Fuchsia: OS Pengganti Android Besutan Google
Logo Android (Android)

Solopos.com, SOLO – Perusahaan teknologi Amerika Serikat, Google, mengembangkan sistem operasi Fushia sebagai alternatif pengganti Android. Langkah tersebut sebagai antisipasi jika Android tidak mampu lagi bersaing dalam industri.

Situs untuk pengembang fuchsia.dev itu berisi instruksi dan cara bagaimana pengembang dapat menggunakan sistem operasi yang masih dalam tahap awal itu, termasuk perangkat lunak pendukungnya, seperti dikutip dari laman Antara dari Android Police, Minggu (30/7/2019).

Situs Fuchsia juga menjelaskan bagaimana sistem operasi itu bekerja. Fuchsia berbeda dengan Android yang berjalan dengan kernel Linux. Fuchsia menggunakan microkernel Zircon, yang sebelumnya bernama Magenta.

Menurut laman Phone Arena, pengembang Android dapat menggunakan lintas platform Flutter SDK untuk menyusun aplikasi mereka ke versi Fuchsia.
OS Fuchsia pada November 2018 menyatakan dukungan untuk chip Huawei Kirin 970 dan sistem operasi itu dimasukkan ke ponsel Honor Play.

Pada 2017, sebuah video menunjukkan ponsel yang memakai OS Fuchsia yang baru saja dikembangkan. Ponsel itu menggunakan tampilan antarmuka khusus bernama Armadillo.



Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya






Kolom