Petani menjemur cengkih. (Solopos-Dok.)

Solopos.com, MADIUN -- Harga komoditas cengkih anjlok pada saat musim panen tahun ini. Akibatnya, sejumlah petani cengkih di wilayah Kabupaten Madiun, Jawa Timur, mengalami kerugian hingga jutaan rupiah.

"Harga jual cengkih saat ini turun drastis. Cengkih kering sekarang berkisar Rp60.000 hingga Rp78.000 per kilogramnya, padahal sebelumnya bisa mencapai Rp90.000 hingga Rp100.000 per kilogram," ujar salah satu petani cengkih di Desa Bodag, Kecamatan Kare, Sugeng, Selasa (9/7/2019).

Dia menambahkan untuk cengkih basah hanya dihargai Rp20.000 hingga Rp23.000 per kilogramnya. Kondisi tersebut, ungkap Sugeng, membuat para petani cengkih mengalami kerugian hingga jutaan rupiah.

Kerugian tersebut karena penjualan hasil panen cengkih belum dapat menutup tingginya biaya perawatan tanaman dan biaya petik yang ada.

Sugeng membeberkan selain harga jatuh, petani juga dipusingkan dengan serangan penyakit pada pohon cengkih akibat virus. Tanaman yang terserang menjadi kering, tidak berbunga, dan lama kelamaan mati.

Sementara itu,, pemerintah belum menetapkan harga standar dari komoditas cengkih. Sehingga harga dengan mudah dipermainkan oleh pasar ataupun pedagang tengkulak.

Kasi Perkebunan Dinas Pertanian dan Perikanan Kabupaten Madiun M. Yasin mengatakan kondisi harga yang anjlok disebabkan stok cengkih di pasaran yang melimpah, seiring memasuki musim panen.

"Saat ini di wilayah Madiun dan juga daerah lainnya sedang sama-sama masa panen cengkih. Sehingga pasokan cengkih banyak di pasaran dan harganya turun," kata Yasin.

Dia mengimbau para petani cengkih agar ke depan pandai mengatur waktu jual yang tepat. Ia menganjurkan para petani tidak langsung menjual cengkihnya sekaligus. Namun bisa menyimpannya terlebih dahulu sambil melihat harga pasar.

Seperti diketahui, cengkih merupakan satu dari beberapa komoditas perkebunan di Kabupaten Madiun. Sentra perkebunan cengkih di Kabupaten Madiun terdapat di Kecamatan Dolopo, Dagangan, Wungu, Kare, dan Gemarang.

Silakan KLIK dan LIKE untuk lebih banyak berita Madiun Raya


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya

Kolom

Langganan Konten