Cheetos hingga Lays Setop Produksi Agustus, Apa Dampaknya bagi Ritel Modern?
Cheetos, Lays, dan Doritos akan berhenti diproduksi (detikcom)

Solopos.com, JAKARTA - Ada kabar menyedihkan bagi para pencinta makakan ringan seperti Cheetos, Lays, dan Doritos. Snack-snack itu bakal berhenti diproduksi seiring dengan berakhirnya kongsi antara PepsiCo dan PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk (ICBP).

Lantas apa hal ini akan memengaruhi tingkat kunjungan konsumen ke ritel modern?

Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) Roy N. Mandey mengatakan porsi penjualan makanan ringan cenderung lebih kecil dibandingkan produk pangan pokok yang dijual ritel.  Namun, dia tidak memungkiri jika popularitas merek-merek tersebut memiliki daya tarik tersendiri bagi konsumen.

Baca Juga: Mal Di Solo Kembali Bergairah Setelah Aturan Ini Dicabut

“Dari segi persentase memang tidak besar karena sifatnya bukan pangan utama, namun tidak bisa dimungkiri kalau merek-merek tersebut banyak diminati dan dinikmati dan menjadi traffic puller untuk ritel modern,” kata Roy saat dihubungi Bisnis.com, Kamis (18/2/2021).

Roy mengemukakan produk pangan, baik pangan pokok maupun makanan ringan kemasan, menjadi segelintir yang terjaga permintaannya selama pandemi.

Dengan demikian, penjualan produk-produk inilah yang menopang penjualan. “Produk makanan ringan ini juga punya efek domino. Konsumen yang membeli produk tersebut bisa saja juga membeli produk-produk lain dengan harga yang lebih tinggi,” imbuhnya.

Baca Juga: Relaksasi Lanjutan Sektor Keuangan, Ini Ketentuan Bagi Perusahaan Pembiayaan Dari OJK

Menjejaki Skema Baru

Terlepas dari keputusan kedua perusahaan untuk mengakhiri kerja sama, Roy mengatakan peritel menghormati langkah yang diambil.  Namun dia mengharapkan kedua pihak bisa menjajaki skema baru yang memungkinkan kembalinya produk tersebut di pasaran.

Sementara itu, Direktur Pemasaran PT Indomarco Prismatama Wiwiek Yusuf mengaku belum bisa banyak berkomentar soal kabar hilangnya merek-merek tersebut sebagai buah berakhirnya kongsi PepsiCo dan ICBP.

Dia juga tak menjelaskan lebih lanjut porsi penjualan makanan ringan secara umum di Indomaret. “Kami belum bisa komentar soal ini karena ini info baru,” kata Wiwiek.

Baca Juga: Mengulas Insentif Dan Perkiraan Harga Mobil Tanpa PPnBM, Berminat Beli? 

Sebagaimana diketahui ICBP telah menuntaskan pembelian seluruh saham Fritolay Netherlands Holding B.V. (Fritolay) selaku afiliasi PepsiCo Inc. di dalam perusahaan patungan PT Indofood Fritolay Makmur (IFL) pada Rabu (17/2/2021).

Setelah transaksi ini, IFL akan mengakhiri perjanjian lisensi dengan PepsiCo dan menyelesaikan semua proses persiapan penghentian produksi dan penjualan produk dengan merek milik PepsiCo dalam kurun 6 bulan sejak tanggal transaksi dilakukan.

Fritolay, PepsiCo, dan/atau pihak afiliasi lainnya pun tidak boleh memproduksi, mengemas, menjual, memasarkan, atau mendistribusikan produk makanan ringan apapun di Indonesia yang bersaing dengan produk IFL selama tiga tahun sejak berakhirnya masa transisi, yakni pada Agustus 2021

 



Berita Terkini Lainnya








Kolom