Hah? Ada Dokter Sengaja Bunuh Pasien untuk Kosongkan Ranjang RS!
Rumah Sakit Evangelis di Kota Curitiba, Brazil, tempat dr Virginia Soares de Souza bertugas. DCokter yang memimpin unit perawatan intensif itu telah didakwa membunuh tujuh pasien dan kemungkinan juga membunuh 300 paisen lainnya dengan sengaja untuk alasan mengosongkan ranjang agar calon pasien lain bisa segera kebagian tempat. (JIBI/SOLOPOS/Reuters)

Rumah Sakit Evangelis di Kota Curitiba, Brazil, tempat dr Virginia Soares de Souza bertugas. DCokter yang memimpin unit perawatan intensif itu telah didakwa membunuh tujuh pasien dan kemungkinan juga membunuh 300 paisen lainnya dengan sengaja untuk alasan mengosongkan ranjang agar calon pasien lain bisa segera kebagian tempat. (JIBI/SOLOPOS/Reuters)
Rumah Sakit Evangelis di Kota Curitiba, Brazil, tempat dr Virginia Soares de Souza bertugas. DCokter yang memimpin unit perawatan intensif itu telah didakwa membunuh tujuh pasien dan kemungkinan juga membunuh 300 paisen lainnya dengan sengaja untuk alasan mengosongkan ranjang agar calon pasien lain bisa segera kebagian tempat. (JIBI/SOLOPOS/Reuters)
BRASILIA - Seorang dokter di Brazil telah didakwa sengaja membunuh tujuh pasien untuk memberi tempat bagi para calon pasien lain di sebuah unit perawatan intensif rumah sakit. Namun yang lebih mengejutkan, menurut Kementerian Kesehatan, dokter itu kemungkinan juga bertanggung jawab atas kematian sekitar 300 pasien lainnya!

Jaksa penuntut menyebut dr Virginia Soares de Souza dan tim medis yang dipimpinnya melakukan pembunuhan terhadap paisen dengan cara memberikan obat pelemas otot kepada para pasien mereka, lantas mengurangi pasokan oksigen. Akibatnya para pasien itu meninggal akibat asphyxia atau tercekik akibat kesulitan bernapas atau kekurangan oksigen. Hal itu terjadi di tempat tugas mereka di Evangelical Hospital di Kota Curitiba, Brazil selatan.

De Souza, 56, ditangkap bulan lalu dan dikenai dakwaan pembunuhan disengaja tingkat pertama. Tiga dokter lain, tiga perawat dan seorang fisioterapis yang bekerja di bawah koordinasi De Souza juga ditangkap dan dikenai dakwaan pembunuhan.

Jaksa penuntut di Negara Bagian Parana mengungkapkan bahwa hasil penyadapan telepon De Souza menunjukkan bahwa motif pembunuhan itu adalah untuk mengosongkan ranjang bagi pasien lainnya. "Saya ingin mengosongkan unit perawatan intensif. {Kondisinya] bikin saya risih," kata De Souza seperti dikutip dari catatan hasil penyadapan yang dipublikasikan ke media setempat. "Sayangnya misi kami adalah menjadi perantara dari ranjang itu ke kehidupan berikutnya," kata De Souza pula dalam rekaman itu.

Elias Mattar Assad, pengacara De Souza, menyatakan bahwa penyidik salah mengartikan prosedur dan cara kerja unit perawatan intensif. Dia juga menegaskan bakal membuktikan bahwa kliennya tidak bersalah. Kasus-kasus baru kemungkinan bakal muncul saat penyidik menelusuri rekam medis 1.700 pasien rumah sakit itu yang meninggal dunia dalam tujuh tahun terakhir, di mana dr De Souza adalah kepala unit perawat intensifnya.

"Kami sudah memiliki 20 kasus yang kuat dan ada 300 lainnya yang masih kami pelajari," ujar kepala tim penyidik dari Kementerian Kesehatan Brazil, dr Mario Lobato.

Jika De Souza terbukti bersalah, maka dia akan menjadi dokter pembunuh berantai terburuk dunia, melebihi kasus dokter Inggris Harold Shipman yang membunuh setidaknya 215 pasiennya.


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya





Kolom

Langganan Konten

Pasang Baliho