Tim arkeolog dibantu warga melakukan ekskavasi dan menemukan dua buah kubur kuno di Dusun Toho, Desa Bukuran, Kecamatan Kalijambe, Sragen, Selasa (26/2/2019). (Solopos/Moh. Khodiq Duhri)

Solopos.com, SRAGEN -- Tenda dari bahan terpal warna biru terpasang di samping rumah Kurmadi, 80, warga Dusun Toho, Desa Bukuran, Kecamatan Kalijambe, Sragen, Selasa (26/2/2019). Tenda itu menjadi pelindung enam warga dari terik mentari.

Diwarnai obrolan ringan, enam warga itu melakukan aktivitas tak biasa. Mereka duduk di sebidang tanah galian berukuran 2 meter x 3 meter dengan kedalaman sekitar 40 cm. Di tanah itu terdapat dua benda menyerupai kubur kuno.

Di sekitarnya terdapat beberapa artefak seperti pecahan periuk atau gerabah yang terbuat dari tanah liat. Dengan penuh kehati-hatian, Pipit Meilinda ikut mengeruk tanah dengan bantuan batang bambu.

Ada kalanya Pipit menggunakan tusuk gigi untuk mengikis tanah yang menempel pada artefak tersebut. Pipit adalah satu dari sembilan arkeolog dari Balai Pelestarian Situs Manusia Purba (BPSMP) Sangiran yang ditugaskan pada kegiatan ekskavasi di Dusun Toho.

Demi menjaga benda cagar budaya yang tersimpan di dalam tanah itu tidak rusak, penggalian tanah sengaja dilakukan menggunakan potongan batang bambu yang dibuat lancip pada bagian ujungnya. Linggis, cetok, dan wangkil hanya digunakan untuk menggali tanah keras di sekitarnya yang tidak ditemukan potensi adanya artefak.

“Gerabah atau periuk ini sudah sangat rapuh. Oleh karenanya harus sabar dan ekstra hati-hati supaya benda itu tidak rusak. Tanah itu harus digali menggunakan batang bambu. Penggunaan peralatan dari besi hanya seperlunya saja,” ujar Pipit kala berbincang dengan Solopos.com di lokasi.

Kegiatan ekskavasi tersebut dimulai sejak Minggu (24/2/2019). Selain di Dusun Toho, kegiatan ekskavasi juga dilakukan di Desa Dung Banteng, Desa Bukuran. Selama tiga hari ekskavasi di Dusun Toho, tim arkeolog menemukan dua benda menyerupai bekas kuburan manusia.

Kuburan kuno itu bisa dikenali dari tektur tanah yang berbeda dengan sekelilingnya. Tekstur tanah bekas kuburan kuno itu berwarna cokelat dengan bercak putih dan merah. Berbeda dengan tekstur tanah di sekitarnya yang berwarna cokelat kehitaman layaknya tanah liat.

Sejumlah pecahan gerabah atau periuk yang sudah menyatu dengan tanah berada di sekitar dua kubur kuno tersebut. “Kuburan yang di dalamnya ditemukan sejumlah benda-benda berharga seperti emas, manik-manik, gerabah, atau periuk dan lain sebagainya itu merupakan tradisi peninggalan zaman megalitikum. Warga sekitar biasa menyebutnya dengan istilah Kubur Buddha,” jelas Ketua Tim Peneliti, Haris Rahma Nendra, saat ditemui Solopos.com di lokasi.

Meski menemukan gerabah atau periuk di sekitar kubur kuno itu, tim arkeolog tidak menemukan bekas jasad manusia di dalamnya. Sejauh ini tim arkeolog belum bisa mengambil kesimpulan terkait belum adanya temuan bekas jasad manusia tersebut.

“Apakah tulang belulang itu sudah terurai menjadi tanah? Kami tidak tahu. Belum ada penelitian tentang itu sehingga kami belum bisa menyimpulkan. Yang jelas, baru benda-benda ini yang kami temukan,” ujar Haris.

Kegiatan ekskavasi ini akan berlangsung hingga Selasa (5/3/2019) mendatang. Hasil temuan dari ekskavasi nantinya akan menjadi bahan penelitian tim arkeolog di laboratorium BPSMP Sangiran.

“Hasil dari penelitian ini akan memperkuat nilai-nilai warisan kebudayaan di situs Sangiran. Selama ini, situs Sangiran lebih dikenal sebagai situs manusia purba. Hasil penelitian ini membuktikan adanya tradisi warisan budaya setelah prasejarah atau kehidupan yang lebih modern daripada zaman purba. Kemungkian di awal Masehi,” jelas Kepala BPSMP Sangiran, M. Hidayat.

Sebagaimana diinformasikan, kuburan kuno terdeteksi di lima desa wilayah Sragen. Kelima desa itu yakni  Desa Bukuran, Desa Tegalombo, Desa Krikilan, dan Desa Ngebung di Kecamatan Kalijambe, dan Desa Manyarejo di Kecamatan Plupuh. Tim arkeolog kini tengah melakukan ekskavasi untuk menguak kuburan kuno tersebut.

Suharsih
Editor:
Suharsih

Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya

Kolom

Langganan Konten