Gerakan Coblos Kotak Kosong Mulai Menggeliat di Sragen

Pilkada Sragen 2020 diwarnai dengan adanya calon tunggal.

SOLOPOS.COM - Baliho berukuran besar berisi sosialisasi pelaksanaan Pilkada Sragen pada 9 Desember 2020 terpampang di depan Kantor KPU Sragen, Jumat (18/9/2020). (Solopos/Tri Rahayu)

Solopos.com, SRAGEN - Target angka partisipasi 77,5% untuk Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Sragen yang ditetapkan Komisi Pemilihan Umum (KPU) Sragen terhitung cukup tinggi. Terlebih ada gerakan coblos kotak kosong yang mulai menggeliat di Kabupaten Sragen.

Selain itu, kondisi wabah Covid-19 dianggap sedikit banyak berpengaruh pada angka partisipasi tersebut. Sejumlah warga di Sragen menilai angka partisipasi itu cenderung menurun namun sebagian warga lainnya antusias dengan angka partisipasi pilkada akan meningkat.

Waduh, 97 Desa di Grobogan Dilanda Kekeringan dan Krisis Air Bersih

Seorang warga Masaran, Eko, 36, menginginkan adanya calon alternatif lainnya daripada calon tunggal. Eko sebagai warga biasa tak bisa berbuat apa pun saat melihat perkembangan politik Pilkada Sragen itu. Dalam situasi seperti ini, Eko berpendapat bagi yang akan melawan tentu akan berpikir dua kali karena pertimbangan biaya politik yang tinggi.

“Saya melihat ada fenomena gerakan untuk menyoblos kotak kosong. Gerakan itu mulai muncul di media-media sosial yang bersifat terbatas. Saya lihat mulai ada di status-status Whatsapp. Bahkan ada yang merencanakan untuk membuat kaus dengan slogan menangkan kotak kosong juga. Di sisi lain, wabah Covid-19 juga berpengaruh pada tingkat kehadiran pemilih ke TPS [tempat pemungutan suara],” ujarnya.

Kurang Ramai

Warga Ngrampal, Agus Prawoto, 59, berpendapat tingkat kehadiran warga ke TPS kemungkinan berkurang karena situasi pilkada yang kurang ramai dengan adanya calon tunggal. Agus menilai semangat pertarungan dalam Pilkada Sragen tahun ini berkurang tetapi ada pihak-pihak yang menyemangati warga datang ke TPS untuk coblos kotak kosong.

“Berdasarkan opini yang mulai berkembang, muncul istilah gerakan coblos kotak kosong atau GrC-K2. Masyarakat juga kurang gereget [datang ke TPS] karena seolah-olah pemenangnya sudah jelas. Bahkan ada suara-suara untuk penghematan biaya politik lebih baik langsung dilantik. Biayanya untuk pembangunan yang sudah digiatkan petahana yang sudah tampak pula hasilnya,” ujarnya.

Agus mengungkapkan model gerakan coblos kotak kosong itu dengan cara bergerilya karena mengampanyekan kotak kosong katanya dilarang.

Kebakaran Pasar Cepogo, Pemkab Boyolali Siapkan Pasar Darurat di Lokasi Ini

Di sisi lain, seorang warga Cantel, Sragen Kota, Suwarlan, 55, mengaku tingkat kehadiran warga ke TPS akan antusias karena masyarakat Sragen sudah sadar tentang hak dan kewajiban sebagai warga negara yang baik. Adanya wabah Covid-19 itu, ujar dia, tidak akan berpengaruh pada tingkat kehadiran karena warga sudah mengetahui protokol kesehatan dengan baik.

“Situasi seperti ini saya yakin tidak hanya di wilayah perkotaan. Antusias yang sama juga akan terjadi di daerah pedesaan,” terangnya.

Berita Terbaru

Bawaslu Jateng : Ada 16 Pelanggaran Prokes di Kampanye Pilkada 2020

Solopos.com, SEMARANG – Badan Pengawas Pemilu Jawa Tengah atau Bawaslu Jateng menemukan sejumlah pelanggaran protokol kesehatan yang dilakukan pasangan...

Bawaslu Awasi Medsos Paslon di Pilkada Grobogan 2020

Solopos.com, PURWODADI -- Badan Pengawas Pemilu atau Bawaslu Kabupaten Grobogan terus melakukan pengawasan tahapan kampanye Pilkada Grobogan 2020. Tidak...

Dikritik Program Belum Terealisasi, Cabup Petahana Sragen Langsung Kasih Jawaban

Solopos.com, SRAGEN — Calon bupati (cabup) petahana di Pilkada Sragen 2020, Kusdinar Untung Yuni Sukowati, menyampaikan terdapat 8.569 lapangan...

Bawaslu Sukoharjo Perpanjang Lagi Masa Pendaftaran Pengawas TPS, Masih Kurang Berapa?

Solopos.com, SUKOHARJO -- Badan Pengawas Pemilu atau Bawaslu Sukoharjo kembali memperpanjang pendaftaran rekrutmen calon pengawas tempat pemungutan suara atau...

Bawaslu Boyolali Perpanjang Pendaftaran Pengawas TPS 10 Kecamatan, Kekurangan Paling Banyak Ngemplak

Solopos.com, BOYOLALI -- Masa pendaftaran pengawas Tempat Pemungutan Suara atau TPS Pilkada Boyolali 2020 diperpanjang hingga Senin (19/10/2020). Perpanjangan...

KPU Wonogiri Coret 57.497 Data Tak Memenuhi Syarat

Solopos.com, WONOGIRI—Komisi Pemilihan Umum Wonogiri mencoret 57.497 data pemilih tak memenuhi syarat (TMS) melalui tahapan pencocokan, penelitian, pencermatan, dan...

Gibran-Teguh Panasi Mesin Tim Pemenangan Internal PAN Solo, Ini Targetnya

Solopos.com, SOLO -- DPD PAN Solo mengukuhkan tim pemenangan untuk pasangan cawali-cawawali, Gibran Rakabuming Raka-Teguh Prakosa atau Gibran-Teguh, pada...

Saat Sri Mulyani Bicara Pengembangan Wisata Klaten hingga Hobi Olahraga

Solopos.com, SOLO-- Klaten terkenal dengan surganya wisata air, mulai dari Umbul Ponggok yang sudah terkenal dengan hingga mancanegara hingga...

Romantis, Ini Cerita Sri Mulyani tentang LDR hingga Drakor

Solopos.com, SOLO- Sebagai ibu rumah tangga dan istri, Calon Bupati Klaten Sri Mulyani pastinya memiliki kegiatan yang padat. Beruntungnya,...

Jumlah Pemilih Terbanyak Pilkada Klaten Ada di Trucuk, Kebonarum Paling Sedikit

Solopos.com, KLATEN — Jumlah pemilih terbanyak di Pilkada Kalten 2020 berada di Kecamatan Trucuk. Sedangkan jumlah pemilih paling sedikit...