BST Kemensos Disetop? Kadinsos Wonogiri: Tunggu Surat Resmi Saja!

Dinas Sosial Wonogiri masih menunggu surat keputusan resmi dari Kemensos terkait informasi mengenai penghentian BST dampak pandemi Covid-19.

 ilustrasi bantuan sosial tunai. (Solopos/Dok)

SOLOPOS.COM - ilustrasi bantuan sosial tunai. (Solopos/Dok)

Solopos.com, WONOGIRI — Dinas Sosial Kabupaten Wonogiri meminta masyarakat tenang dan bersabar terkait informasi penghentian penyaluran bantuan sosial tunai atau BST dari Kemensos.

Masyarakat diminta untuk menunggu surat keputusan resmi terkait hal itu. Warga yang sebelumnya menjadi penerima bantuan itu juga bisa menanyakan ke perangkat desa atau jajaran pemerintah kecamatan.

Sebagai informasi, beberapa waktu lalu, Menteri Sosial Risma Tri Rismaharini menyapaikan program BST bagi warga terdampak pandemi Covid-19 akan dihentikan mulai September 2021. Dengan demikian, bantuan yang bergulir di masyarakat hanya Program Keluarga Harapan (PKH) dan Bantuan Panagan Non Tunai (BPNT).

Baca Juga: Ngeri! Ratusan Sarang Tawon Vespa Diamankan Damkar Wonogiri

Pada sisi lain, beredar kabar akan ada bansos khusus senilai Rp200.000 untuk setiap keluarga penerima manfaat (KPM). Bantuan itu rencananya disalurkan setiap bulan hingga Desember 2021 mendatang.

Kepala Dinas Sosial (Kadinsos) Wonogiri, Kurnia Listyarini, mengatakan belum menerima keputusan resmi terkait penghentian penyaluran BST Kemensos. Penghapusan BST baru diumumkan melalui media sosial oleh Menteri Sosial.

Karena belum ada surat resmi, Kurnia belum bisa membuat pengumuman resmi kepada camat untuk diteruskan ke pemerintah desa dan masyarakat. Pernyataan di media sosial belum bisa menjadi dasar untuk menginformasikan penghentian BST ke masyarakat.

Baca Juga: Bupati Wonogiri Beri Sinyal Siswa Boleh Naik Angkot Saat PTM

Kebijakan Bisa Berubah

“Ya kami menunggu surat resmi dari Kemensos, baru nanti kami umumkan. Memang di media sosial sudah ada statement dari Ibu Mensos,” katanya saat dihubungi Solopos.com, Minggu (26/9/2021).

Ia menuturkan kebijakan penyaluran bansos bisa berubah. Awalnya BST Kemensos hanya sampai Desember 2020. Setelah diumumkan, ternyata Kementerian Keungan menyiapkan anggaran tambahan. Kemudian BST dilanjutkan untuk empat bulan, Januari-April 2021.

Setelah periode itu selesai, Mensos mengumumkan penghentian BST Kemensos tersebut. Namun, karena banyak warga yang terdampak pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat atau PPKM, BST akhirnya diperpanjang lagi.

Baca Juga: Angin Kencang Terjang Dua Kecamatan di Wonogiri, Puluhan Rumah Rusak

Atas dasar itu, Kurnia mengimbau masyarakat untuk meminta klarifikasi ke pihak-pihak yang terpercaya ketika ada informasi terkait bantuan sosial. Warga bisa menghubungi perangkat desa atau pemerintah kecamatan.

“Kalau belum ada surat resmi menunggu dulu. Yang terpenting informasi dari pemerintah akan dilanjutkan melalui surat resmi. Tapi kan memang masyarakat juga sudah mengakses media sosial, kalaupun nanti benar BST dihentikan, mereka tidak kaget,” ungkapnya.

Kurnia membenarkan adanya informasi akan ada bansos Rp200.000 yang disalurkan setiap bulan hingga Desember 2021. Namun ia juga mengaku mengetahui hal itu dari media sosial. Hingga saat ini juga belum ada surat resmi terkait bantuan itu.

Baca Juga: Jembatan Nambangan Senilai Rp12,9 Miliar Bakal Jadi Aset Pemkab Wonogiri

Baru Info di Media Sosial

“Kalaupun benar baru di media sosial, kalau hitam di atas putih belum. Apakah nanti bantuan itu sebagai pengganti BST yang dihapus, apakah penerima berbeda atau sama, kami belum tahu. Menunggu keputusan resmi nanti saja,” paparnya.

Lebih jauh, Kurnia menjelaskan penyaluran BPNT Wonogiri sudah dilakukan hingga Agustus 2021. Sedangkan penyaluram PKH dilakukan setiap tiga bulan sekali. Pada tahap tiga, proses penyaluran PKH sudah selesai.

Sementara itu, bansos dari provinsi senilai Rp200.000 setiap bulan hanya berlaku Agustus dan September. Di Wonogiri, penerima bantuan itu merupakan penerima bantuan provinsi pada 2020 yang ada di datan Dinsos.

Baca Juga: Hiii… Bayangan Hitam Gentayangan Terekam Kamera CCTV di Wonogiri

Bantuan juga diperuntukkan pedagang kaki lima dan pelaku UMKM di bawah koordinasi Dinas Perhubungan (Dishub) Wonogiri dan Dinas Kepemudaan dan Olahraga dan Pariwisata (Disporapar) Wonogiri.

“Jumlah penerimanya 9.104 orang. Dari Dinsos 8.819 orang, di bawah Dishub 136 orang dan di bawah Disporapar 149 orang,” kata Kurnia.

Sebagai informasi, keluarga penerima BPNT di Wonogiri sebanyak 70.618 keluarga penerima manfaat (KPM). Keluarga penerima PKH sebanyak 36.662 KPM dan keluarga penerima BST sebanyak 51.472 KPM.


Berita Terkait

Berita Terkini

Pengusaha Warung Apung Rawa Jombor Klaten Usul Dapat Ruang 1,5 Hektare

Usulan itu disampaikan setelah mereka mendapatkan sinyal jika warung apung dan pemancingan masih bisa beraktivitas di badan waduk waktu penataan dan revitalisasi Rawa Jombor yang mulai bergulir.

Dari Ponpes Al Qohar Klaten, Tas Kanvas Melalang Buana hingga Eropa

Khusnul mulai serius menjadikan hobi menjahitnya menjadi ladang usaha membikin tas pada 2011 lalu sembari membantu mengelola ponpes.

Bu Bupati, Car Free Day Sukoharjo Kapan Dibuka?

Penyelenggaraan CFD masih menunggu rekomendasi atau izin dari Ketua Satgas Covid-19 Sukoharjo atau Bupati Sukoharjo, Etik Suryani.

Vaksinasi Pelajar Usia di Atas 12 Tahun di Solo Selesai

Pemkot Solo belum mendapatkan petunjuk soal vaksinasi untuk pelajar di bawah usia 12 tahun.

Kadisdik Solo: Pulang Sekolah Siswa Harus Langsung Pulang

Kepala Disdik Solo Etty Retnowati mengatakan temuan siswa yang terpapar Covid-19 tak selamanya bernilai negatif.

Jumlah Ponpes di Klaten Terus Meningkat, Kini Mencapai 100-an

Pengembangan sistem pendidikan di ponpes membuat banyak warga memilih memondokkan anak mereka.

Selvi Ananda Saat Ditanya Soal Penata Busana Pribadi: Emang Saya Artis?

Selvi mengatakan selama ini menata sendiri semua kebutuhan busananya, dan ia menyiapkannya sehari sebelum acara.

2 Wanita Solo Ngaku Tertipu Lelang Arisan Online Ratusan Juta Rupiah

Stelah mengikuti lelang arisan online tersebut selama 10 bulan, mereka tidak menerima uang hasil lelang arisan seperti yang sudah dijanjikan.

Lega, Hasil Tracing Belasan Murid dan Guru SMPN 4 Solo Negatif Covid-19

Disinggung kebijakan pembelajaran jarak jauh (PJJ) yang akan diambil usai hasil tracing tersebut, pihak SMPN 4 Solo masih menanti arahan Disdik.

Khawatir Klaster Baru, Bupati Cabut Izin Acara Konferwil IPPAT Jateng

Pemkab Sukoharjo mencabut izin penyelenggaraan Konferwil IPPAT Jateng karena dinilai melanggar aturan terkait jumlah peserta acara dan khawatir menimbulkan klaster baru Covid-19.

Lacak Kontak Erat, Guru dan Murid SMPN 8 dan SMPN 4 Solo Di-Swab PCR

Pada Jumat (22/10/2021), sekitar 310 siswa plus guru di SMPN 8 Solo menjalani tes swab PCR sebagai tindak lanjut munculnya 11 kasus positif dalam tes acak di sekolah tersebut,

Baru 2 Hari Polres Karanganyar Gelar Doa Bersama, Ada Kecelakaan Lagi

Satlantas Polres Karaganyar pada Rabu (22/10/2021) menggelar doa bersama memohon agar tidak ada lagi kecelakaan. Hanya dua hari berselang, terjadi lagi kecelakaan.

Boyolali Kirim 5 Atlet ke Peparnas Papua XVI

 Para atlet dari Boyolali ini akan bertanding untuk cabang olahraga tenis meja, bulu tangkis, menembak, dan atletik.

Go Global, Kuliner Khas Solo Disiapkan dalam Kemasan Kaleng

Dengan kemasan kaleng, makanan bisa dibawa ke luar kota untuk oleh-oleh atau dijual ke pusat perbelanjaan luar negeri.

Kecelakaan Lagi, 1 Jam Terjadi 2 Tabrakan di Jalur Solo-Tawangmangu

Dua kecelakaan tunggal terjadi dalam tempo satu jam di Karanganyar. Untungnya tak ada korban jiwa dalam dua kecelakaan tersebut.