Duh, Salah Satu Pelaku Teror Molotov di Trenggalek di Bawah Umur
Lima pelaku teror bom molotov ditangkap (Detik.com)

Solopos.com, TRENGGALEK -- Salah satu pelaku teror molotov di dua rumah Desa Ngadirejo, Kecamatan Pogalan, masih masih anak-anak. Ini diketahui setelah Polres Trenggalek mengungkap kasus tersebut.

Kapolres Trenggalek AKBP Doni Satria Sembiring, mengatakan pelaku yang masih anak-anak adalah GS, 17. Kemudian pelaku lainnya, Rino Trisna Saputra, 19, dan Dohan Nur Hani, 22, warga Desa Ngulanwetan Kecamatan Pogalan, Trenggalek.

Lalu Vio Candra, 23, warga Dusun Sindon, Desa Ngadirejo, Kecamatan Pogalan serta Faris Veby Andry, 28, warga Dusun Alas Malang, Desa Ngadirejo Kecamatan Pogalan.

"Otak daripada aksi teror bom molotov ini adalah Vio Candra. Mereka merencanakan teror molotov pada malam hari itu juga," kata AKBP Doni Satria Sembiring, Sabtu (12/9/2020).

Rem Blong, Truk Pasukan Raider Kecelakaan 2 Prajurit TNI Gugur

Kelima tersangka memiliki peran masing-masing di dua lokasi yang berbeda. Pada TKP pertama di rumah Heri Sulistiawan, pelaku yang beraksi adalah Rino Trisna, GS dan Farid, pelaku melemparkan bom molotov berupa botol berisi bensin ke arah teras rumah.

"Untuk TKP pertama dilakukan dari depan pagar. Molotov langsung dilempar ke teras," ujarnya dilansir dari Detik.com.

Meledak di Rumah

Sedangkan di lokasi kedua di rumah Musnan, pelaku yang beraksi adalah Dohan Nur Hani dan Vio Candra. Kedua pelaku mendatangi rumah korban dengan mengendarai sepeda motor, sambil membawa bom molotov.

Pompa IPA Semanggi Terbakar, Aliran Air Terputus Sabtu-Senin

Selanjutnya pelaku melemparkan molotov ke jendela rumah Musnan. Akibatnya bom molotov tersebut menembus kaca jendela dan meledak di dalam rumah.

Enam penghuni rumah Musnan yang saat itu tengah tertidur di depan televisi terkejut. Sebab, api telah membesar dan membakar sejumlah barang yang ada di sekitarnya. Tak hanya itu saja, anak Musnan, Sri Hariyati mengalami luka bakar di bagian kaki kanan.

Usai menjalankan aksi teror, para pelaku kabur dan kembali ke rumah masing-masing. Hingga akhirnya para tersangka berhasil ditangkap polisi tiga hari pascakejadian.

Kecelakaan Karambol, Truk Sapi Terguling di Wonoasri Madiun

Doni menjelaskan, dari hasil pemeriksaan para tersangka, mereka mendapatkan bensin tersebut dari salah satu toko yang tidak jauh dari tempat kejadian.

Sebelumnya diberitakan, aksi teror molotov terjadi pada Rabu (9/9/2020) sekitar pukul 2.00 WIB. Pelaku melempar molotov ke rumah Musnan dan mengakibatkan sejumlah barang di dalam rumah terbakar. Selain itu anak Musnan, Sri Hariyati, 15, juga mengalami luka bakar pada bagian kaki kanan.

Sementara teror molotov di rumah Heri Sulistiawan mengenai bagian teras. Beruntung peristiwa itu tidak sampai membakar bagian rumah yang lain, maupun penghuninya.

 

Sumber: Detik.com



Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya






Kolom