Tutup Iklan
Hendak Cabuli ABG Jaten, Warga Pasar Kliwon Solo Ditangkap Polres Karanganyar
Kapolres Karanganyar, AKBP Leganek Mawardi, saat menggelar jumpa pers secara daring dengan menghadirkan tersangka kasus pencabulan dengan modus mengancam korban menggunakan foto dan video pornografi di Mapolres Karanganyar, Rabu (20/5/2020). (Istimewa/Polres Karanganyar)

Solopos.com, KARANGANYAR – Macan Lawu Polres Karanganyar menangkap warga Kecamatan Pasar Kliwon, Kota Solo, AY, 24, yang melakukan pencabulan terhadap anak di bawah umur, salah satunya ABG di Jaten. Adapun modus yang dilakukan pelaku diduga menyebarkan foto dan video pornografi korban.

Informasi yang dihimpun Solopos.com dari Polres Karanganyar, penangkapan tersangka berawal dari laporan salah satu korban, VNQ, 16, warga Kecamatan Jaten, Karanganyar.

Tersangka ditangkap saat bertemu dengan korban di depan minimarket di Kelurahan Tipes, Kecamatan Serengan, Kota Solo, Senin (18/5/2020) pukul 20.00 WIB. Polisi menjebak tersangka saat mengajak korban bertemu Senin malam itu.

Update Data Kasus Covid-19 Indonesia 20 Mei 2020: Positif Tambah 693, Total Tembus 19.189

Kapolres Karanganyar, AKBP Leganek Mawardi, menyampaikan pelaku pencabulan asal Solo dengan ABG Jaten itu berkenalan melalui media sosial. AY menambahkan VNQ sebagai teman pada akun media sosial Facebook.

AY menggunakan nama palsu untuk akunnya, yakni Bada Kufracjh Sins pada Facebook. Dia tidak memasang fotonya pada akun tersebut.

AY menambahkan akun VNQ pada kolom pertemanannya Maret 2020. AY intens menghubungi VNQ melalui inbox Facebook untuk mengajak berkenalan dan mengobrol. AY melancarkan bujuk rayu demi membuat VNQ nyaman dan senang berbincang dengannya.

"Menurut pengakuan, mereka sepakat menjalin hubungan lewat dunia maya. Saat itu tersangka meminta foto VNQ. Foto wajah. Korban mengiyakan dan mengirim kepada pelaku. Hubungan mereka berlanjut lebih jauh," kata Kapolres saat memberikan jumpa pers melalui Whatsapp call dengan sejumlah wartawan, Rabu (20/5/2020).

Kronologi Kakek-Kakek Penunggu Sungai Grompol Sragen Hilang Misterius

Modus Pelaku

AY meminta korban mengirimkan foto wajah dan payudara korban. Tersangka juga meminta foto alat kelamin korban dan video korban tanpa busana sembari melakukan tindakan tertentu yang menjurus pada pornografi.

"Tersangka punya maksud. Semua foto dan video itu disimpan dan digunakan mengancam korban. Tersangka mengajak korban berhubungan badan layaknya suami dan istri. Tersangka mengancam akan menyebarkan seluruh foto dan video itu ke media sosial melalui akun grup Facebook apabila korban tidak menurut," jelas Kapolres.

Tersangka pencabulan ternyata hanya menggertak korban salah satunya ABG Jaten untuk memuluskan hasratnya. Tetapi, menurut Kapolres, korban belum mengiyakan akan berhubungan badan dengan tersangka.

Pura-Pura Pesan Susu, Pembeli Gondol HP Pemilik Warung di Timur RS Moewardi Solo

Hingga akhirnya korban yang merupakan ABG Jaten itu melaporkan aksi pencabulan pria Solo kepada polisi. Polisi menindaklanjuti laporan tersebut dengan melakukan penyelidikan.

"Hingga akhirnya pada Senin lalu [18/5/2020], tersangka menghubungi korban dan mengajak bertemu untuk berhubungan badan. Diiyakan korban sebagai bagian dari rencana polisi untuk menangkap pelaku. Mereka berjanji pukul 19.00 WIB tetapi baru bertemu pukul 20.00 WIB. Tersangka bertemu korban di lokasi tersebut dan tidak lama, anggota Reskrim Polres Karanganyar menangkap pelaku," ujar Kapolres.


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya





Kolom

Langganan Konten

Pasang Baliho