Kategori: Jateng

Grobogan Sudah Kemasukan 15.559 Pemudik


Solopos.com/Arif Fajar Setiadi

Solopos.com, PURWODADI — Pemudik yang sebagian besar berasal dari Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jabodetabek) berbondong-bondong memasuki wilayah Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah. Sudah 15.559 pemudik yang tercatat memasuki Grobogan hingga Rabu (8/4/2020).

Laman berita Murianews menuding warga yang memilih ke kampung halaman saat kehidupan di daerah perantauan tidak menentu seperti ini sebagai warga yang tak mematuhi  imbauan pemerintah. Sebagian pemerintah memang mengimbau para perantau tak mudik ke kampung halaman sendiri.

Ketua Harian Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Grobogan Endang Sulistyoningsih mengungkapkan para pemudik sudah didata sejak beberapa waktu lalu di posko terpadu maupun terminal. Dijelaskan, pemudik sebanyak 15.995 orang itu tersebar di 19 kecamatan.

Warga Grobogan Tenggelam di Saluran Irigasi, Sempat Dikira Gulungan Plastik

Pemudik paling banyak berasal dari Kecamatan Geyer sebanyak 2.563 orang. Kemudian, Kecamatan Toroh 2.332 orang, Kradenan 1.602 orang dan Kecamatan Purwodadi 1.094 orang.

“Untuk pemudik paling sedikit dari Kecamatan Tanggungharjo sebanyak 162 orang. Sedangkan pemudik pada kecamatan lainnya, berkisar 200-900 orang,” kata Endang yang saat ini menjabat jadi Kepala BPBD Grobogan itu.

Menurut Endang, untuk mengantisipasi persebaran virus corona atau Covid-19 ini, pihaknya mendirikan sejumlah posko terpadu di wilayah perbatasan. Untuk wilayah selatan, poskonya ditempatkan di rest area di kawasan Perhutani Gundih.

MUI Jateng Belum Putuskan Teknis Ibadah Ramadan Selama Pandemi Corona

Posko di wilayah barat ada di Jembatan Timbang Kecamatan Gubug. Untuk posko di wilayah utara didirikan di pertigaan Ketapang, Kecamatan Grobogan. Satu posko lagi ada di Kecamatan Ngaringan untuk memantau pemudik di wilayah timur.

Ukur Suhu Tubuh

Ketika berada di posko tersebut, para petugas melakukan penyemprotan disinfektan pada barang bawaan serta mengukur suhu tubuh semua penumpang angkutan umum. Selanjutnya, petugas gabungan dari berbagai instansi juga melakukan pendataan, terutama pada penumpang yang statusnya adalah pemudik.

“Kepada para pemudik ini kami imbau untuk melakukan karantina mandiri selama 14 hari di rumah. Ini, sebagai upaya untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19,” ujarnya.

6.200 Orang di Jateng Jalani Rapid Test, 53 Positif Corona

Data Pemudik di Kabupaten Grobogan Per 8 April 2020

Purwodadi 1.094 orang
Geyer 2.563 orang
Toroh 2.332 orang
Grobogan 478 orang
Tawangharjo 723 orang
Wirosari 832 orang
Gabus 254 orang
Kradenan 1.602 orang
Pulokulon 758 orang
Gubug 485 orang
Tegowanu 421 orang
Tanggungharjo 162 orang
Kedungjati 335 orang
Brati 547 orang
Penawangan 871 orang
Godong 359 orang
Karangrayung 709 orang
Ngaringan 903 orang
Klambu 567 orang
Total 15.995 orang

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya

Share
Dipublikasikan oleh
Rahmat Wibisono