Bentrok Sunni-Syiah saat Asyura Tewaskan 7 Orang
Jemaah Syiah berlari di antara makam Imam Hussein dan Imam Abbas saat ritual keagamaan Asyura di Karbala, Irak, Kamis (14/11/2013). Umat Muslim Syiah mengikuti ritual Asyura untuk memperingati terbunuhnya Imam Hussein, cucu Nabi Muhammad SAW, dalam pertempuran Karbala tahun 680. (JIBI/Solopos/Reuters/Mushtaq Muhammed)

Solopos.com, RAWALPINDI — Bentrokan sektarian di Kota Garnisun Rawalpindi, Pakistan, menewaskan 7 orang dan mencederai lebih dari 30 orang, Jumat (15/7/2013) waktu setempat. Bentrokan itu terjadi selama perkabungan memperingati kematian Hussein, cucu Nabi Muhammad, pada abad ke-7.

Kerusuhan mulai meletus ketika warga Syiah melakukan iring-iringan di pusat Kota Rawalpindi, tetangga Islamabad, yang bertepatan waktunya dengan acara khutbah di sebuah masjid Sunni dekat jalur iring-iringan itu. "Jumlah kematian akibat bentrokan itu mencapai tujuh dan 34 orang cedera," kata Muhammad Shoaib, seorang pejabat di rumah sakit daerah Rawalpindi, sebagaimana dikutip Kantor Berita Antara dari AFP, Sabtu (16/11/2013) dini hari.

Polisi mengatakan sejumlah harta-benda juga dibakar selama kerusuhan itu. "Bentrokan meletus ketika khutbah sedang disampaikan di sebuah masjid Sunni yang berada di jalur arak-arakan itu. Warga Syiah yang marah menyerang masjid itu dan juga membakar sebuah pasar kain," kata polisi Waseem Ahmed.

Seorang polisi lain mengatakan, tembakan terdengar selama kerusuhan itu dan pihak berwenang berusaha mencegah jatuhnya korban lebih lanjut. Laporan-laporan media menyebutkan, pasukan besar kepolisian ditempatkan di kota itu setelah bentrokan tersebut dan aparat menggunakan gas air-mata untuk membubarkan kelompok-kelompok yang bersaing.

Hussein, cucu Nabi Muhammad, dibunuh oleh pasukan khalifah Yazid pada 680 Sesudah Masehi dan kematiannya di Karbala diperingati oleh umat Syiah di berbagai penjuru dunia setiap tahun. Acara perkabungan Asyura itu biasanya ternoda oleh serangan-serangan oleh militan yang terkait dengan Al Qaida dan Taliban. Warga Syiah berjumlah sekitar 20 persen dari penduduk Pakistan yang umumnya Sunni.

Pakistan dilanda serangan-serangan bom bunuh diri dan penembakan yang menewaskan lebih dari 5.200 orang sejak pasukan pemerintah menyerbu sebuah masjid yang menjadi tempat persembunyian militan di Islamabad pada Juli 2007. Kekerasan sektarian meningkat sejak gerilyawan Sunni memperdalam hubungan dengan militan Al Qaida dan Taliban setelah Pakistan bergabung dalam operasi pimpinan AS untuk menumpas militansi setelah serangan-serangan 11 September 2001 di AS.

Pakistan juga mendapat tekanan internasional yang meningkat agar menumpas kelompok militan di wilayah baratlaut dan zona suku di tengah meningkatnya serangan-serangan lintas-batas gerilyawan terhadap pasukan internasional di Afghanistan.

 


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya





Kolom

Langganan Konten

Pasang Baliho