Tutup Iklan

Belum Divaksin Covid-19, Penyaluran Bansos Untuk Warga Jenar Sragen Ditunda

Bupati Sragen menginstruksikan agar penyaluran bantuan sosial untuk warga Desa Jenar yang belum divaksin Covid-19 ditunda terlebih dahulu.

 Kades Jenar Samto menjalani vaksinasi di Balaidesa Jenar, Kecamatan Jenar, Sragen, Kamis (22/7/2021). Bupati Sragen jadi vaksinatornya. (Solopos/Tri Rahayu)

SOLOPOS.COM - Kades Jenar Samto menjalani vaksinasi di Balaidesa Jenar, Kecamatan Jenar, Sragen, Kamis (22/7/2021). Bupati Sragen jadi vaksinatornya. (Solopos/Tri Rahayu)

Solopos.com, SRAGEN — Bupati Sragen Kusdinar Untung Yuni Sukowati meminta penyaluran bantuan sosial (bansos) untuk warga Desa/Kecamatan Jenar ditunda sampai mereka mau divaksin Covid-19.

Yuni, sapaan akrab Bupati Sragen, mengevaluasi pelaksanaan vaksinasi di Balai Desa Jenar, Kecamatan Jenar, Sragen, yang minim peserta. Upaya vaksinasi door to door sudah dilakukan tetapi masih banyak vaksin yang kembali.

Kepada wartawan di Balai Desa Jenar, Kamis (22/7/2021), Yuni menyampaikan para tenaga kesehatan (nakes) Puskesmas Jenar sudah door to door untuk menyuntikkan vaksin. Tetapi kenyataannya saat didatangi banyak warga yang tidak mau dan para nakes pulang dengan membawa vaksin yang masih banyak.

“Dari evaluasi kami, seperti di Desa Jenar ini membutuhkan tokoh yang mau menjadi contoh. Tokoh karismatik ini mau disuntik dan tidak ada efek samping apa-apa. Maka warganya akan ikut vaksin. Tokoh ini bisa Pak Lurah, Pak RT, Pak Bayan, dan seterusnya,” ujar Yuni.

Baca Juga: Warga Desa Jenar Takut Ikut Vaksinasi Covid-19, Diduga Termakan Hoaks

Yuni melanjutkan para nakes puskesmas itu bisa keliling door to door dengan didampingi tokoh-tokoh yang menjadi contoh ini agar warga Jenar, Sragen, mau divaksin Covid-19. Belajar dari Desa Jenar, Yuni akan mengevaluasi akselerasi di semua desa/kelurahan tentang cakupan vaksinasi.

Desa mana yang masih rendah akan dikejar. Yuni mencontohkan jika di desa itu ada 500 warga lanjut usia (lansia) dan bisa vaksin 50%, itu sudah cakupan yang luar biasa.

Perangkat Desa Takut Disuntik

“Seperti di Jenar ini ada 500 warga lansia harapannya bisa menyuntik 250 orang. Kenyataan dari 45 orang yang saya suntik hanya 17 orang yang berusia 60 tahun ke atas. Tidak mudah mencari lansia yang mau disuntik,” katanya.

Yuni lebih kaget lagi ketika mendengar ada kepala desa (kades) dan perangkat desa yang takut disuntik padahal mereka bagian dari pelayan publik. Ia langsung memerintahkan Camat Jenar untuk menyampaikan kepada para kades yang belum vaksin untuk datang ke Jenar ikut vaksinasi hari itu juga.

Baca Juga: Setelah Bikin Baliho Maki Pejabat, Kini Kades Jenar Sragen Ganti Kampanyekan Cegah Covid-19

Bukan hanya itu, Yuni juga mendapat masukan dari bidan desa bila ada kader posyandu yang tidak mau disuntik vaksin. Yuni mengatakan sosialisasi sudah dilakukan karena hampir semua media mainstream sudah memberitakan terkait vaksinasi.

Faktor informasi hoaks, menurutnya, juga berpenaruh sehingga banyak warga Jenar yang tak mau divaksin Covid-19. Semua itu menjadi tantangan bagi Pemkab Sragen untuk terus bersemangat untuk menyukseskan akselerasi vaksinasi.

Yuni kemudian meminta agar penyaluran bantuan sosial tunai (BST), program keluarga harapan (PKH), bantuan pangan nontunai (BPNT) bagi lansia yang belum vaksin supaya ditunda. Pencairan bantuan itu mensyaratkan penerima menunjukkan kartu vaksin.

“Kenapa lansia, karena angka kematian tertinggi dalam kasus Covid-19 ini paling banyak pada usia 50 tahun ke atas dan 60 tahun ke atas atau pralansia dan lansia. Sehingga kelompok umur ini jadi prioritas utama vaksinasi,” jelasnya.

Baca Juga: Akhirnya Kades Jenar Terima Vaksin Covid-19, Disuntik Langsung Bupati Sragen

Pengaruh Berita Hoaks

Kepala Puskesmas Jenar dr Agus Pranoto Budi Susilo menyampaikan puskemas bersama pimpinan Kecamatan Jenar sudah sering sosialisasi ke desa-desa secara mobile.

Petugas keliling ke RT-RT dan ternyata memang banyak warga yang takut karena menelan informasi mentah-mentah, terutama di wilayah Desa Jenar.

Agus menyebut cakupan vaksinasi warga Desa Jenar paling rendah karena hanya 23 orang yang sudah divaksin Covid-19. Mereka terdiri ats kelompok warga lansia dosis 1 sebanyak 11 orang dan dosis dua sebanyak lima orang.

Baca Juga: Sragen Masuk PPKM Level 3: Boleh Makan di Warung Tapi Hanya 30 Menit

Sedangkan untuk pelayan publik baru lima orang untuk dosis 1 dan dua orang untuk dosis 2. Untuk cakupan vaksinasi se-Kecamatan Jenar cukup banyak.

Agus menyebut vaksinasi lansia dosis 1 sebanyak 857 orang, dosis 2 sebanyak 687 orang. Sementara cakupan vaksinasi pelayanan publik ada 344 orang untuk dosis 1 dan 184 orang untuk dosis 2.

“Dalam pelaksanaan vaksinasi kami menggandeng aparat lintas sektoral untuk mendatangi ke RT atau kadang sampai door to door,” katanya saat ditemui Solopos.com.

Berita Terkait

Berita Terkini

Kemah Bela Negara di Delingan Karanganyar Digelar Luring Tapi Terbatas

Kemah Bela Negara nanti akan dilaksanakan dengan menerapkan protokol kesehatan ketat seperti menjaga jarak dan tidak berkerumun.

Pelajar di Boyolali Juga Masuk Sasaran Vaksinasi Desa

Vaksinasi untuk pelajar dilakukan melalui pendekatan desa untuk mendukung rencana pembelajaran tatap muka di Boyolali.

SDN 1 Wonogiri Deklarasi Sekolah Ramah Anak

Deklarasi Sekolah Ramah Anak untuk mempertegas SDN 1 Wonogiri konsisten mengaplikasikan pembiasaan yang ramah anak.

Gibran Soal Prostitusi Gay di Nusukan Solo: Tak Ada Toleransi!

Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka mengatakan tidak akan menoleransi pelanggaran hukum termasuk praktik prostitusi gay di Nusukan.

Prostitusi Gay di Nusukan Solo Terbongkar, Ini Kata Warga Sekitar

Warga sekitar tempat indekos yang jadi lokasi prostitusi gay di Nusukan, Solo, mengaku tidak tahu ada penggerebekan oleh Polda Jateng.

Waduh, Mayoritas Pasar di Sragen Ternyata Rawan Kebakaran

Untuk antisipasi potensi kebakaran, pedagang diimbau lebih berhati-hati dan bila memungkinkan dilakukan simulasi kebakaran pasar.

Percepatan Vaksinasi di Wonogiri Terkendala SDM Vaksinator dan Internet

Joko Sutopo menyiapkan langkah strategis untuk merampungkan vaksinasi sesuai target, seperti penjadwalan ulang, kesiapan SDM vaksinator, data, dan stok vaksin.

Ngeri Lur! Eks Terminal Kartasura Jadi Lokasi Pesta Miras dan Esek-Esek

Lahan bekas Terminal Kartasura, Sukoharjo, yang mangkrak bertahun-tahun malah disalahgunakan untuk pesta miras dan mangkal PSK.

Pengakuan Pria Sragen Nekat Bakar Mobil Tetangga: Merasa Terganggu

Aaksi nekat bakar mobil tetangga tersebut dilakukan AN secara sadar tanpa melibatkan pihak lain dan tidak berkaitan dengan peristiwa di mana pun.

Asyik! 8 Mobil Listrik Bergaya Klasik Siap Antar Turis Keliling Solo

Pemkot Solo dapat bantuan delapan unit mobil listrik bergaya klasik untuk mengantar wisatawan blusukan tempat wisata di Kota Solo.

PTM di Wonogiri Tunggu Vaksinasi Siswa dan Guru Rampung

Wonogiri akan menggelar PTM jika seluruh murid dan guru selesai divaksinasi dan fasilitas pendukung memenuhi syarat.

Jumlah Petani Muda Makin Banyak

Gerakan menarik kaum muda di Kabupaten Klaten agar mau berkecimpung di dunia pertanian makin masif, salah satunya dilakukan Komunitas Petani Muda Klaten.

Jejak Limbah Ciu Hilang Tersapu Hujan, Kali Samin Sukoharjo Bersih Lagi

Air Kali Samin yang sempat berubah hitam karena tercemar limbah ciu dari sentra industi ciu Mojolaban dan Polokarto, Sukoharjo, kembali bersih.

Rp4 M Insentif Pemulasaraan Jenazah Covid-19 Karanganyar Belum Dibayar

Anggaran insentif pemulasaraan jenazah Covid-19 ini akan ditagihkan melalui Belanja Tak Terduga (BTT) APBD Kabupaten Karanganyar.

Harga Cabai dan Bawang Putih di Wonogiri Naik Tipis

Cabai merah besar, cabai keriting, rawit hijau, dan hijau besar di Wonogiri naik harga selama beberapa pekan terakhir.