Tutup Iklan

Belasan SMP di Tulungagung Kekurangan Murid, Ini Penyebabnya

Belasan SMP di Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur, yang berlokasi di pinggiran kabupaten setempat gagal memenuhi pagu murid baru dalam penerimaan peserta didik baru (PPDB) tahun ajaran 2019/2020. Sekolan-sekolah tersebut kurang diminati calon peserta didik yang memilih sekolah unggulan atau swasta, sehingga tidak kebagian murid.

Belasan SMP di Tulungagung Kekurangan Murid, Ini Penyebabnya

SOLOPOS.COM - Ilustrasi pelajar SMP (Solopos-Whisnupaksa Kridangkara)

Solopos.com, TULUNGAGUNG -- Belasan SMP di Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur, yang berlokasi di pinggiran kabupaten setempat gagal memenuhi pagu murid baru dalam penerimaan peserta didik baru (PPDB) tahun ajaran 2019/2020. Sekolan-sekolah tersebut kurang diminati calon peserta didik yang memilih sekolah unggulan atau swasta, sehingga tidak kebagian murid.

Pantauan di laman ppdb.tulungagung.net, Sabtu (22/6/2019), setidaknya ada belasan SMP negeri pinggiran yang kekurangan calon peserta didik baru meski jadwal PPDB daring secara resmi telah berakhir pada Jumat (21/6/2019).

Tiga sekolah yang paling parah dalam hal penjaringan peserta didik baru terpantau di SMPN 2 Kalidawir, SMPN 2 Karangrejo, dan SMPN 2 Rejotangan.

Di SMPN 2 Kalidawir sempat nihil pendaftar, namun kemudian mendapat limpahan belasan pendaftar dari SMPN 1 Kalidawir yang tidak lolos zonasi.

Demikian juga dengan di SMPN 6 Karangrejo. Namun kondisi paling parah saat ini dialami SMPN 2 Rejotangan karena hingga berita ini ditulis baru menerima lima calon peserta didik baru yang mendaftar.

"Kami sudah koordinasikan dan mendapat kelonggaran dari Dinas (Pendidikan) untuk memperpanjang masa pendaftaran sampai penutupan jadwal pengisian dapodik (data pokok pendidikan), September mendatang," kata Kepala SMPN 2 Rejotangan Sri Wahyuni, Sabtu).

Namun Sri Wahyuni yang akrab dipanggil Bu Corrie ini mengaku pesimistis perpanjangan masa pendaftaran berdampak positif terhadap penambahan calon peserta didik baru.

Pasalnya, Corrie dan sejumlah guru sekolah setempat sebelumnya telah "gerilya" ke SD-SD dan MI demi mendapat minat calon peserta didik baru sebelum lulusan.

Namun segala upaya itu tak banyak membuahkan hasil. Apalagi setelah sistem zonasi diberlakukan. Buktinya, tutur Corrie, selama dua tahun terakhir jumlah peserta didik di sekolahnya terus menurun.

Tahun lalu jumlah peserta didik di SMPN 2 Rejotangan ada 39 siswa yang digabung dalam satu rombongan belajar (rombel). Namun tahun ini kondisinya lebih parah karena hanya lima calon siswa yang mendaftar.

"Mau bagaimana lagi, berapapun jumlah siswa yang kami terima tetap akan kami ajar. Sudah menjadi komitmen seluruh guru di sini, bahkan jika nanti murid yang mendaftar atau tersisa hanya satu anak," ujarnya.

Menurut Corrie maupun guru SMPN 2 Rejotangan yang lain, ada beberapa faktor yang menyebabkan sekolah mereka sulit mendapat murid baru.

Pertama faktor sosiologi. Lingkungan di Kecamatan Rejotangan menurut penjelasan Corrie didominasi oleh masyarakat agamis sehingga pilihan sekolah untuk anak mayoritas diorientasikan ke sekolah Islam, baik di MTS negeri maupun swasta.

Kedua, adalah dampak kebijakan sistem zonasi.

"Dulu siswa dari keluarga yang agamis cenderung menyekolahkan anaknya ke sekolah Islam (MTS), sedangkan yang pintar dan mampu ke sekolah unggulan. Sisanya yang dari keluarga tidak terlalu agamis dan juga tidak pintar melimpahnya ke sekolah kami (SMPN 2 Rejotangan). Namun sekarang dengan sistem zonasi hal itu tidak berlaku lagi karena anak yang tidak pintar pun banyak yang ditampung di sekolah unggulan karena masuk range zonasinya," tutur Corrie.

Silakan KLIK dan LIKE untuk lebih banyak berita Madiun Raya

Berita Terkait

Berita Terkini

Copa America: Pertahanan Kokoh, Venezuela Tahan Imbang Kolombia 0-0

Kolombia harus berbagi satu poin setelah bermain imbang 0-0 dalam pertandingan Grup B Copa America 2021 di Estadio Olimpico Pedro Ludovico, Goiania.

Proklim, Cara Pemkot Magelang Dukung Jateng Gayeng Telung Ng

Program Jateng Gayeng Telung Ng jadi perhatian Pemkot Magelang dengan gerakan Program Kampung Iklim (Proklim).

Lewat Online Shop Ini Anji Pesan Ganja, Tapi Jangan Coba-Coba Order

Ganja yang digunakan Anji dibeli dari AS melalui sebuah online shop. Ia menggunakan ID orang lain untuk bisa membelinya.

Gunung Merapi Pagi Ini: 2 Kali Luncurkan Awan Panas Guguran dan Lava Pijar sejauh 1,4 Km

Gunung Merapi pagi ini terpantau mengeluarkan dua kali awan panas guguran. Status erapi belum berubah, masih Siaga.

Nama Pati Rupanya Berasal dari Peleburan Tiga Kadipaten

Kisah ini diawali dari pelarian Dewi  Ruyung Wulan, putri dari Adipati Carangsaka yang dinikahkan paksa dengan Menak Jasari, putra dari Kadipaten Paranggaruda.

10 Berita Terpopuler : Saminisme Ajaran Asli Indonesia - Mahasiswi Terjun ke Sungai

Ulasan tentang ajaran saminisme hingga mahasiswi nekat terjun ke sungai dari jembatan masuk daftar 10 berita terpopuler Solopos.com pagi ini.

Ada Pemberlakuan Aturan Baru Aktivitas Publik di Banyumas

Sejumlah langkah tegas disiapkan Pemkab Banyumas untuk membatasi aktivitas publik masyarakat selama pandemi Covid-19.

Anjlok Lagi, Berikut Harga Emas Pegadaian Hari Ini Jumat 18 Juni 2021

Harga emas batangan 24 karat di Pegadaian pada hari ini, Jumat (17/6/2021) kembali turun, baik untuk cetakan UBS maupun Antam.

Solopos Hari Ini: Tarik Rem Darurat

Solopos edisi Jumat (18/6/2021) mengulas soal lonjakan kasus Covid-19 yang harus diatasi pemerintah. Tingginya angka kasus harian Covid-19 bisa membuat fasilitas kesehatan kolaps.

Aplikasi Simpati Diluncurkan, Isinya Informasi Lengkap Soal Wisata Sragen

Aplikasi Simpati bisa diakses melalui laman simpati.sragenkab.go.id serta juga bisa diunduh di playstore dengan nama Sragen Tourism.

Belgia Lolos ke 16 Besar, Ini Klasemen Grup B Euro 2020

Hasil ini membuat Belgia lolos ke 16 besar sementara Denmark hampir pasti tersingkir di fase grup.

Uposotha Mandala Puja, Ritual Perenungan Diri Umat Buddha

Ritual ini bernama upacara Uposotha Mandala Puja yang diadakan setiap dua kali sebulan pada tanggal satu dan tanggal lima belas  bulan lunar penanggalan Jawa.