Tutup Iklan

Buruan Daftar! Diplomat Success Challenge 12 Segera Ditutup

Ayo segera ikuti Diplomat Success Challenge (DSC) 12 yang pendaftarannya akan ditutup pada 19 Juli 2021.

 Diplomat Success Challenge 12. (Istimewa)

SOLOPOS.COM - Diplomat Success Challenge 12. (Istimewa)

Solopos.com, SOLO – Diplomat Success Challenge (DSC) 12, kompetisi wirausaha terbesar dan terdepan di Indonesia yang diinisiasi Wismilak Foundation, terus menjaring proposal dan ide bisnis potensial dari berbagai daerah di Indonesia sejak dibuka pada 19 Juli lalu.

Pendaftaran akan segera ditutup pada 19 Oktober 2021. Peserta yang lolos akan mendapatkan kesempatan meraih hibah modal usaha total Rp2 miliar, pendampingan berkelanjutan dari mentor profesional, dan jejaring Diplomat Entrepreneur Network (DEN).

Setelah pendaftaran ditutup, program dan kompetisi DSC 12 akan memasuki tahap selanjutnya, yakni seleksi 1.000 terbaik, disusul 300 terbaik, kemudian masuk ke seleksi nasional. Selanjutnya yang lolos akan resmi menjadi challengers dan memasuki tahap inkubasi.

Baca Juga: Diplomat Kembali Gelar Turnamen E-Sport, Wujud Konsistensi dan Edukasi

Saat memasuki tahap inkubasi, challenger akan dinilai oleh Dewan Komisioner DSC 12 yaitu Ketua Dewan Komisioner DSC Surjanto Yasaputera dan dua anggota lainnya, yakni Antarian S.D Amir dan Helmy Yahya.

Setiap peserta yang berhasil lolos dari tahapan seleksi, akan mendapatkan sejumlah hibah dana modal usaha bukan pinjaman, sehingga dana tidak wajib dikembalikan.

Dalam rangkaian pelaksanaan dan seleksi kompetisi, peserta akan mendapatkan pembekalan selama fase inkubasi berupa mentoring, coaching, dan case challenge, yang berisi berbagai materi yang berkaitan dengan aspek kewirausahaan.

Seusai kompetisi, para pemenang pun tetap mendapatkan pendampingan berkelanjutan dari para mentor, dan yang terpenting pula bergabung dalam jaringan alumni DSC yaitu Diplomat Entrepreneur Network.

Baca Juga: Gamers Siap-Siap! Solopos Diplomat Solo Esport Arena 2021 Hadir Kembali

Pendaftaran Diplomat Success Challenge (DSC) 12 segera ditutup pada 19 Oktober 2021. Segera Daftar untuk dapatkan total hibah modal usaha Rp2 miliar!

Surjanto Yasaputera selaku Ketua Dewan Komisioner DSC mengapresiasi respons yang ditunjukkan masyarakat Indonesia sejak pendaftaran DSC 12 dibuka pada 19 Juli 2021.

DSC sendiri aktif menggelar serangkaian webinar edukatif bertema besar kewirausahaan, bekerja sama dengan sejumlah lembaga dan narasumber pebisnis berpengalaman.

“Saya yakin, banyak sekali ilmu dan pembelajaran praktis didapatkan oleh masyarakat Indonesia sepanjang rangkaian webinar yang digelar. Semoga bekal edukasi tersebut menjadi stimulus semakin banyak masyarakat mengirimkan proposal dan ide bisnis di DSC 12 untuk ‘Raih Peluang dan Bikin Gebrakan’. Hingga pekan terakhir masa pendaftaran, kami telah menjaring lebih 13.000 submitter,” ujar Surjanto seperti pada siaran pers yang diterima Solopos.com, Senin (18/10/2021).

Program Initiator Diplomat Success Challenge (DSC) 12, Edric Chandra, mengutarakan tahapan program di pekan terakhir pendaftaran.

“Tinggal empat hari lagi batas waktu masa pendaftaran, resmi berakhir tepat pukul 24.00, Selasa, 19 Oktober 2021. Kesempatan ini harus dimanfaatkan. Masyarakat yang belum memiliki bisnis dan hanya baru memiliki ide bisnis, tidak perlu ragu mendaftar,” ungkap Edric.

Baca Juga: Siapkan Tim! Pendaftaran Solopos Diplomat Solo Esport Arena 2021 Dibuka

DSC 12, lanjutnya, menyediakan format proposal bisnis yang secara mudah digunakan setelah peserta registrasi login ke www.diplomatsukses.com. Sedangkan bagi masyarakat yang sudah memiliki bisnis, tidak perlu khawatir dalam menyiapkan format bisnis.

DSC telah menyiapkan format proposal dalam bentuk template. Sangat sederhana dan ringkas. Peserta hanya mengisi data dan informasi sesuai ide bisnis yang diajukan. Panduan pengisian juga disediakan untuk kemudahan peserta.

Kompetisi Diplomat Success Challenge (DSC) 12 terbuka untuk usia 18 tahun sampai 45 tahun, dengan harapan agar generasi muda bisa berani membuat gebrakan.

“Hingga pekan terakhir pendaftaran pun, kami masih banyak menjaring peserta. Berdasarkan data submitter yang masuk, 55% adalah bisnis yang sudah berjalan, dan 45% adalah bisnis yang masih berupa konsep,” tambah Edric.

Edric menjelaskan DSC juga berkomitmen membuka peluang yang lebar dan mendukung lebih banyak perempuan berwirausaha. Tercatat komposisi submitter meningkat untuk perempuan di tahun ini sebesar 56%.

“Semoga dengan lebih banyak peserta yang mendaftar, kontribusi kami untuk membangun ekosistem wirausaha yang akan semakin tangguh di Indonesia,” harap Edric.

Segera daftarkan diri dan proposal ide bisnis melalui situs www.diplomatsukses.com, hingga 19 Oktober 2021 untuk meraih hibah modal usaha total Rp2 miliar.

Format proposal bisnis juga dapat diunduh di situs www.diplomatsukses.com. Ikuti terus update tentang DSC di lini masa media sosial DSC 12; Instagram @diplomatsukses, Facebook Wismilak Diplomat, Twitter @diplomat_sukses, dan situs www.diplomatsukses.com.

Bisnis Berbasis Kreativitas Membuka Peluang dalam Era Pandemi

Diplomat Success Challenge (DSC) 12 terus menggelar serangkaian webinar kepada publik dengan menghadirkan narasumber berpengalaman sebagai edukasi tentang kewirausahaan.

Salah satunya adalah webinar yang bekerjasama dengan MarkPlus Institute bertajuk Unlocking Opportunities in Creativity Based Business.
Hadir sebagai narasumber adalah Founder Social Kreatif Fardi Yandi, Co-founder Revelt Industry Agung Deka, berbagi insight bagaimana menciptakan potensi bisnis di sektor industri kreatif.

Founder Peek.Me.Naturals Arlin Chondro yang merupakan alumni DSC 2020 juga berbagi insight dalam berwirausaha di bidang kreativitas serta testimoni tentang program DSC.

Indonesia memiliki potensi yang luas untuk pengembangan industri kreatif melalui keragaman budaya, kekayaan sumber daya alam, adanya bonus demografi penduduk usia produktif, dan kian pesatnya adopsi teknologi di masyarakat.

Industri kreatif juga kian diminati oleh para pelaku bisnis dan para konsumen siring dengan perkembangan era globalisasi yang menjadikan masyarakat lebih ekspresif dan lebih menghargai kreativitas.

Fardi Yandi sosok dibalik Social Kreatif, sebuah social media agency yang melayani jasa pembuatan konten di media sosial dan hingga kini sukses telah membantu lebih dari 100 brand lokal di Indonesia, menegaskan pentingnya konsisten membuat konten secara kreatif di media sosial untuk menyuarakan uniqueness produk dan value apa yang ditawarkan kepada masyarakat.

“Banyak wirausaha telah menciptakan produk sebagai solusi menjawab masalah banyak orang, sayangnya masih belum mengetahuinya. Supaya dikenal oleh orang, teruslah buat konten di media sosial,” ujar Fardi.

Di sini lah potensi bisnis di sektor industri kreatif dalam menyediakan layanan digital marketing bagi pelaku UMKM. Lebih lanjut Fardi memberikan input dalam membuat konten.

“Supaya kreatif, perkaya referensi dengan lakukan benchmarking industri kreatif di luar negeri, lalu gunakan metode ATM [Amati Tiru Modifikasi]. Jangan takut memulai. Saya pun mulai bikin konten dengan gunakan handphone saja, kok,” ujarnya.

Sepaham dengan Fardi, Agung Deka menekankan pentingnya menggabungkan value yang dimiliki. Melalui Revault Industry, sebuah usaha lokal berbasis Surabaya yang berfokus pada aksesoris berupa barang-barang berbahan dasar kulit, Agung percaya bahwa bisnis industri kreatifnya di bidang fesyen bisa tetap bertahan dan stand out di industri kreatif, karena menonjolkan keunikannya.

“Lebih baik itu tidak cukup, tapi lebih sedikit berbeda menjadi jauh lebih baik. Jadi apabila kita mau stand out dalam branding di media sosial, cobalah sesuatu yang berbeda. Find your uniqueness!” ujar Agung.

Contoh yang Revault Industry lakukan, bukan sekedar branding-kan sebuah aksesoris berbahan kulit. Melainkan tonjolkan persona dibalik sebuah brand. Bagaimana produk fashion ini memanusiakan manusia yang bekerja di belakang produk tersebut sebagai campaign kreatif Revault Industry.

Baca Juga: Buat Poster Kewirausahaan, Mahasiswa UNS Sabet 2 Gelar di Aection 3.0

Arlin Chondro menyimpulkan bahwa setiap bisnis berbasis kreativitas tidak saja menonjolkan keunikan dan stand out di market, melainkan kreatif menjawab kebutuhan yang relevan.

Pemenang DSC XI, Arlin Chondro, menyimpulkan, pada akhirnya setiap bisnis berbasis kreativitas tidak saja menonjolkan keunikan dalam mengemas sebuah brand, namun kreatif dalam menjawab kebutuhan yang relevan saat ini.

Seperti Peek.Me.Natural, brand yang melansir produk kesehatan hingga skincare berbahan alami dan terapi aromaterapi dengan memanfaatkan khasiat essential oils, yang secara kreatif berinovasi kembangkan terapi anosmia untuk membantu mengembalikan indera penciuman yang hilang bagi pasien Covid-19.

Arlin pun mengakui kemajuan inovasi Peek.Me.Naturals tidak terlepas dari keputusan tepatnya mengikuti DSC XI. Menurutnya, harus ada mentoring dari orang yang kredibel dalam pengembangan bisnis. Setiap wirausaha pun butuh peers network yang mendukung.

“Bagi saya, mengikuti DSC adalah pengalaman yang bermanfaat seumur hidup. Meski proses inkubasi dilewati dua minggu, tapi manfaatnya terus berjalan hingga sekarang. Seperti keputusan saya mengubah strategi bisnis dan sistem organisasi berkat coaching aplikatif dari mentoring.” tutup Arlin.


Berita Terkait

Espos Plus

Edtech akan Untung Besar dengan Memperbanyak Kursus Daring

+ PLUS Edtech akan Untung Besar dengan Memperbanyak Kursus Daring

Sekolah informal seperti kursus dan pelatihan keterampilan tertentu akan semakin mengadopsi sistem daring. Penyelenggara edtech akan lebih untung jika masuk pasar kursus dan berbagai jasa pelatihan.

Berita Terkini

Angkasa Pura I Prediksi Tahun Depan akan Tetap Rugi Segini

PT Angkasa Pura I (persero) atau AP I memproyeksikan masih mengalami kerugian pada 2021 ini dan tahun depan 2022 dengan melihat kondisi neraca keuangan saat ini.

12.12 Jadi Momen Puncak Festival Belanja Indonesia

Festival 12.12 tetap menjadi festival penjualan yang paling populer di Indonesia.

UMK 2022 di 8 Provinsi Ini Naik Tapi Tak Sesuai PP Pengupahan

Ada beberapa UMK yang kenaikannya tidak sesuai dengan PP 36/2021 yang merupakan aturan turunan dari Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja.

Bangun 10 Bandara, Utang Angkasa Pura I Capai Rp28 Triliun

PT Angkasa Pura I (persero) atau AP I mengkonfirmasi jumlah utang kepada investor dan kreditur per November 2021 mencapai Rp28 triliun.

Giliran Lowongan Kerja J&T Express Bikin Heboh, Ada Apa Lagi?

Lagi-lagi media sosial (medsos) dihebohkan dengan informasi lowongan pekerjaan yang menuliskan agama tertentu sebagai syarat wajib bagi pelamar.

Pengusaha Depo Air Isi Ulang Tolak Pelabelan Galon, Ini Alasannya

Ketua Umum Asosiasi Pemasok dan Distributor Depot Air Minum Indonesia (Apdampindo) Budi Dharmawan yang menolak pelabelan galon PC jika diduga motifnya karena persaingan usaha.

Ada Isu Pelabelan BPA Galon, Produksi AMDK Diproyeksi Tetap Tumbuh

Diterpa rencana pelabelan Bisfenol A pada galon isi ulang, Asosiasi Pengusaha Air Minum Dalam Kemasan (Aspadin) tetap memproyeksikan pertumbuhan produksi.

Wanita Berpengaruh Dunia, Ini Peringkat Sri Mulyani dan Nicke Widyawati

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dan Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati masuk daftar perempuan paling berpengaruh di dunia.

UBS Menguat, Simak Harga Emas Pegadaian Kamis 9 Desember 2021

Pergerakan harga emas batangan 24 karat di Pegadaian pada Kamis (9/12/2021) menguat untuk cetakan UBS, sedangkan cetakan Antam cenderung stagnan.

Astra Dukung Sayembara Kampung Tangguh Jaya 2021, Ini Tujuannya

Astra bersama Polda Metro Jaya pada hari ini (8/12/2021) mengadakan acara puncak Sayembara Kampung Tangguh Jaya (KTJ) 2021 yang bertajuk Piala Kapolda Kampung Tangguh Jaya.

BPJS Watch Minta Iuran Peserta Kelas 3 Tetap Rp35.000

Koordinator Advokasi BPJS Watch Timboel Siregar berharap besaran iuran yang bakal ditetapkan dapat terjangkau oleh peserta mandiri.

Moduit Raih Penghargaan Most Innovative Mutual Wealth Tech

Moduit telah memiliki lisensi sebagai Agen Penjual Efek Reksa Dana (APERD), penasihat investasi, dan Agen Perantara Pedagang Efek (APPE) dari OJK, serta mengakomodasi distribusi SBN.

PPKM Level 3 Nataru Dibatalkan, Ini Dampaknya untuk Pelaku Usaha

Pelaku usaha optimistis mampu memaksimalkan aktivitasnya dengan adanya penerapan PPKM yang disesuaikan dengan masing-masing daerah.

Mudah Kok, Begini Cara Membeli Rumah Lelang di BTN

PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. (BBTN) menggelar pameran lelang massal bertajuk BTN Lelang Properti Expo 2021 dengan melibatkan 25 kantor cabang perseroan.

Akhir Tahun, Garuda Indonesia Obral Tiket Pesawat Diskon 80 Persen

PT Garuda Indonesia Tbk. (GIAA) bersama dengan PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. (BNI) menggelar Travel Fair baik secara offline maupun online jelang akhir tahun ini.

Siap-Siap! PBB dan Pajak Kendaraan akan Naik, Segini Tarifnya

Tarif pajak bumi dan bangunan akan meningkat seiring berlakunya Undang-Undang tentang Hubungan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah atau UU HKPD..