Tutup Iklan

Dipanggang Hidup-Hidup, Perjalanan Seekor Anjing Menjadi Seporsi Rica di Kota Solo

Dipanggang Hidup-Hidup, Perjalanan Seekor Anjing Menjadi Seporsi Rica di Kota Solo

SOLOPOS.COM - Saat aksi simpatik Dogs Are Not Food di Jl. Slamet Riyadi, Solo, Minggu (6/3/2016). (Dok/JIBI/Solopos)

Membunuh anjing sangat berbeda dengan membunuh kambing maupun sapi.

Solopos.com, SOLO – Sedikitnya ada tujuh lokasi jagal anjing di Kota Solo. Dari situlah daging-daging anjing terdistribusi dan menjadi aneka olahan siap saji.

Tujuh lokasi penjagalan anjing itu rata-rata sehari-harinya bisa mengeksekusi 23 ekor anjing. Lokasi jagal anjing itu belum termasuk tempat-tempat jagal rumahan yang membunuh sekitar 3-4 ekor anjing.

Saat aksi simpatik Dogs Are Not Food di Jl. Slamet Riyadi, Solo, Minggu (6/3/2016). (Dok/JIBI/Solopos)
Saat aksi simpatik Dogs Are Not Food di Jl. Slamet Riyadi, Solo, Minggu (6/3/2016). (Dok/JIBI/Solopos)

Pengamatan Sahabat Anjing Surakarta—komunitas peduli anjing—menyebut tempat penjagalan tersebut, dilihat dari luar seperti rumah pada umumnya.

Tetapi di dalamnya terjadi pembunuhan anjing yang yang menurut aktivis penyayang binatang sangat sadis. Cara ini melanggar kesejahteran hewan (animal welfare).

“Sistem [eksekusi] mereka [pedagang daging anjing] dengan  caranya anjing harus diikat, disiksa tanpa diberi makan dan minum. Kemudian dipukul, ada juga yang digelonggong, bahkan ada yang langsung dipanggang. Saya tidak tega melihatnya,” ujar kata Ketua Sahabat Anjing Surakarta, Mustika Chendra Purnomo yang akrab disapa Meme kepada Solopos.com yang berkumpul bersama dengan pengurus lainnya, yaitu Corry, Ricky, Fredy, dan Rykha, Kamis (1/2/2018).

Setelah dipukuli, anjing tersebut belum mati tapi cuma tidak sadar. “Kemudian langsung dipanggang,” kata Fredy menambahi apa yang dikatakan Meme.

Para penjagal biasanya menggunakan daging anjing kampung maupun anjing liar. Jika memelihara anjing dari kecil, butuh waktu yang lama.

Padahal anjing-anjing liar tersebut tidak terjamin kesehatannya. Namun, menurut Sahabat Anjing Surakarta, pedagang tidak peduli anjing itu sehat atau sakit. Bahkan, ada juga penjagal yang nakal, mengolah bangkai anjing.

Baca Juga:

1.200 Anjing dibantai setiap hari
2 Kecamatan di Karanganyar Jadi Sentra Penjualan Daging Anjing
Sengsu Khasanah Kuliner Solo
7 Lokasi Jagal Anjing di Kota Solo

Gurih

Jenis makanan berbahan baku daging anjing ini jenisnya beragam. Ada satai jamu, rica-cica, dan tongseng. Rica-rica merupakan masakan berbahan dasar daging (biasanya menggunakan daging ayam) dengan rasa sedikit manis, gurih dan rasa pedas merica. Tongseng merupakan masakan berbahan daging (biasanya menggunakan daging sapi) dicampur dengan santan mempunyai cita rasa gurih dan manis.

Sementara satai seperti pada satai ayam, daging sapi dan daging kambing, merupakan daging yang dipotong-potong kemudian dibakar dan dibumbui bumbu kecap.

Soal aroma daging anjing sama seperti aroma daging sapi. Masakan rica basah dan kering, satai, daging masak nyemek, masak kering, harga seporsinya bervariasi.

Warung Rica-Rica Guguk Scoobydoo yang berjualan sejak 2010, mematok harga Rp19.000-Rp25.000.

“Ini saya naikkan harganya. Awalnya paket rica Rp18.000 [setiap porsi] naik menjadi Rp19.000. Tongseng dan daging goreng awalnya Rp23.000 sekarang naik menjadi Rp24.000. Karena satu bulanan ini harga bahan pokok naik. Jadi harga makanan juga ikut naik. Ya pokoknya mengikuti harga pasaran,” ujar Tutik, 41, pemilik warung, saat ditemui Solopos.com, Sabtu (27/1/2018) malam.

Penyedia daging anjing lainnya adalah Warung Pemuda Hugjos di Jl. Dr. Setiabudi, Gilingan, Banjarsari mematok harga mulai Rp13.000- Rp20.000.

Menurut pelanggannya, rasa daging guguk di Hugjos enak. “Tadi pesan yang goreng. Baru pertama ke sini. Enak, tidak alot. Susah mendeskripsikannya. Yang jelas beda dengan daging sapi dan ayam,” ujar Albert, pembeli asal Jaten, Karanganyar, Kamis (25/1/2018).

“Enak. Dagingnya empuk. Tergantung yang masak dan ngolah. Dagingnya tidak bau kok, yang bau itu malah daging babi,” kata konsumen lainnya, Monika.

Berita Terkait

Berita Terkini

Warga Solo Positif Covid-19 Dilarang Karantina Mandiri di Rumah, SE Terbit Hari Ini

Warga Solo yang terkonfirmasi positif Covid-19 meski tanpa gejala tidak boleh lagi menjalani karantina mandiri di rumah masing-masing.

Latihan Lagi, Persis Ingin Lapangan di Solo

Persis perlu berkoordinasi dengan Bhayangkara Solo Football Club (BSFC) yang juga memakai Stadion UNS sebagai tempat latihan.

Temui Dubes Palestina, Ketum PBNU: Menurut Al-Qur'an, Israel akan Kalah

Said Aqil mengatakan NU telah menyatakan dukungan kemerdekaan dan kedaulatan Palestina sejak 1938.

Ini 5 Ekses Setuju Kebijakan Baru Privasi Whatsapp

Whatsapp seperti dibahas SAFE net secara resmi menerapkan kebijakan privasi baru mulai Sabtu (15/5/2021) lalu.

Balon Udara Meledak di Delanggu Klaten, Polisi Periksa 6 Orang Saksi

Polisi sudah meminta keterangan dari enam warga Dukuh Krapyak, Desa Sabrang, Delanggu, Klaten, terkait ledakan balon udara dengan petasan,

Pemudik Motor Wajib Rapid Test Antigen Acak saat Balik

Kemenhub bakal mengecek Covid-19 dengan rapid test antigen secara acak terhadap pemudik pengendara sepeda motor yang balik ke Jabodetabek.

Awas Licin! Belasan Sepeda Motor Berjatuhan Di Jalan Seputar Alut Keraton Solo

Belasan sepeda motor mengalami kecelakaan saat melewati jalan yang licin di seputar Alun-Alun Utara Keraton Solo pada Minggu dan Senin.

Gubernur Jateng Minta Seluruh RS Antisipasi Lonjakan Covid-19

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo meminta semua rumah sakit di Jateng siaga potensi lonjakan kasus Covid-19 pasca Lebaran 2021.

Tahukah Anda? Tiap Zodiak Punya Bakat Terpendam!

Tahukah Anda, setiap pemilik tanda zodiak memiliki bakat terpendam yang mungkin bermanfaat untuk mengarungi kehidupan manusia.

Viral Pemotor Nyemplung Pantai Jepara, Ternyata Begini Ceritanya

Dalam video berdurasi 16 detik itu memperlihatkan seorang pemotor yang tengah terjebak di pantai.

Polrestabes Semarang Gelar Tes Antigen Acak Pemudik di Simpang Lima

Total ada sekitar 100 kendaraan dari luar daerah yang terjaring operasi Satlantas Polrestabes Semarang di Simpang Lima.

Polri Akui Ratusan Kecelakaan di Puncak Arus Balik Lebaran 2021

Polri serius mencegah warga mudik Idulfitri atau Lebaran 2021, meski demikian Polri mengakui ratusan kecelakaan sepanjang puncak arus balik.