Tutup Iklan

Hati-Hati, Hindari Kesalahan Memakai Pinjaman Online

Hadirnya pinjaman online memudahkan masyarakat, terlebih mereka yang membutuhkan dana dalam waktu cepat. Namun kita tetap harus hati-hati.

 Ilustrasi pinjaman online (Istimewa).

SOLOPOS.COM - Ilustrasi pinjaman online (Istimewa).

Solopos.com, SUKOHARJO – Hadirnya pinjaman online memudahkan masyarakat, terlebih mereka yang membutuhkan dana dalam waktu cepat. Sayangnya, kehadiran pinjaman online ini belum dibarengi edukasi yang mumpuni di masyarakat.

Alih-alih menguntungkan, pinjaman online justru bisa membawa masalah jika tidak teliti dan hati-hati sebelum menggunakannya.

Dilansir dari Bisnis.com pada Selasa, (13/7/2021), berikut 4 kesalahan umum yang sering dilakukan orang saat memakai jasa pinjaman uang online. Yuk disimak.

Baca Juga: Penerimaan PPN Sistem Elektronik Tembus Rp1,6 Triliun

Tidak Teliti Memilih Lembaga Pinjaman Online

Dari banyaknya fintech yang menawarkan pinjaman online cepat di Indonesia, tidak semuanya legal dan terdaftar secara resmi di Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Teliti sebelum menjatuhkan pilihan pada sebuah fintech pinjaman. Pastikan bahwa fintech tersebut telah terdaftar di OJK, memiliki bunga yang masuk akal, dan melindungi data pribadi nasabah, seperti Kredivo misalnya.

Kredivo merupakan aplikasi fintech yang menawarkan produk pinjaman dalam bentuk limit kredit mencapai Rp 30 juta. Limit tersebut bisa digunakan untuk belanja online & offline di merchant rekanan Kredivo, serta bisa dicairkan menjadi uang tunai. Bunganya sebesar 2,6 persen per bulan.

Gali Lubang Tutup Lubang

Saking mudahnya mendapatkan pinjaman aplikasi pinjaman uang online cepat, banyak orang melakukan kesalahan dengan memanfaatkannya untuk gali lubang tutup lubang. Pinjam di fintech A, belum bisa bayar, lalu pinjam lagi di fintech B untuk bayar aplikasi di fintech A. Begitu seterusnya.

Karena masalah tersebutlah, sangat tidak disarankan untuk menggunakan aplikasi pinjaman uang online cepat untuk kebutuhan konsumtif apalagi untuk menutup utang di aplikasi lainnya.

Baca Juga: Respons Cepat Penanggulangan Covid-19, SG Bagikan 12.500 Paket Prokes untuk Masyarakat Rentan

Asal Pinjam Tanpa Kemampuan Finansial

Pada dasarnya, kecepatan pencairan dana pinjaman dari aplikasi pinjaman uang online cepat seperti Kredivo memberikan sesuai dengan profil keuangan setiap pengguna,. Contoh: perlu biaya tambahan di rumah sakit atau servis kendaraan untuk bekerja. Namun, pastikan dahulu sebelum mengajukan pinjaman, apakah Anda mampu membayar tagihan pinjamannya nanti beserta bunganya.

Lakukanlah simulasi pinjaman terlebih dahulu. Contohnya, jika Anda ingin membeli laptop, dan hanya mampu membayar cicilan perbulan Rp 1 juta setiap bulannya, jangan memaksa untuk mengajukan cicilan di atas Rp 1 juta.

Mudah Tergiur Fintech Ilegal

Hingga saat ini, OJK dan lembaga berwenang lainnya terus berupaya memberantas keberadaan fintech ilegal yang berpotensi merugikan masyarakat. Namun, 1001 cara kerap dilakukan oleh fintech ilegal untuk mendapatkan “nasabah”. Salah satunya lewat strategi marketing di media sosial, SMS marketing, sampai telepon.

Umumnya aplikasi pinjaman ilegal juga menawarkan sesuatu yang too good to be true seperti bisa mendapatkan pinjaman hanya dengan klik link tertentu dan isi data diri. Salah satu cara teraman memilih fintech bisa mengunjungi situs OJK.

Setelahnya, Anda bisa mengunduh aplikasinya atau mengakses situsnya. Jika menemui sebuah nama fintech di Google atau platform online lain, pastikan Anda mengeceknya dalam daftar fintech resmi di bawah naungan OJK.

Baca Juga: Menjawab Perubahan Zaman, Telkomsel Lakukan Pembaharuan Identitas

OJK senantiasa menghimbau masyarakat untuk waspada dengan pinjaman online ilegal. Melalui postingan instagram @ojkindonesia, OJK membagi tips menghindari pinjaman online ilegal. Berikut tipsnya:

1. Cek Legalitas Pinjaman Online

Cek daftar pinjol yang sudah terdaftar dan berizin di OJK di www.ojk.go.id atau bit.ly/daftarfintechlendingOJK. Juga bisa menghubungi layanan whatsapp kontak OJK 157 di 081-157-157 atau telepon 157.

2. Perhatikan Bunga yang Dikenakan

Ingat! Biaya bunga dan biaya layanan (all-in) pinjol ilegal tidak boleh lebih dari 0,8% per hari atau 24% per bulan

3. Periksa Identitas Lengkap Pinjaman Online

Periksa legalitas dan rekam jejak pinjol yang akan kamu gunakan seperti alamat kantor, layadan konsumen dan pengurusnya.

Baca Juga: Jelang Diplomat Success Challenge – DSC 12, Webinar Jadi Entrepreneur Sukses

4. Teliti dan Pahami Syarat Ketentuan

Baca, teliti, dan pahami perjanjian pinjaman seperti besar bunga, cicilan, dan denda yang dikenakan. Jangan tergiur dengan iming-iming pinjaman cepat tanpa agunan. Ajukan pertanyaan apabila belum jelas dan simpan bukti percakapan.

5. Jangan Meminjam Dalam Jumlah Besar

Hindari meminjam di pinjaman online dalam jumlah yang besar. Sesuaikan dengan kebutuhan dan kemampuan untuk melunasinya.

6. Pinjaman Online Legal Hanya Boleh Akses Camilan

Pinjol legal yang terdaftar atau berizin OJK hanya diperbolehkan mengakses Camilan (Camera, Microphone, dan Location). Sedangkan pinjol ilegal meminta akses semua data di ponselmu seperti kontak, foto, dan video.

Berita Terkait

Berita Terkini

Meresahkan, 3.000 Situs Pinjol Ilegal Diblokir dan Dipidanakan OJK

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyatakan telah memblokir serta mempidanakan 3.000 situs pinjaman daring atau online ilegal.

BRI Pangkas Bunga Kredit Hingga 325 Bps, Masih Bisa Turun Lagi?

PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. (BBRI) tetap mengkaji ulang suku bunga secara berkala dan terus membuka ruang untuk penurunan suku bunga kredit.

Beli Emas Online Lewat ATM Emas Galeri 24, Bikin Kamu Enggak Waswas!

Enggak perlu repot-repot antre untuk beli emas, kini hadir ATM Emas Galeri 24, beli emas lewat online dan langsung tarik di mesinnya!

Awal Pekan, Yuk Cek Harga Emas Pegadaian, Senin 27 September 2021

Harga emas batangan 24 karat di Pegadaian pada Senin (27/9/2021) turun untuk UBS dan cenderung stagnan untuk cetakan Antam.

BPJS Watch: 9 Juta Lebih Orang Miskin Dicoret dari Program JKN

BPJS Watch menyebut lebih dari 9 juta orang miskin dicoret dari program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN).

BP Jamsostek Cabang Surakarta Bayar Klaim JHT 22.310 Peserta

Sebanyak 22.310 orang telah melakukan pencairan klaim JHT pada Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Tenaga Kerja (BP Jamsostek) Kantor Cabang Surakarta.

The Sunan Hotel Solo Raih Penghargaan Tourism & Creative Award 2021

The Sunan Hotel Solo berhasil meraih penghargaan Silver Champion dari ajang Planet Tourism Indonesia Award 2021 kategori Industry.

Kandungan Emas Blok Wabu Tembus Rp300 Triliun, Grasberg Freeport Kalah

Freeport Indonesia sebelumnya memastikan menarik diri terhadap pengelolaan Blok Wabu di Papua.

Potensi Ekspor Produk Halal Besar, Kendala Mengadang Masih Banyak

Indonesia sangat mampu menjadi eksportir produk-produk berkategori halal ke negara-negara yang penduduk muslimnya juga banyak.

Marak Penipuan Mengatasnamakan Galeri 24, Awas Modusnya Bikin Gampang Tergoda!

Saat ini marak penipuan online yang mengatasnamakan Galeri 24 dan bikin masyarakat tergoda. Kira-kira apa modus yang digunakan?

DSC 12 Sinau Bareng Cak Nun dan Kiai Kanjeng

Diplomat Success Challenge atau DSC 12 punya cara unik untuk menggugah masyarakat untuk terlibat dalam kompetisi tahunan ini.

Jika Bukan Listrik, Bahan Bakar Nabati Bisa Jadi Alternatif untuk Kendaraan Berat

Untuk mencapai emisi rendah karbon di sektor transportasi, bahan bakar nabati (BBN) dan hidrogen dinilai mempunyai peran sebagai alternatif yang bisa digunakan untuk kendaraan berat.

Ingin Bebas Finansial Personal? Simak 9 Tips Mewujudkannya

Memiliki kebebasan finansial adalah tujuan bagi banyak orang. Umumnya, kebebasan finansial dipahami sebagai individu yang mampu menjalani gaya hidup sambil mengelola keuangan.

Ini yang Dilakukan PLN untuk Memudahkan Pelanggan selama Pandemi

PLN telah mengembangkan berbagai inovasi untuk mendekatkan jarak dengan pelanggan, salah satunya dengan aplikasi PLN Mobile.

Kian Terjangkau, Tarif Tes Antigen di Stasiun jadi Rp45.000

PT Kereta Api Indonesia menerapkan tarif baru untuk layanan rapid tes antigen di stasiun dari sebelumnya Rp85.000 menjadi Rp45.000 untuk setiap pemeriksaan.