Demo Besar-Besaran, Warga Nguter Terdampak Limbah PT RUM Tuntut Bupati Sukoharjo Lakukan Ini

Demo Besar-Besaran, Warga Nguter Terdampak Limbah PT RUM Tuntut Bupati Sukoharjo Lakukan Ini

SOLOPOS.COM - Ketua DPRD Sukoharjo, Nurjayanto (tengah, pegang mik), membacakan kesepakatan antara warga, manajemen PT RUM, dan pimpinan DPRD Sukoharjo di hadapan massa pendemo, Jumat (19/1/2018). (Trianto Hery Suryono/JIBI/Solopos)

Warga Nguter terdampak limbah PT RUM Sukoharjo memastikan akan menggelar demo besar-besaran, Kamis (22/2/2018).

Solopos.com, SUKOHARJO -- Warga terdampak limbah udara PT Rayon Utama Makmur (RUM) menjadwalkan unjuk rasa besar-besaran di Kantor Setda Sukoharjo pada Kamis (22/2/2018). Mereka menagih janji Bupati Sukoharjo Wardoyo Wijaya dan manajemen PT RUM yang disepakati pada Januari lalu.

Kesepakatan antara manajemen PT RUM dan perwakilan warga dibuat saat aksi unjuk rasa di Gedung DPRD Sukoharjo pada 19 Januari. Kesepakatan itu disaksikan langsung unsur forum komunikasi pimpinan daerah (Forkopinda) Sukoharjo.

Kala itu, manajemen PT RUM diberi waktu sebulan untuk menghilangkan bau tak sedap dari pabrik. Saat ini batas waktu itu sudah lewat sedangkan bau tak sedap masih menyengat dan mengganggu warga di Nguter, Bendosari, dan Sukoharjo Kota.

“Tuntutan kami Bupati membekukan dan mencabut izin lingkungan PT RUM lantaran bau tak sedap dari pabrik belum hilang. Pencabutan izin lingkungan PT RUM harus ditandatangani Bupati,” kata Pembina Masyarakat Peduli Lingkungan (MPL), Bambang Wahyudi, saat berbincang dengan Solopos.com, Selasa (20/2/2018).

Baca:

Menurut Bambang, jumlah massa yang mengikuti aksi demo lebih banyak dibanding aksi serupa di Gedung DPRD Sukoharjo pada Januari. Massa tak hanya dari wilayah Kabupaten Jamu melainkan juga Wonogiri yang ikut terdampak bau tak sedap dari pabrik PT RUM.

Hingga sekarang, bau tak sedap belum hilang dan selalu muncul saat petang hari atau malam hari. Tak sedikit warga yang pusing, mual, dan muntah-muntah akibat limbah udara. Bahkan beberapa warga ada yang dirawat intensif di rumah sakit.

“Pemerintah dan manajemen PT RUM harus konsisten dengan hasil kesepakatan yang ditandatangani perwakilan warga. Satpol PP Sukoharjo sebagai penegak peraturan daerah harus memasang garis pembatas di lokasi pabrik,” papar dia.

Pengurus MPL lainnya, Sutarno Ari Suwarno, mengungkapkan masyarakat telah bersabar dan menunggu selama sebulan agar manajemen PT RUM bisa optimal menangani bau tak sedap. Hal ini bentuk menghargai hasil kesepakatan dengan manajemen PT RUM.

Praktiknya, bau tak sedap yang berasal dari pabrik tak kunjung hilang. Warga bakal menyampaikan aspirasi saat aksi demo besar-besaran di Kantor Setda Sukoharjo.

“Aksi demo dilakukan secara damai untuk menagih janji sesuai hasil kesepakatan. Jumlah massa diperkirakan lebih dari 4.000 orang,” papar dia.

Sementara itu, Direktur Umum PT RUM, Mochamad Rachmad, mengatakan telah menyampaikan progres penanganan bau tak sedap secara berkala ke Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Sukoharjo. Manajemen PT RUM dan tim independen telah bekerja keras untuk menangani bau tak sedap itu.

“Silakan tanya dinas [DLH Sukoharjo] karena kami selalu mengirim laporan perkembangan penanganan bau tak sedap setiap hari dan pekan,” kata dia.

Berita Terkait

Berita Terkini

Berkerumun dan Tak Bermasker di Umbul Ponggok, Emak-Emak Disambangi Polisi

Sejumlah warga yang berkerumun dan tak bermasker di objek wisata Umbul Ponggok, Klaten, mendapat peringatan dari Kepala Satuan Samapta Bhayangkara (Kasatsabhara) Polres Klaten, AKP Sri Anggono.

Lebaran 2021, Jumlah Kunjungan Wisata ke Tawangmangu Meroket

Jumlah kunjungan wisatawan di sejumlah objek wisata di wilayah Tawangmangu, Karanganyar meroket di libur Lebaran 2021 Jumat (14/5/2021).

Lewat Pos Penyekatan Karanganyar, 15 Wisatawan Luar Jateng Diminta Putar Balik

Sebanyak 15 pemudik dari luar Jateng yang melintas di pos penyekatan di Karanganyar diminta putar balik.

Libur Lebaran, Wisata Grojogan Sewu Karanganyar Diserbu Pengunjung

Jumlah kunjungan wisatawan di sejumlah objek wisata di wilayah Tawangmangu, Karanganyar, termasuk Grojogan Sewu, meroket di momen libur Lebaran, Jumat (14/5/2021).

MotoGP Batalkan Seri Finlandia Gegara Covid-19

FIM, IRTA, dan Dorna Sports membatalkan Grand Prix MotoGP Finlandia tahun ini akibat masih berlangsungnya pandemi Covid-19

Singapura Lockdown, Restoran Hanya Terima Take Away

Pemerintah Singapura mengumumkan lockdown pada pertemuan sosial dan kegiatan publik pada Jumat (14/5/2021).

Pekalongan Diprediksi Tenggelam 15 Tahun Lagi, Ini Sebabnya

Kota Pekalongan di Jawa Tengah diprediksi tenggelam pada 2036 akibat penurunan muka tanah dan naiknya permukaan air laut.

Wisata WGM Wonogiri Tutup, Pengunjung Kecele

Banyak warga yang kecele saat berkunjung ke sejumlah tempat wisata di Wonogiri, termasuk WGM, pada hari kedua Lebaran, Jumat (14/5/2021).

Duh, Pengemis Bawa Kabur Balita Usia 2 Tahun di Sragen

Seorang pengemis perempuan kedapatan membawa kabur seorang balita yang berusia 2 tahun asal Kelurahan Sragen Kulon, Sragen, pada Jumat (14/5/2021). 

Begini Kisah Seleksi Jadi Imam di Uni Emirat Arab

Kemenag melakukan seleksi imam masjid asal Indonesia yang akan diberangkatkan untuk bertugas di wilayah Uni Emirat Arab (UEA).

Melintas di Solo Saat Lebaran, 481 Kendaraan Diperiksa

Sebanyak 481 kendaraan berpelat luar Kota Solo diperiksa saat hari H Lebaran pada Kamis (13/5/2021).