Kategori: Nasional

Disebut Abal-Abal, Penggagas KLB Demokrat Serang Balik SBY dan AHY


Solopos.com/Newswire

Solopos.com, JAKARTA -- Penggagas Kongres Luar Biasa (KLB) Partai Demokrat, Hencky Luntungan, membela Moeldoko yang dianggap ketua umum abal-abal oleh Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan Ketua Umum Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY).

SBY dan AHY menyebut agenda yang diklaim sebagai KLB menetapkan Moeldoko ketua umum ialah abal-abal.

"Tanggapan saya ya itu kan pendapat Pak SBY bahwa beliau (Moeldoko) itu abal-abal, KLB ini abal-abal, sebenarnya yang abal-abal kan dia, tadi aku sudah bilang kalau bapak pembohong pasti anaknya pembohong, kan sudah jelas," kata Hencky, Jumat (5/3/2021), seperti dilansir detik.com.

Baca juga: Soal KLB Partai Demokrat, Ini Permintaan SBY ke Jokowi...

Hencky mengatakan dirinya yang merupakan pendiri Partai Demokrat merasa dibohongi SBY yang juga mengaku sebagai salah satu pendiri Partai Demokrat.

Oleh sebab itu, menurutnya, Partai Demokrat bisa menjadi partai pembohong jika dipimpin oleh SBY dan AHY.

"Saya pendiri, pelaku loh, terus dibilang bahwa SBY yang bikin, SBY yang bikin, dari mana judulnya dari mana? Makanya saya bantah terus bohong, bohong, bohong, karena sudah memang pembohong. Nah kalau sudah terlahir dari pembohong maka akan menjadi pembohong selamanya, bapaknya pembohong, anaknya pembohong, Andi Mallarangeng pembohong, maka jadilah partai pembohong," ucapnya.

Kapal Hampir Tenggelam

Hencky juga mengibaratkan Partai Demokrat seperti kapal hampir tenggelam. Dia menyebut tidak perlu lagi upaya rapat terkait persoalan Partai Demokrat.

"Tentunya jangan sudah tenggelam kapal baru kita rapat, kalau selamatkan ya selamatkan dulu, itu maksud saya. Sebetulnya saya tidak pernah mau bicara tentang pribadi seseorang pembohong tapi karena itu memang bohong ya saya harus bilang bohong lah orang saya pelaku kok, masa branded saya diambil orang terus saya 'oh iya punya lo', sementara orang lain tahu bahwa saya yang punya branded itu," ujarnya.

"Jadi nggak ada yang abal-abal, yang abal-abal ya beliau (SBY) lah, saya begitu menghormati kok, beliau sudah melupakan sejarah itu bagaimana, nanti digilas dengan geriginya roda sejarah, bahaya itu bos," lanjut Hencky.

Baca juga: Moeldoko Pidato Politik di KLB Partai Demokrat

Hencky juga mengatakan kini Partai Demokrat akan berjalan seperti biasa dengan Ketua Umum terpilih Moeldoko. Menurutnya setelah KLB ini sistem partai akan berjalan seperti biasa.

"Selanjutnya ya jalan lah seperti biasa namanya partai, setelah jalan terpilih ya jalan lah, ini kan sistem," imbuhnya.

Diberitakan, Moeldoko menerima pinangan oknum yang menggelar kongres luar biasa atau KLB Demokrat untuk menjadi ketua umum. Agus Harimurti Yudhoyono atau AHY menyindir Moeldoko ketua umum abal-abal.

Disahkan Pemerintah

Mantan calon gubernur DKI Jakarta itu menegaskan dirinya lah ketum Partai Demokrat yang sah.

"Jadi sekali lagi saya mengatakan bahwa apa yang ia sampaikan selama ini ia pungkiri sendiri melalui kesediaannya menjadi ketua umum Partai Demokrat abal-abal versi KLB ilegal," ucap AHY.

Baca juga: Bikin Banner Iklan Mirip Kampanye Caleg, Warung Ikan Segar di Sukoharjo Viral

Tak hanya AHY, SBY juga sempat mengungkapkan hal tersebut. SBY menyebut KLB Demokrat yang digelar dan menetapkan Moeldoko sebagai ketum Demokrat tidak sah alias abal-abal. SBY kemudian menyebut KLB yang digelar di Sumut itu mendongkel dan merebut kursi Ketum PD dari kepemimpinan yang telah disahkan pemerintah.

"Hari ini 5 Maret 2021 KLB Partai Demokrat abal-abal KLB yang tidak sah dan tidak legal telah digelar di Deli Serdang, Sumut, KLB tersebut telah menobatkan KSP Moeldoko seorang pejabat pemerintahan aktif berada di lingkar dalam lembaga kepresidenan, bukan kader Partai Demokrat alias pihak eksternal partai menjadi ketum Partai Demokrat. Mendongkel dan merebutnya dari ketua umum Partai Demokrat yang sah yang setahun yang lalu telah diresmikan oleh negara dan pemerintah," jelasnya.

Share