Bawang putih (Antara-Arnas Padda)

Solopos.com, MAKASSAR -- Menyusul terbongkarnya kasus suap impor bawang putih, Kementerian Pertanian mulai melakukan pengawasan ketat terhadap sejumlah importir bawang putih. Menteri Pertanian Amran Sulaiman bahkan menyebut, telah mem-blacklist 70 importir bawang putih.

"Kami di Kementerian Pertanian, tidak ada ruang untuk main-main. Jika ada staf kementerian pertanian yang terlibat akan saya akan pecat," ungkap Amran seusai menjadi pembicara dalam seminar Teknologi Pertanian Modern di Universitas Indonesia Timur (UIT) Makassar, Jumat (9/8/2019).

Meski enggan berkomentar banyak, dia menyatakan saat ini pihaknya telah berkoordinasi lebih lanjut dengan pihak yang berwenang, dalam hal ini pihak kepolisan. Amran menyebut, sudah ada 782 perusahaan yang diproses oleh Kepolisian RI.

Sebelumnya, Tim Satgas Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menggelar operasi tangkap tangan di Jakarta pada Rabu (7/8/2019) malam hingga Kamis (8/8/2019) dini hari. Operasi senyap yang dimulai pukul 21.30 WIB tersebut berhasil menjaring 11 orang dari berbagai unsur.

Mereka yang diamankan terdiri dari unsur swasta pengusaha importir, sopir, orang kepercayaan anggota DPR, serta beberapa pihak lain yang belum disebutkan. "Saya tegaskan, jika ada di sektor pertanian yang terlibat akan saya pecat tanpa surat peringatan," tegas Amran.

Setelah adanya kasus tersebut, Kementerian Pertanian juga mengimbau importir agar mematuhi aturan yang telah dibuat. Bagi yang melanggar apalagi terbukti, Kementan tak tanggung-tanggung akan mencabut rekomendasi impor perusahaan terkait.


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya

Kolom

Langganan Konten