Dyah Hayuning Pratiwi, Bupati Purbalingga Keturunan Raja Mataram

Tiwi adalah keturunan dari Kyai Arsantaka yang bernama kecil Arsakusuma, pendiri Kabupaten Pubalingga. Arsantaka adalah putra dari Kyai Wanakusuma II (Kyai Rindik) dan cucu dari Kyai Ageng  Giring IV yang merupakan leluhur raja-raja Mataram Islam.

 Dyah Hayuning Pratiwi, Bupati Purbalingga (Instagram/@butiwi)

SOLOPOS.COM - Dyah Hayuning Pratiwi, Bupati Purbalingga (Instagram/@butiwi)

Solopos.com, PURBALINGGA – Dyah Hayuning Pratiwi atau akrab disapa Tiwi, adalah  Bupati Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah. Saat ini dia menjabat sebagai bupati didampingi Sudono sebagai wakil bupati. Dalam sejarah politik di Kabupaten Purbalingga, Tiwi merupakan perempuan pertama yang memegang kendali pemerintah kabupaten (Pemkab) dan sekaligus menjadi bupati termuda dibanding dengan bupati lain yang pernah menjabat.

Tiwi merupakan lulusan dari The University of Queensland, Australia dan di tahun 2010 dan telah mendapatkan gelar Bachelor of Economics with Major International trade and Finance. Meskipun tidak memiliki latar belakang politik dari segi akademisnya, namun bisa dikatakan Tiwi akrab lama dengan lingkungan pemerintah kabupaten (Pemkab) karena Tiwi adalah putri sulung dari mantan Bupati Purbalingga dua periode 2000-2010, Triyono Budi Sasongko.

Dilansir dari Purbalinggakab.go.id, Kamis (23/9/2021), Tiwi lahir di Jakarta, 11 April 1987. Awal karier politiknya bermula saat dia menjadi Wakil Bupati Purbalingga, menemani Tasdi sebagai bupati untuk periode 2016-2021. Namun pada 2019, dirinya naik jabatan sebagai bupati dalam periode yang sama setelah Tasdi ditangkap oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam suatu operasi tangkap tangan (OTT) pada 2018.

Baca Juga: 69 Orang Terkonfirmasi Covid-19, Klaster PTM di Jateng?

Sebelumnya, dilansir dari Liputan6.com, Tiwi mendapatkan Amanah untuk menjadi Pelaksana Tugas (Plt) bupati setelah Tasdi ditangkap sebagai tersangka penerima suap oleh KPK. Sehingga saat itu, kewajiban yang diembannya hampir sama dengan pejabat definitif.

Tugas Plt tersebut bertahan sampai status hukum Tasdi berkekuatan hukum tetap. Jika bebas, dia akan direhabilitasi nama dan status jabatannya. Tetapi jika statusnya terpidana, secara otomatis, Tiwi menjadi bupati definitif.

Setelah Tasdi resmi ditetapkan sebagai tersangka oleh pengadilan, Tiwi resmi menggantikan posisi Tasdi sebagai Bupati Purbalingga dan dilantik pada 12 April 2019 oleh Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo dengan masa jabatan sesuai dengan periode yang ditentukan, yaitu sampai tahun 2021. Selama menggantikan posisi Tasdi, Tiwi tidak memilih wakil bupati sehingga dirinya bekerja seorang diri selama sisa masa periode jabatan.

Baca Juga: Ketan Pencok, Berawal dari Coba-Coba hingga Jadi Ikon Kuliner Brebes

Saat Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2020 lalu, Tiwi mencalonkan diri sebagai Bupati Purbalingga, ditemani dengan Sudono sebagai calon wakil bupati. Dalam Pilkada tersebut, pasangan yang dikenal Tiwi-Dono ini berhasil memenangkan Pilkada 2020 dengan meraup suara 288.741 atau 54,74 persen.

Pasangan Tiwi-Dono yang diusung oleh  PDI-P, Partai Golkar, PAN dan PKS ini memenangkan pertarungan di 16 kecamatan dari 18 kecamatan yang ada di Kabupaten Purbalingga. Dirinya juga mengalahkan pesaingnya, Muhamad Sulhan Fauzi-Zaini Makarim Supriyanto yang hanya meraup suara 238.735 atau 45,26 persen.

Tiwi-Dono sah menjadi Bupati dan Wakil Bupati Kabupaten Purbalingga melalui pelantikan daring yang dilakukan oleh Menteri Dalam Negeri melalui Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo. Setelah dilantik, dirinya akan fokus dalam penanganan pandemi Covid-19 sehingga bisa terus melandai.

Baca Juga: Derita Petambak Bandeng di Pantura Jateng: Produksi Turun, Pasar Tak Pasti, Tapi Harga Pakan Tinggi

Hal ini diwujudkan salah satunya dengan menutup kembali kegiatan Pertemuan Tatap Muka (PTM) terbatas di sekolah-sekolah yang telah dibuka sejak 30 Agustus 2021 lalu setelah ada temuan ratusan kasus Covid-19 di kluster PTM melalui tes cepat Antigen di SMP Negeri 4 Mrebet pada 22 September lalu. Tiwi berjanji akan mengevaluasi lebih lagi terkait pelaksanaan PTM yang lebih aman dan kondusif.

Keturunan Pendiri Kabupaten Purbalingga

Melihat garis keturunannya, ternyata Tiwi memiliki latar belakang keluarga ningrat atau bangsawan yang erat dengan pemerintahan Kabupaten (dahulu disebut sebagai Kadipaten) Purbalingga. Tercatat bahwa  Tiwi adalah keturunan dari Kyai Arsantaka yang bernama kecil Arsakusuma, pendiri Kabupaten Pubalingga. Arsantaka adalah putra dari Kyai Wanakusuma II (Kyai Rindik) dan cucu dari Kyai Ageng  Giring IV yang merupakan leluhur raja-raja Mataram Islam.

Garis keturunan Arsantaka yang dimiliki oleh Tiwi berasal dari garis ibunya yang bernama RR Ina Ratnawati. Dia adalah putri R Subagio Wiryo Saputro yang merupakan cucu dari Dipokusumo ke V atau Bupati Purbalingga ketujuh yang memerintah pada 1883-1899.


Berita Terkait

Berita Terkini

Gempa Guncang Salatiga, Diduga Dipicu Sesar Merbabu, Merapi, & Telomoyo

Dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya, gempa yang terjadi merupakan jenis gempa dangkal akibat aktivitas sesar aktif.

Waspada! Curah Hujan di Jateng Bakal Semakin Tinggi Efek La Nina

BMKG memprakirakan curah hujan di Jawa Tengah (Jateng) akan mengalami peningkatan atau intensitas tinggi akibat terdampak fenomena La Nina.

Hujan Deras & Angin Kencang di Semarang, Pohon Tumbang Timpa Rumah

Sejumlah pohon di Kota Semarang dilaporkan tumbang dan menimpa rumah warga saat hujan deras dan angin kencang melanda Jumat (22/10/2021) sore.

Jembatan Tiba-tiba Ambrol, Seorang Ibu Hilang Terbawa Arus

Seorang warga Kebumen, Jawa Tengah hanyut terbawa arus sungai ketika jembatan yang dilewatinya tiba-tiba ambrol.

Polda Jateng Ungkap Identitas WNA Turki Otak Pelaku Skimming ATM

Polda Jateng mengungkap identitas warga negara asing atau WNA asal Turki yang menjadi otak kejahatan skimming kartu ATM di wilayahnya.

Netizen Curhat Vaksin Berbayar Rp300.000, Ini Reaksi Wali Kota Semarang

Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi, mendapat laporan dari warganet terkait vaksin Covid-19 berbayar Rp300.000 di wilayahnya.

Mantap! Bus Listrik Bakal Jadi Transportasi Umum di Jateng

Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo, mewacanakan penggunaan bus listrik untuk transportasi umum.

Terkuak! Ada Peran WNA di Balik Pinjol Ilegal di Jateng

Ditreskrimsus Polda Jateng tengah memburu warga negara asing atau WNA yang berperan dalam praktik pinjaman online atau pinjol di wilayahnya.

Ketupat Sumpil: Makan Kupat Pakai Siput, Mau Coba?

Ketupat sumpil adalah olahan beras ketan yang dibungkus dengan daun pisang atau daun bambu dan disantap  dengan parutan kelapa/serundeng dan bumbu sambal.

Gua Kiskendo, Medan Tempur Subali & Sugriwa Ternyata Ada di Kendal

Menurut legenda, nama Gua Kiskendo diambil dari cerita pewayangan yang mengisahkan pertempuran sengit antara kawanan kera dan kawanan berkepala sapi dan kerbau.

Cek Lur! Ini Daftar 34 Perusahaan Pinjol Ilegal dari Polda Jateng

Ditreskrimsus Polda Jateng mengungkapkan daftar 34 perusahaan dan aplikasi pinjaman online atau pinjol ilegal yang dilaporkan meresahkan masyarakat.

Duh! Aksi Pemotor Onani di Jalan Kembali Terjadi di Pekalongan

Aksi pemotor yang melakukan onani di jalan di Kota Pekalongan, Jawa Tengah (Jateng) kembali terjadi.

Keren! Semarang Bakal Punya Taman Parkur Seluas 500 Meter Persegi

Pemerintah Kota Semarang bakal membangun taman parkur sebagai tempat anak-anak muda menyalurkan hobi olahraga parkur atau parkour.

Serunya Beli Jajan Pakai Balok di Pasar Sawahan, Yuk Coba

Berbelanja di Pasar Sawahan Ungaran tidak menggunakan uang, tetapi balok kecil. Seru banget hlo.

Roti Ganjel Rel Khas Semarang Unik & Langka, Pernah Coba?

Roti ganjel rel merupakan kuliner unik dan langka khas Semarang yang resepnya warisan dari zaman Belanda.

Mantap! Vaksinasi Pelajar di Kota Semarang Sudah Capai Target

Capaian vaksinasi Covid-19 untuk kalangan pelajar atau remaja 12-17 tahun di Kota Semarang sudah memenuhi target yang ditetapkan.