Curhat Produsen Tahu Semarang, Rela Jual Mobil Gegara Harga Kedelai Naik

Produsen tahu di Kabupaten Semarang, Jawa Tengah (Jateng), mengaku sulit bertahan di tengah kenaikan harga BBM dan juga kedelai.

Selasa, 27 September 2022 - 21:28 WIB Penulis: Hawin Alaina Editor: Imam Yuda Saputra | Solopos.com

SOLOPOS.COM - Muh Romli, produsen tahu asal Tengaran, Kabupaten Semarang, saat memperlihatkan pabriknya, Selasa (27/9/2022). (Solopos.com-Hawin Alaina)

Solopos.com, UNGARAN – Harga kedelai yang terus melambung membuat perajin atau produsen tahu dan tempe kian tercekik. Apalagi, sejumlah bahan pokok turut merangkak naik imbas kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM). Berikut curhat dan keluh kesah produsen tahu di Tengaran, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah (Jateng), terkait naiknya harga kedelai yang semakin masif.

Seorang produsen atau perajin tahu di Tengaran, Kabupaten Semarang, Muh Romli, mengaku kesulitan mempertahankan usahanya menyusul harga kedelai yang terus naik setiap tahunnya. Harga kedelai yang naik ini pun membuatnya harus pintar-pintar memutar otak agar tidak gulung tikar.

Salah satu inovasi yang dilakukan adalah dengan mengurangi produksi tahu. Jika sebelumnya, ia bisa mengolah 200 kg kedelai per hari, kini ia pun hanya bisa mengolah 50 kg kedelai per hari. Praktis produksi tahu miliknya pun berangsur menyusut dan berimbas pada turunnya omzet atau keuntungan.

“Untuk bertahan saja saat ini produsen sudah menjerit,” ujarnya saat dijumpai Solopos.com di pabrik tahu miliknya di Desa Sruwen, Tengaran, Kabupaten Semarang, Selasa (27/9/2022).

Romli pun mengaku juga sudah berupaya memperkecil ukuran tahu produksinya. Cara ini pun berisiko dirinya kehilangan jumlah pelanggan. Kendati demikian, ia tidak berbuat apa-apa karena daya beli masyarakat juga menurun selepas pandemi Covid-19. Terlebih lagi, sejumlah bahan pokok juga mengalami kenaikan harga imbas kenaikan BBM pada awal September lalu.

Baca juga: Kedelai Tembus Rp13.000/Kg, Pengrajin Tahu-Tempe Bakal Kerek Harga

Romli pun mengaku sempat menjual mobil Kijang Innova miliknya agar usahanya tetap berjalan. Hasil penjualan mobil itu pun digunakan untuk menutup biaya produksi menyusul turunnya omzet akibat naiknya harga kedelai.

“Untuk bertahan itu beberapa asset harus saya jual. Untuk mempertahankan kondisi usaha,” keluhnya.

Romli mengaku bisa mempertahankan usahanya karena memiliki sejumlah aset. Ia sudah menjadi perajin atau produsen tahu selama 15 tahun. Kendati demikian, banyak rekan-rekannya sesama perajin atau produsen tahu di Kabupaten Semarang yang gulung tikar karena tidak mampu menanggung biaya produksi.

Baca juga: Ini Sebab Perajin Tahu Tempe Bakal Gelar Aksi Demo

“Ngeri, sudah tidak seperti dulu lagi,” ujarnya.

Romli pun berharap pemerintah segera mampu menstabilkan harga kedelai. Ia berharap harga kedelai kembali turun dan tidak terjadi fluktuatif harga yang menyusahkan produsen tahu dan tempe.

Diberitakan Solopos.com sebelumnya harga kedelai saat ini tembus Rp13.000 per kg atau naik sekitar 18,18 persen dari harga sebelumnya yakni Rp11.000 per kg. Harga kedelai ini terus mengalami kenaikan setiap tahunnya. Pada tahun 2019, harga kedelai mencapai Rp7.000 per kg, kemudian di 2020 menjadi Rp10.000 per kg, dan pada 2021 berkisar di angka Rp11.000 per kg.

Hanya Untuk Anda

Inspiratif & Informatif
HEADLINE jateng Kulon Omah Coffee, Tempat Nongkrong dengan View Pegunungan Telomoyo dan Merbabu 16 menit yang lalu

HEADLINE jateng Peduli Lansia, Kapolres Salatiga Antarkan Pasutri Peroleh Pengobatan Gratis 5 jam yang lalu

HEADLINE jateng Lindu Aji Championship Kembali Digelar, 50 Fighter Siap Berebut Uang Rp250 Juta 14 jam yang lalu

HEADLINE jateng Jelang Tutup Tahun, DPRD Kota Semarang Desak Pemkot Kebut Proyek Infrastruktur 15 jam yang lalu

HEADLINE jateng Komisaris KAI Dukung Penataan Stasiun Cepu yang Sudah Berusia 120 Tahun 16 jam yang lalu

HEADLINE jateng Firasat Ayah Korban Kecelakaan Bus di Sarangan, Sempat Mimpi Dirikan Tenda 16 jam yang lalu

HEADLINE jateng Salatiga Digoyang Gempa, BPBD: Ada 2 Sesar Aktif 17 jam yang lalu

HEADLINE jateng Hadiri Kirab Pusaka HUT Blora, Mangkunagoro X Beri Tombak 17 jam yang lalu

HEADLINE jateng Kesaksian Warga Manyaran Semarang Selamat dalam Kecelakaan Maut Bus di Sarangan 18 jam yang lalu

HEADLINE jateng Pasutri Semarang Meninggal Kecelakaan Maut Bus di Sarangan, Anak Cucu Selamat 20 jam yang lalu

HEADLINE jateng Kota Salatiga Raih Penghargaan I-SIM for Cities 21 jam yang lalu

HEADLINE jateng Air Sumur Warga Salatiga Sempat Panas, Diduga Aliran Lahar Gunung Merbabu 22 jam yang lalu

HEADLINE jateng Bejat! Guru Ngaji di Batang Cabuli Bocah Berusia 6 Tahun 22 jam yang lalu

HEADLINE jateng Festival Kampung Singkong Salatiga, Sebuah Mimpi Bahagia 22 jam yang lalu

HEADLINE jateng Iriban, Tradisi Warga Desa Kenteng Kabupaten Semarang Bersihkan Sendang Desa 1 hari yang lalu