Jenderal Polisi Tito Karnavian. (Antara)

Solopos.com, JAKARTA -- Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian menyatakan dirinya tidak ingin dibawa-bawa ke isu yang masih menjadi polemik di tingkat daerah. Salah satu isu panas di level pemerintah daerah adalah munculnya anggaran siluman pengadaan lem Aibon senilai Rp82,8 miliar di RAPBD DKI Jakarta.

Terkait penyusunan anggaran di daerah, Tito menyatakan bahwa penyusunan RAPBD memiliki mekanisme dan jenjang tersendiri. Oleh karena itu Tito menegaskan dirinya tidak mau mengintervensi penyusunan RAPBD DKI Jakarta 2020 yang saat ini menjadi polemik.

"Saya tak mau intervensi daerah, sebelum mereka final. Karena mereka memiliki mekanisme sendiri," kata Tito, di Kantor Kemendagri, Jakarta, Jumat (1/11/2019).

Tito menjelaskan proses penyusunan RAPBD dilakukan secara bertahap dan akan dicermati lagi oleh Bagian Perencanaan, kemudian dilakukan cross checking oleh Inspektorat.

Setelah itu, kata Tito, draf RAPBD masuk ke DPRD untuk dibahas, dan jika sudah disetujui maka akan diajukan kepada Kemendagri. "Baru kita miliki kewenangan melihat, menyentuh sasaran atau tidak, rasional atau tidak," tutur mantan Kapolri itu.

Ketika proses pembahasan masih berada di tingkat provinsi, lanjut dia, Kemendagri tidak bisa dan tidak ingin melakukan intervensi. "Paling hanya mengingatkan saja, tentang prinsip penggunaan anggaran itu. Selain belanja pegawai yang sudah pasti rutin, belanja barang operasional, utamakan juga belanja modal yang tepat untuk kepentingan rakyat, itu paling penting," ujar Tito.

Tito menyebutkan laporan yang masuk banyak sekali daerah yang keterserapan anggarannya baru 60 persen, padahal tinggal dua bulan lagi memasuki pengujung tahun ini.

Buntut Lem Aibon Rp82 Miliar, Kepala Bappeda DKI Mundur

"Makanya, [anggaran] agar betul-betul dirasakan masyarakat. Jangan belanja modal, beli barang tetapi enggak dipakai. Jadi, harus tepat dan dirasakan manfaatnya oleh rakyat," kata Tito.

Tito mengingatkan kepala daerah dan DPRD harus betul-betul memelototi anggaran karena nanti juga akan sampai perencanannya ke pemerintah pusat, melalui Kemendagri.

Apalagi, kata dia, Kemendagri bekerja sama dengan KPK, BPK, dan BPKP yang juga akan mencermati perencanaan anggaran daerah, terutama memastikan belanja modal itu langsung dirasakan masyarakat.

"Jadi, saya enggak spesifik ingin menjawab masalah DKI. Jangan bawa-bawa saya ke isu yang masih di tingkat daerah," ucap Tito.

Proses penyusunan RAPBD DKI 2020 saat ini tengah menjadi polemik karena adanya temuan sejumlah usulan yang tidak relevan dalam Kebijakan Umum Anggaran dan Prioritas Plafon Anggaran Sementara (KUAPPAS).

Bukan Salah Ketik, Pengakuan Pejabat yang Input Lem Aibon Rp82 Miliar

Beberapa di antaranya menjadi sorotan, seperti pengadaan lem aibon senilai Rp82,8 miliar, kemudian juga alat tulis kantor berupa pulpen senilai Rp123,8 miliar.

Sumber: Antara


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya

Kolom

Langganan Konten