Gibran Segera Dilantik Jadi Wali Kota Solo, Ini Pesan Eks Rival Bagyo Wahyono
Bagyo Wahyono. (Solopos/Kurniawan)

Solopos.com, SOLO -- Gibran Rakabuming Raka dan Teguh Prakosa segera dilantik sebagai Wali Kota dan Wakil Wali Kota Solo setelah ditetapkan sebagai cawali-cawawali terpilih oleh KPU Solo, Kamis (21/2/2021) siang.

Penetapan cawali-cawawali terpilih itu berlangsung dalam rapat pleno di Swiss Belhotel, Banjarsari, Solo, dengan dihadiri Bawaslu dan sejumlah pihak terkait.

Mereka yang hadir seperti pejabat Forkompinda Solo. Namun Wali kota Solo, FX Hadi Rudyatmo, tidak hadir dalam rapat pukul 13.00 WIB tersebut. Pasangan Bagyo Wahyono-FX Supardjo (Bajo) eks rival Gibran-Teguh dalam Pilkada 2020 juga tidak terlihat. Mereka diwakili dua orang dari ormas Tikus Pithi Hanata Baris (TPHB).

Lagi Dan Lagi, Penutup Saluran Air Underpass Makamhaji Sukoharjo Rusak, Dicuri?

Ketidakhadiran Bajo pada penetapan Gibran dan Teguh sebagai calon wali kota dan wakil wali kota Solo terpilih menuai tanda tanya dari sejumlah kalangan.

Saat dihubungi Solopos.com melalui pesan Whatsapp (WA), Jumat (22/1/2021), Bagyo Wahyono menyatakan tak ada iktikad buruk dengan tak menghadiri rapat pleno tersebut. “Saya sudah ada agenda keluar kota soalnya,” katanya.

Kendati tidak hadir dalam rapat pleno penetapan Gibran-Teguh sebagai cawali-cawawali Solo terpilih, Bagyo menitipkan pesan atau ucapan selamat darinya kepada pasangan tersebut.

Dugaan Penyerangan Karyawati Minimarket Colomadu, Ini Kata Polisi Soal Rekaman Kamera CCTV

Menjalankan Amanah

Ia berharap setelah dilantik sebagai wali kota dan wakil wali kota, Gibran dan Teguh, dapat memimpin dan membawa Solo lebih maju lagi ke depannya. “Semoga dalam memimpin Solo betul-betul menjalankan amanah untuk kemajuan kota, khususnya wong cilik agar bisa lebih diperlihatkan lagi,” imbuhnya.

Laki-laki yang juga desainer kebaya dan tukang jahit itu berharap semua visi, misi dan program kerja Gibran-Teguh bisa benar-benar mereka terapkan. Dengan begitu ada harapan kondisi kota dan rakyat Solo semakin baik lima tahun ke depan.

“Sesuai visi misi Mas Gibran dan melihat situasi yang semakin sulit. Pemilune slamet, rakyate isoh ngliwet. Saya rasa menjadi wali kota dan wawali saat ini betul-betul ujian berat karena rakyat semakin kritis dan semakin sensitif,” terang Bagyo.

Batal Dites Swab, Pengungsi Gempa Mamuju Dijemput Keluarga Dari STP Solo

Warga Kelurahan Penumping, Laweyan, itu berpesan kepada Gibran-Teguh agar bisa menjadi “bapak” bagi semua warga Solo. Tidak boleh memimpin dengan membeda-bedakan kelompok masyarakat berdasar golongan dan asal parpolnya.

“Harus bisa betul-betul mengayomi dan menjadi bapaknya wong Solo. Yang namanya wali kota ya sudah lepas baju partai, dan benar-benar mengayomi warga. Mudah-mudahan ke depan terwujud perubahan nyata solo yang lebih baik,” pungkasnya.

Sesuai jadwal, Gibran dan Teguh akan dilantik sebagai wali kota dan wakil wali kota Solo pada pertengahan Februari mendatang.



Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya









Kolom