Debat Pilkada Sukoharjo : EA & Joswi Dinilai Belum Tawarkan Upaya Riil Atasi Persoalan Rakyat Kecil

Aksi saling sanggah pasangan calon mewarnai debat publik putaran kedua

SOLOPOS.COM - Pasangan calon bupati-wakil bupati Sukoharjo Etik Suryani-Agus Santosa atau EA dan cawabup Wiwaha Aji Santosa dalam debat publik putaran kedua di Hotel Brothers, Solo Baru, Sabtu (21/11/2020). (Istimewa-KPU Sukoharjo)

Solopos.com, SUKOHARJO – Dua pasangan calon bupati-wakil bupati (cabup-cawabup) Sukoharjo yakni Etik Suryani-Agus Santosa atau EA dan Joko “Paloma” Santosa-Wiwaha Aji Santosa atau Joswi dinilai belum menawarkan langkah konkret untuk mengatasi permasalahan tiga kelompok masyarakat kecil dalam debat publik putaran kedua di Hotel Brothers, Solo Baru, Sabtu (21/11/2020).

Dalam debat publik Pilkada Sukoharjo tersebut, cabup Joko Paloma berhalangan hadir karena sakit. Debat publik putaran kedua mengangkat tema Peningkatan Pelayanan Publik dan Kesejahteraan Masyarakat.

Ada tiga kelompok masyarakat yang terpinggirkan yang menjadi target sasaran materi pertanyaan yang disusun oleh tiga panelis.

Debat Pilkada Sukoharjo : Ini Solusi EA dan Joswi untuk Warga Terdampak Pandemi Covid-19

Ketiga kelompok masyarakat tersebut yakni petani, industri mikro, kecil dan menengah (UMKM) dan penyandang disabilitas.

“Jawaban dari kedua pasangan calon belum detail mengupas persoalan kelompok masyarakat kecil. Padahal, materi pertanyaan erat hubungannya dengan segmentasi kelompok masyarakat kecil. Ada petani, UMKM dan penyandang disabilitas,” kata seorang panelis debat publik putaran kedua asal UNS Solo, Rutiana Dwi Wahyunengseh, saat dihubungi Solopos.com, Sabtu.

Dosen Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (Fisipol) UNS Solo ini menyampaikan kedua pasangan calon hanya memaparkan realita sosial masyarakat tanpa menawarkan program kebijakan publik bagi segmentasi kelompok masyarakat kecil yang terpinggirkan.

Kesamaan Hak dan Perlindungan

Rutiana menggarisbawahi upaya riil terhadap kelompok masyarakat kecil jika diberi amanah rakyat sebagai kepala daerah.

Penyandang disabilitas harus mendapat kesamaan hak dan perlindungan yang diatur dalam UU No 8/2016 tentang Penyandang Disabilitas. Misalnya, pemerintah daerah wajib mempekerjakan penyandang disabilitas paling sedikit dua persen dari jumlah pegawai. Perusahaan swasta wajib mempekerjakan penyangdang disabilitas paling sedikit satu persen dari jumlah karyawan.

Rustiana juga menyoroti beragam persoalan yang dihadapi para petani di Kabupaten Jamu. Misalnya, jaminan sosial petani yang mengalami gagal panen akibat bencana alam atau serangan organisme pengganggu tanaman (OPT).

Kedua pasangan calon sama sekali tak menyentuh persoalan tersebut.

“Seandainya saya memiliki hak pilih di Sukoharjo, saya masih bingung untuk menentukan pilihan. Bagaimana solusi alternatif dan langkah konkret untuk mengatasi persoalan kelompok kecil belum terlihat,” ujar dia.

Sementara itu, aksi saling sanggah pasangan calon mewarnai debat publik putaran kedua. Wiwaha menyebut tak sedikit para petani yang kesulitan mendapatkan pupuk bersubsidi saat masa tanam padi. Masih terjadi kelangkaan pupuk di sejumlah lokasi.

Pernyataan itu langsung disanggah Etik Suryani yang memaparkan formulasi penyaluran pupuk bersubsidi sebesar 60 persen ditanggung pemerintah dan 40 persen secara mandiri. Pendistribusian pupuk bersubdisi menggunakan kartu tani.

“Tidak ada kelangkaan pupuk. Pemerintah hanya menanggung 60 persen subsidi pupuk sementara 40 persen dilakukan secara mandiri,” kata Etik.

Sistem Pelaporan Aplikasi

Wiwaha memberikan pertanyaan terkait penataan jabatan pemerintah saat ini sudah memuaskan. Hal ini dikaitkan dengan kinerja pemerintah yang kurang baik di wilayah Jawa Tengah.

Agus Santosa menjawab ada perubahan dalam sistem pelaporan aplikasi di Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (SAKIP). Ukuran capaian pemerintahan salah satunya angka kemiskinan yang turun dari 10 persen menjadi 7,14 persen. Angka kemiskinan Sukoharjo terendah di Soloraya.

Giliran Agus Santosa meminta kejelasan program unggulan pasangan Joswi yakni bantuan dana hibah senilai Rp30juta/tahun kepada setiap rukun tetangga (RT) di Sukoharjo. Wiwaha menjawab program bantuan 30 juta/tahun yang dikucurkan kepada setiap RT sudah dikaji secara mendalam.

Wiwaha mengakui dana hibah tak diperbolehkan diberikan setiap tahun. Namun, ada mekanisme lain untuk merealisasikan program unggulan tersebut.

“Misalnya, bantuan keuangan desa atau berbagai kegiatan lain. Kami sudah berkonsultasi dengan pakar hukum sehingga tak mungkin menabrak regulasi,” ujar Wiwaha.

 

Berita Terbaru

Bawaslu Jateng Telusuri Politik Uang Pilkada di Empat Kabupaten, Mana Saja?

Solopos.com, SEMARANG--Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Provinsi Jawa Tengah (Jateng) menelusuri dugaan praktik politik uang yang terjadi pada pilkada serentak...

Beda Quick Count KPU, Partai Demokrat Klaim Menang di Pilkada Rembang

Solopos.com, SALATIGA — Partai Demokrat mengklaim meraih kemenangan pada Pemilihan Umum Kepala Daerah Kabupaten Rembang, Jawa Tengah. Padahal hasil...

Harta Rp22 Miliar, Sahrul Gunawan Hanya Punya 1 Mobil

Solopos.com, JAKARTA -- Calon Wakil Bupati Bandung, Jawa Barat, Sahrul Gunawan untuk sementara unggul dalam hitung cepat Pilkada Bandung...

Sahrul Gunawan: Gagal di Pemilu Legislatif, Berjaya di Pilkada Bandung

Solopos.com, JAKARTA -- Artis sekaligus penyanyi Sahrul Gunawan yang menjadi calon Wakil Bupati Bandung, Jawa Barat, untuk sementara unggul...

Tak Bertuan, 32.772 Lembar Formulir C Pemberitahuan Dikembalikan

Solopos.com, KLATEN – Sebanyak 32.772 lembar formulir model C pemberitahuan sebagai undangan bagi pemilih dalam daftar pemilih tetap (DPT)...

Keluarga Kalla Kalah dalam Pilkada Makassar?

Solopos.com, JAKARTA — Pemilihan umum kepala daerah di Kota Makassar diikuti empat pasangan calon yang memperebutkan kursi wali kota...

Partai Demokrat Sementara Menangi 44% Pilgub 2020

Solopos.com, JAKARTA — Sekretaris Badan Pemenangan Pemilihan Umum Partai Demokrat Kamhar Lakumani mengklaim menang di empat dari sembilan provinsi...

Berkat Sosialisasi di Masjid, Partisipasi Pemilih Pilkada Wonogiri Tinggi

Solopos.com, WONOGIRI — Komisi Pemilihan Umum Wonogiri mengklaim tingkat partisipasi pemilihan kepala daerah atau Pilkada Wonogiri 71,26 persen berdasar...

Sri Mulyani Ungkap Kunci Sukses Dongkrak Suara di Pilkada Klaten 2020

Solopos.com, KLATEN - Pasangan Sri Mulyani-Yoga Hardaya unggul atas lawan-lawannya berdasarkan hitung cepat Desk Pilkada Pemkab Klaten. Sri Mulyani...

Pilkada Klaten: Mulyo Unggul di 23 Kecamatan, ORI 2 Kecamatan, ABY-HJT 1 Kecamatan

Solopos.com, KLATEN – Pasangan calon bupati (cabup)-calon wakil bupati (cawabup) Klaten, Sri Mulyani-Yoga Hardaya atau Mulyo, menang di 23...