Buaya Tertua di Umbul Madiun Square Mati di Usia 103 Tahun

Seekor buaya muara penghuni Madiun Umbul Square mati di usianya yang mencapai satu abad. Buaya yang diberi nama Bagong itu memiliki berat sekitar 200 kg dan panjang sekitar 5 meter.

Buaya Tertua di Umbul Madiun Square Mati di Usia 103 Tahun

SOLOPOS.COM - Kandang buaya di Madiun Umbul Square. (Madiunpos.com-Abdul Jalil)

Solopos.com, MADIUN -- Seekor buaya muara penghuni Madiun Umbul Square mati di usianya yang mencapai satu abad. Buaya yang diberi nama Bagong itu memiliki berat sekitar 200 kg dan panjang sekitar 5 meter.

Hasil visum yang dilakukan dokter hewan, buaya muara itu mati dengan kondisi mengalami luka-luka di bagian mulut dan hidung.

Direktur Madiun Umbul Square, Afri Handoko, mengatakan Bagong mati dalam usia yang mencapai 103 tahun. Bagong ini termasuk buaya tertua dan hewan tertua yang ada di Lembaga Konservasi Umbul Square.

Bagong diketahui mati pada hari Sabtu (6/7/2019). Saat itu petugas sudah mendapati buaya jantan itu tidak mau lagi makan dan diam saja. Namun, bangkai buaya tersebut kemudian baru dikubur pada Minggu (7/7/2019).

Afri menuturkan kematian Bagong itu bukan karena sakit, melainkan karena faktor usia.

"Kami merawatnya dengan baik. Kami juga memberikan nutrisi yang baik setiap hari kepada Bagong. Bagong ini mati karena usianya memang sudah tua. Hal yang wajar itu," kata dia saat ditemui Madiunpos.com di Madiun Umbul Square, Rabu (10/7/2019).

Mengenai kondisi Bagong yang penuh luka, kata Afri, luka-luka tersebut karena Bagong mengalami kebutaan. Sehingga di kandang buaya itu Bagong kerap menabrak tembok hingga membuat mulutnya terluka.

"Bagong itu buta sejak 2013. Jadi Bagong ini kalau makan harus didekatkan ke mulutnya," ujarnya.

Kapten Satwa Madiun Umbul Square, Prias Sukmana, menambahkan bangkai Bagong terpaksa dikuburkan di dalam lokasi kandang. Hal ini karena petugas kesulitan membawa bangkai buaya muara yang beratnya mencapai 200 kg itu.

Dia menuturkan sebenarnya bangkai buaya tersebut hendak diawetkan dengan menggunakan formalin. Tetapi, petugas kesulitan mencari formalin hingga akhirnya Bagong dikuburkan.

"Hari Sabtu kan baru diketahui matinya. Kami berniat untuk mengawetkan tubuh buaya itu. Tetapi mencari formalin itu tidak ada. Akhirnya Minggu baru kami kuburkan," kata dia.

Prias menegaskan selama hidup di Umbul, Bagong selalu mendapatkan perawatan dan makanan yang tercukupi. Dalam sehari, petugas memberi makan buaya muara itu sebanyak 2 kg daging ayam.

Silakan KLIK dan LIKE untuk lebih banyak berita Madiun Raya

Berita Terkait

Berita Terkini

Selama Ramadan, 300 PGOT Ditangkap Satpol PP Solo, 2 Eksploitasi Anak

Satpol PP Kota Solo selama Ramadan dan Hari H Lebaran menangkap sebanyak 300 pengemis, gelandangan, dan orang terlantar atau PGOT di Kota Solo.

H+2 Lebaran, Arus Lalu Lintas ke Wisata Kemuning-Tawangmangu Macet Lur!  

Arus kendaraan menuju ke jalur wisata Ngargoyoso dan Tawangmangu pada H+2 Lebaran atau Sabtu (15/5/2021) mengalami kenaikan signifikan.

Bagi-Bagi Kupat Jembut di Tradisi Syawalan Khas Semarang

Dalam Bahasa Jawa, kata jembut mungkin memiliki kesan vulgar. Namun jembut di sini rupaya adalah jenis makanan.

Perahu Wisata di Waduk Kedung Ombo Kemusu Boyolali Tenggelam Diduga Kelebihan Muatan

Kecelakaan air terjadi di Waduk Kedung Ombo kawasan Dukuh Bulu, Desa Wonoharjo, Kecamatan Kemusu, Boyolali, Jawa Tengah, Sabtu (15/5/2021) siang sekitar pukul 11.30 WIB.

Permasalahan Pembayaran THR Banyak Dialami UMKM, Pemerintah Harus Hadir

Pemerintah harus hadir secara langsung untuk menangani masalah pembayaran THR keagamaan bagi perusahaan-perusahaan di segmen UMKM yang tidak mampu melakukan pembayaran sesuai ketentuan.

Perahu Wisata di Waduk Kedungombo Kemusu Boyolali Tenggelam, 9 Orang Hilang

Sembilan penumpang perahu wisata di Waduk Kedungombo, Kemusu, Boyolali, yang tenggelam, Sabtu (15/5/2021) hilang.

Grebeg Ketupat, Tradisi Perayaan Lebaran Khas Magelang

Indonesia memiliki tradisi Lebaran yang unik di setiap daerah. Salah satunya Tradisi Grebeg Ketupat di Kabupaten Magelang.

Petugas Rutan Solo Temukan Handphone, Diduga Dilempar dari Luar Dinding Rutan

Petugas Rutan Kelas I A Solo kembali menggagalkan percobaan penyelundupan benda terlarang di dalam Rutan Solo

Ribuan Pengunjung Serbu Ndayu Park Sragen di H+2 Lebaran

Ribuan warga berlibur ke objek wisata Ndayu Park Sragen pada H+2 Lebaran, Sabtu (15/5/2021).

Terminal Sukoharjo Sepi, Hanya PO Lokal yang Beroperasi

Sepinya penumpang bus di Terminal Sukoharjo terjadi sejak pengetatan aturan perjalanan mulai 22 april-5 Mei.

Pasar Tunggu Kebangkitan Kerajinan Kuningan Juwana

Juwana merupakan Kecamatan yang menghubungkan Kota Pati dan Kota Rembang.  Di Kecamatan ini pula dikenal sebagai penghasil kerajinan kuningan, yang dikenal dengan Kuningan Juwana.

Isi Libur Lebaran dengan Wisata Keliling Solo Naik Bus Tingkat

Berwisata keliling Kota Solo naik bus tingkat bisa jadi pilihan isi libur Lebaran.