Ilustrasi/Reuters

Solopos.com, JAKARTA - CEO Huawei Technologies, Ren Zhengfei mengatakan akan menentang jika Pemerintah China melakukan pembalasan terhadap perusahaan Apple Inc setelah perusahaan kebanggaan China itu dimasukkan ke dalam daftar hitam oleh pemerintahan Presiden Donald Trump.

Ketika ditanya selama wawancara dengan Bloomberg TV apakah China harus turut membalas perlakukan AS terhadap Huawei kepada produk Iphone AS, Ren mengatakan dia akan "memprotes" terhadap langkah semacam itu kalau dilakukan oleh Beijing.

"Bahwa [pembalasan China terhadap Apple] tidak akan terjadi dan tidak boleh terjadi. Jika itu terjadi maka saya akan menjadi yang pertama untuk memprotesnya," kata Ren dalam wawancaranya seperti dikutip ChannelNewsAsia.com, Selasa (28/5/2019).

Ren mengakui Apple adalah guru yang telah membuatnya maju. “Sebagai seorang siswa, mengapa saya harus menentang guru saya? Saya tidak akan pernah melakukan itu,” katanya.

Pendiri Huawei itu mengakui pembatasan ekspor dari Pemerintah Presiden AS Donald Trump akan memangkas kepemimpinan selama dua tahun yang dibangun oleh Huawei atas para pesaingnya. Akan tetapi dia menambahkan bahwa Huawei akan meningkatkan pasokan chipnya atau mencari alternatif untuk tetap terdepan dalam smartphone dan teknologi 5G.

"Kita mungkin kehilangan target pertumbuhan yang diharapkan, tetapi kita masih tumbuh. Mampu tumbuh di lingkungan pertempuran terberat dan hal itu mencerminkan betapa hebatnya kami," kata Ren merujuk pada divisi konsumen Huawei dari bisnis yang bergantung pada chip dan perangkat lunak AS tersebut.

Amerika Serikat menempatkan Huawei pada daftar hitam perdagangan pekan lalu. Dengan demikian, secara efektif pemerintah melarang perusahaan-perusahaan AS melakukan bisnis dengan pembuat peralatan jaringan telekomunikasi terbesar di dunia itu selain memicu perdagangan antara dua ekonomi terbesar di dunia.

Perusahaan seperti Google, yang sistem operasi Android-nya memberdayakan sebagian besar smartphone di dunia, mengatakan akan memutuskan hubungan dengan Huawei sebagai akibat dari larangan tersebut.

Huawei berulang kali membantah bahwa itu dikendalikan oleh Pemerintah Cina, militer atau dinas intelijen.

Ren juga menanggapi kritik yang mengklaim Huawei sampai ke tempatnya saat ini melalui pencurian kekayaan intelektual (IP) dan dukungan pemerintah.

"AS belum mengembangkan teknologi itu, jadi dari mana saya harus mencurinya?"

"Kami memimpin AS jika kita ada di belakang, Trump tidak perlu melakukan begitu banyak upaya untuk menyerang kita."

Ketika jumlah perusahaan yang memasok Huawei dengan komponen dan perangkat lunak turun, Ren menambahkan Huawei akan menggunakan produknya sendiri.

"AS mengelola perusahaannya sendiri, AS bukan polisi internasional - mereka tidak dapat mengelola seluruh dunia. Seluruh dunia memutuskan apakah mereka harus bekerja dengan kami berdasarkan pada kepentingan dan posisi bisnis mereka sendiri, " katanya.

"Jika AS memberlakukan batasan lebih lanjut pada kami, kami akan mengurangi pembelian kami dari AS dan menggunakan lebih banyak chip kami sendiri. Jika perusahaan Amerika memiliki izin dari Washington untuk menjual kepada kami, kami akan terus membeli dari mereka."

Pekan lalu, Trump juga, untuk kali pertama, menghubungkan sengketa Huawei, yang ia anggap sebagai ancaman terhadap keamanan Amerika, dengan kesepakatan untuk menyelesaikan perang dagang AS-Cina.

"Huawei adalah sesuatu yang sangat berbahaya," kata Trump kepada wartawan di Gedung Putih.

"Anda melihat apa yang telah mereka lakukan dari sudut pandang keamanan, sudut pandang militer. Sangat berbahaya."

Ren mengatakan kepada Bloomberg bahwa tidak perlu negosiasi atas masalah ini.

"AS tidak pernah membeli produk dari kami. Bahkan jika AS ingin membeli produk kami di masa depan, saya mungkin tidak menjual kepada mereka tidak perlu untuk negosiasi. "

 

 


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya

Kolom

Langganan Konten