Burung Hantu Diusulkan Gantikan Jebakan Tikus Berlistrik di Sragen, Efektifkah?
Kapolsek Sragen Kota AKP Mashadi (tengah) bersama Muspika Sragen Kota memasang imbauan larangan pemasangan jebakan tikus beraliran listrik di wilayah Desa Kedungupit dan Tangkil, Sragen Kota, Sragen, Sabtu (9/5/2020). (Istimewa)

Solopos.com, SRAGEN -- Kontak Tani Nelayan Andalan (KTNA) Sragen mengusulkan kepada Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sragen mendatangkan burung hantu untuk menangani hama tikus. Burung hantu bisa menjadi salah satu cara menggantikan jebakan tikus berlistrik.

Burung hantu adalah predator alami tikus. Hama tikus menjadi masalah besar bagi petani di Sragen lantaran menyerang padi.

Selama ini para petani di sedikitnya tujuh kecamatan di Sragen menggunakan jebakan tikus beraliran listrik. Namun, solusi ini berdampak buruk karena telah memakan korban jiwa tiga orang.

Solopos Hari Ini: Jimpitan untuk Kemanusiaan

Ketua KTNA Sragen Suratno kepada Solopos.com, Minggu (10/5/2020), mengatakan bila Pemkab Sragen tidak bisa menyediakan burung hantu maka jebakan tikus berlistrik bakal tetap dipertahankan petani.

Konsekuensinya, petani harus memasang rambu-rambu berisi pemberitahuan ada jebakan berbahaya. Jebakan tikus berlistrik juga wajib dijaga petani supaya tidak muncul korban baru.

Suratno sudah menggali informasi kepada petani di wilayah Ngrampal, Sragen, tentang penggunaan jebakan tikus berlistrik. Menurut petani, jebakan ini cukup efektif menghalau tikus.

1.000 Ekor Tikus

“Jebakan tikus beraliran listrik itu ternyata mampu membasmi 1.000 ekor tikus dalam satu patok sawah. Artinya, jebakan berlistrik itu dianggap petani paling efektif dibandingkan dengan cara-cara teknis dan kimia, seperti pengobatan, pemasangan racun, dan seterusnya. Sebenarnya dengan pengadaan burung hantu itu juga efektif karena satu ekor burung hantu itu bisa memakan delapan ekor tikus di sawah per malam,” terang Suratno.

Viral Suara Dentuman di Jateng, Ada yang Ngaku Lihat Benda Jatuh dari Langit

Dia menambahkan beberapa petani di wilayah Pilangsari sudah memasang rambu-rambu bahaya jebakan tikus dengan menggunakan MMT.

Dia berharap gerakan yang dilakukan petani di Pilangsari itu bisa diikuti petani lainnya. Bila perlu, Suratno meminta PLN membuatkan standar keselamatan dalam pembuatan jebakan tikus berlistrik.

Round Up Data Corona Kota Solo: Pasien Sembuh Jadi 12, Kasus Positif Tetap 27 Orang

Sementara itu, Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan (Distan & Ketapang) Sragen, Eka Rini Mumpuni Titi Lestari, mengatakan pengandalian tikus dengan memelihara burung hantu hanya salah satu upaya.

Ketika tikus sudah berkembang biak secara cepat maka dibutuhkan penanganan yang cepat, aman, dan berkesinambungan. Petani bisa menggabungkan beberapa cara penanganan tikus, yakni dengan cara gropyokan tikus rutin setelah panen, fumigasi, dan pasang umpan.

Eka Rini menegaskan penggunaan jebakan tikus berlistrik tidak direkomendasikan karena sangat membahayakan keselamatan diri sendiri dan orang lain.

Apes Lur, Warga Desa di Wonogiri Ini Terdampak Covid-19 Plus Direpotkan Babi Hutan

“Sragen pernah ada demplot pengembangan burung hantu di Ngarum, Ngrampal, dan sampai sekarang masih ada. Populasinya tidak bisa menghitung karena hidup liar. Kalau hanya mengandalkan burung hantu tidak akan mampu mengendalikan hama tikus sehingga harus diikuti pengendalian teknis dengan gropyokan dan seterusnya,” terang dia.

Terpisah, Kapolsek Sragen Kota AKP Mashadi bersama Muspika Sragen Kota memasang imbauan larangan memasang jebakan tikus berlistrik di areal persawahan wilayah Desa Kedungupit dan Tangkil, Sabtu (9/5/2020).


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya





Kolom

Langganan Konten

Pasang Baliho