Tutup Iklan

Begini Luhut Jawab Anggapan Pemerintah Gagal Tangani Covid-19

 Luhut Binsar Pandjaitan. (Dok. Bisnis)

SOLOPOS.COM - Luhut Binsar Pandjaitan. (Dok. Bisnis)

Solopos.com, JAKARTA — Serangan virus corona tak kunjung reda di Indonesia. Menteri Koordinator Bidang Maritim dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan yang kini juga koordinator pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat di Pulau Jawa dan Bali pun menjawab tudingan berbagai pihak yang menganggap pemerintah telah gagal tangani pandemi Covid-19.

Jawaban tersebut disampaikan Luhut Pandjaitan dalam wawancara khusus di program Kick Andy Double Check bertema “Ada Apa dengan Luhut?” yang ditayangkan di Youtube, Minggu (25/7/2021). Jurnalis Senior serta pembawa acara Andy F. Noya melontarkan pernyataan banyaknya pihak yang menilai penanganggulangan pandemi Covid-19 di Indonesia telah gagal.

Indikatornya, kata Andy, jumlah warga yang terpapar Covid-19 meningkat, angka kematian melonjak, dan masyarakat yang kehilangan mata pencarian serta menjadi miskin semakin banyak. Luhut pun menjawab detail bagaimana dirinya yang menjadi koordinator penanganan Covid-19 setelah diberikan mandat oleh Presiden Joko Widodo alias Jokowi dianggap masyarakat gagal tangani Covid-19.

Baca Juga: Kasus Harian Covid-19 1.200, Korsel Tingkatkan Pembatasan Sosial

“Waktu saya diberi tugas ini, tanggal 3 [Juli] mulai mundur empat hari, keadannya mulai gak bagus. Kita gak terbayangkan juga delta varian itu begitu dahsyat. Kalau ada orang yang menilai [pemerintah gagal] itu sah-sah saja,” ujar Luhut seperti dikutip Jaringan Informasi Bisnis Indonesia (JIBI), Rabu (28/7/2021).

Dia mengatakan penanganan Covid-19 tidak bisa dilihat hanya dalam satu minggu, tetapi dua hingga tiga pekan. Jika pemerintah mulai menerapkan PPKM Darurat pada 3 Juli, maka hasilnya baru bisa dilihat dua atau tiga pekan kemudian.

Menurutnya, butuh waktu untuk menujukkan grafik Covid-19 di fase plato atau melandai baru mengalami penurunan “Gak bisa seperti membalikkan tangan. Orang kan kadang-kadang tidak sabar melihat itu. Sekali-kali saya katakan semua bisa dilihat lah, tetapi perlahan,” ungkapnya.

3 Masalah Utama

Luhut Pandjaitan juga mengungkapkan ada tiga masalah utama dalam penanganan Covid-19. Pertama, sektor hulu yaitu kebiasaan manusia untuk menerapkan protokol kesehatan.

Mantan Menteri Perindustrian Era Presiden Gus Dur tersebut menegaskan pentingnya pola kedisiplinan untuk menerapkan 3M, yaitu memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan. “Ini soal sederhana, tetapi kunci utama,” imbuhnya.

Persoalan Kedua, baru masuk bagaimana pemerintah melakukan 3T, yaitu testing, tracing, dan treatment. Luhut mengatakan pemerintah akan menerapkan 3T secara masif.

Baca Juga: Hong Kong Kaji Gelembung Perjalanan Covid-19 dengan Singapura

Bahkan, lanjutnya, pemerintah sudah menyiapkan lebih dari 70 ribu tenaga pelacak atau tracers yang dipimpin langsung oleh Panglima TNI dan Kapolri. “Itu kita buat sampai berjenjang ke bawah. Itu hanya untuk Jawa-Bali,” jelasnya.

Ketiga, soal pengambilan keputusan. Luhut mengaku dirinya sudah mengundang semua pakar ahli di masing-masing bidang sehingga pengambilan keputusan tidak dilihat dalam satu angle atau sudut pandang. Pemerintah melihat penanganan pandemi Covid-19 dari mulai masalah kesehatan, ekonomi, sosiologi, hingga usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM).

Dengan begitu, dia menyatakan proses pengambilan keputusan itu betul-betul yang terbaik. “Apakah ini sudah sempurna? Pastilah tidak. Tapi hampir tidak ada elemen yang saya lupa. Saya gak ada kepentingan beda diri, buat apa juga? Itu [rapat] ada teman Menteri, Kepala Daerah, Pangdam, Kapolda, profesor. Saya undang semua. Saya cek teman saya di AS, China, Singapura. Orang menggampangkan saja, itu yang kadang-kadang bikin saya sedih,” ucap Luhut.

KLIK dan LIKE untuk lebih banyak berita Solopos

Berita Terkait

Berita Terkini

Aksi Komplotan Perampok Bercelurit di Jaksel Terekam CCTV

Aksi komplotan perampok bercelurit di salah satu ruko di Jakarta Selatan pada Senin (27/9/2021) dini hari terekam kamera cctv.

Taliban Larang Pria Afghanistan Cukur Jenggot hingga Selfie

Taliban kembali mengeluarkan aturan baru yang wajib dipatuhi warga negara Afghanistan. Aturan itu melarang para pria di Afghanistan bercukur jenggot.

Polusi Udara Masuk Daftar Pembunuh Senyap

WHO mengingatkan jika melampaui pedoman kualitas udara yang baru dapat membawa risiko yang signifikan terhadap kesehatan.

Round Up: Isu Bahaya Komunisme Hingga Pabrik Pil Koplo di Yogya

Ditipidnarkoba Bareskrim Polri dan Polda DIY membongkar jaringan produksi dan peredaran obat-obatan ilegal atau pil koplo dari dua pabrik di wilayah Yogya.

Hutan Itu Indonesia Ajak Generasi Z Jaga Hutan

Hutan Itu Indonesia mengadakan Konser Segala Dalam Nada untuk mengajak anak muda di seluruh Indonesia melakukan #JagaHutan dalam rangka memperingati Hari Hutan Indonesia.

Guru SMK se-Indonesia Dapat Ilmu Otomotif dari Daihatsu

PT Astra Daihatsu Motor (ADM) melalui pilar Pintar Bersama Daihatsu memberikan pengetahuan kepada guru SMK se-Indonesia secara kontinyu.

10 Berita Terpopuler: Sirkuit Mandalika Hingga Nasib Terminal Kartasura

Kabar tentang Sirkuit Mandalika yang disiapkan untuk gelaran olahraga bergengsi taraf internasional menjadi berita terpopuler Solopos.com pada Selasa (28/9/2021).

Penemu Vaksin Sebut Virus Corona akan Berakhir Seperti Flu Biasa

Ilmuwan terkemuka yang juga penemu vaksin Oxford AstraZeneca, Dame Sarah Gilbert, mengatakan Covid 19 tidak mungkin menjadi lebih ganas.

Corona di Filipina Makin Horor

Rekor kasus dalam sehari itu membuat pandemi corona di Filipina makin horor.

Gatot Nurmantyo, Jenderal yang Aktif Ingatkan Isu PKI

Mantan Panglima TNI Jenderal (Purn) Gatot Nurmantyo identik dengan isu kebangkitan bahaya komunisme

Kasus Covid-19 Melonjak, Filipina Masih Mengkhawatirkan

Situasi Filipina masih mengkhawatirkan menyusul setelah kembali mencatat rekor kasus harian kasus Covid-19.

Respons Gatot Nurmantyo, Letjen Dudung: Itu Tuduhan Keji

Letjen Dudung menyebut ucapan Gatot Nurmantyo sebagai tuduhan keji.

Kala Azis Syamsuddin Disebut Bapak Asuh oleh Penyidik KPK

Azis Syamsuddin disebut bapak asuh oleh Robin.

Senat Soll, Dari Dipecat TNI hingga Meninggal Seusai Diamputasi

Polisi mengungkapkan kronologi kematian Senat Soll yang kesehatannya terus memburuk kemarin.

Lodewijk Paling Berpeluang Jadi Wakil Ketua DPR, Seperti Apa Sosoknya?

Lodewijk menjabat sekretaris jenderal Partai Golkar dan di DPR, dia duduk di Komisi Pertahanan.