Gara-Gara Proyek Tol Solo-Jogja, 9 Rumah di Klaten Ini Terancam Terisolasi
Suasana perkampungan di sisi timur Dukuh Pasekan, Desa Ngabeyan, Kecamatan Karanganom, Klaten, Kamis (6/8/2020). (Solopos/Taufiq Sidik Prakoso)

Solopos.com, KLATEN — Sekitar sembilan rumah warga Dukuh Pasekan, Desa Ngabeyan, Karanganom, Klaten, terancam terisolasi akibat adanya proyek tol Solo-Jogja. Rumah mereka bakal berbatasan dengan jalan tol, sungai, serta sawah.

Ngabeyan menjadi salah satu desa terdampak pembangunan jalan tol Solo-Jogja. Wilayah terdampak di desa tersebut berada di Dukuh Pasekan. Luas lahan terdampak diperkirakan lebih dari 2 ha yang terdiri dari sawah serta permukiman warga.

Di Dukuh Pasekan yang merupakan di wilayah RT 19/RW 09 ada sekitar 34 keluarga. Dari jumlah itu, rumah yang ditempati 14 keluarga bakal dilintasi jalan tol.

Pejabat Pemkot Solo Dikritik Karena Jadi Kontak Pasien Covid-19 Tapi Tidak Karantina Mandiri

Belasan keluarga di Klaten itu menerima undangan untuk mengikuti sosialisasi dan konsultasi publik pengadaan tanah untuk proyek jalan tol Solo-Jogja di kantor desa setempat, Kamis (6/8/2020).

Dukuh Pasekan berada di sisi paling timur Desa Ngabeyan dan berbatasan dengan wilayah Desa Glagahwangi, Kecamatan Polanharjo. Perkampungan di dukuh itu dikelilingi sungai dan sawah. Pasekan terpisahkan hamparan sawah dengan dukuh lainnya di Ngabeyan.

Akses Keluar Masuk

Ketua RT 019, Sudiyono, 60, mengatakan dari informasi yang beredar ada rumah warga yang dilintasi jalan tol ada pula yang tak dilintasi. Dari kabar yang beredar itu, lebih dari delapan rumah terutama di sisi timur perkampungan tak bakal dilewati jalan tol.

Yakin Lolos, Ini Strategi Bajo Untuk Debat Melawan Gibran-Teguh di Pilkada Solo 2020

“Itu hanya katanya,” jelas Sudiyono saat ditemui wartawan di rumahnya, Kamis (6/8/2020).

Jika kabar mengenai proyek jalan tol Solo-Jogja di Klaten tersebut benar, rumah di sisi timur kampung bakal berbatasan dengan sungai, jalan tol, serta sawah. Sementara selama ini di sisi timur kampung hanya ada satu jalan akses keluar-masuk bagi warga. “Harapannya nanti bisa dibuatkan akses jalan,” urai dia.

Sudiyono mengatakan meski terancam terisolasi, hingga kini belum ada pemikiran untuk ikut membebaskan lahan itu. Dukuh itu menjadi tanah kelahiran bagi warga yang menempati perkampungan itu secara turun temurun selama puluhan tahun.

Positif Covid-19 Solo Tembus 290 Orang, Lagi-Lagi Pasien Suspek Naik Kelas

Soal kondisi warga sejak ada kabar proyek jalan tol melintasi Dukuh Pasekan, Sudiyono mengatakan warga masih biasa saja. “Karena juga belum ada kejelasan,” urai dia.

Salah satu warga yang tinggal di sisi timur Dukuh Pasekan, Dadiman, 60, berharap bisa dibuatkan akses jalan keluar-masuk kampung jika proyek jalan tol Solo-Jogja benar-benar menerjang wilayah Dukuh Pasekan, Klaten. “Kalau bisa jalannya itu muat untuk dilewati kendaraan roda empat,” ungkap dia.

Konsultasi Publik

Warga Dukuh Pasekan lainnya, Bagiyo, mengaku menjadi salah satu dari 14 warga yang menerima undangan untuk mengikuti sosialisasi dan konsultasi publik. Dia menjelaskan rumah yang selama ini ditinggali keluarganya bakal tergusur proyek tol.

Alhamdulillah, Ibu Positif Covid-19 Klaten Yang Dirawat Di RS Bareng Bayinya Sudah Sembuh

Meski sudah menerima kabar rumahnya bakal tergusur tol, Bagiyo mengaku belum memiliki gambaran soal lokasi tempat tinggal baru. “Belum ada wawasan untuk membuat rumah atau bagaimana. Saya sendiri juga belum ada pandangan soal ganti untung,” jelas dia.

Kepala Desa (Kades) Ngabeyan, Supriyadi, mengatakan ada sekitar sembilan rumah di sisi timur Dukuh Pasekan yang diperkirakan tak dilintasi proyek jalan tol Solo-Jogja di Klaten.

Warga Boyolali Boleh Gelar Acara Agustusan Meriahkan HUT RI, Tapi…

Dia pun tak menampik warga yang tinggal di sembilan rumah itu bakal terisolasi dengan perkampungan lainnya di Ngabeyan.

“Harapan kami kalau bisa [rumah di Pasekan] dibebaskan semuanya. Karena nanti juga terpisahkan jalan tol dengan wilayah Ngabeyan. Kampung itu juga nantinya tidak memiliki tetangga,” jelas Supriyadi.



Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya






Kolom