Baznas Jateng Coba Layani Kebutuhan Modal Masyarakat
Gubernur Ganjar Pranowo menerima pimpinan Baznas Jawa Tengah yang dipimpin K.H. Ahmad Darodji di Puri Gedeh, Jum'at (18/1/2019). (Bisnis-Alif Nazzala Rizqi)

Semarangpos.com, SEMARANG — Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) Jawa Tengah melebarkan sayap ke layanan keuangan bagi masyarakat yang membutuh dana namun kesulitan dalam berurusan dengan bank. Bukan hanya memberikan bantuan yang sifatnya konsumtif, Baznas Jateng juga mulai mengembangkan jasa permodalan bagi masyarakat yang membutuhkan dengan sebutan Baznas Mikro Finance.

Ketua Baznas Jateng K.H. Ahmad Darodji menerangkan Baznas berkeinginan membuat program pembiayaan dan akses permodalan bagi masyarakat yang membutuhkan. "Kami ingin keberadaan Baznas semakin membantu pemerintah dalam hal pengentasan kemiskinan. Saat ini banyak masyarakat yang kesulitan mendapatkan akses permodalan karena dianggap tidak bankable, nah kami berencana membuat pembiayaan dan bantuan modal bernama Baznas Mikro Finance," katanya, Jumat (18/1/2019).

Baznas Mikro Finance tersebut, lanjut dia, dapat digunakan untuk memberikan bantuan kepada masyarakat tidak mampu se-Jateng. Bantuan yang dapat diberikan tidak terlalu besar, hanya sekitar Rp2,5 hingga Rp3 juta.

"Kami menilai potensi zakat di Jateng ini sangat besar dan sudah terbukti dari zakat Aparatur Sipil Negara (ASN) yang digalakkan oleh Gubernur. Untuk itu, kami ingin lebih memberdayakan kemampuan untuk membantu pemerintah dalam pengentasan kemiskinan. Dengan potensi yang ada, kami yakin pasti bisa," tegasnya.

Sementara itu, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo sangat mengapresiasi langkah Baznas Jateng tersebut. Menurut dia, pembiayaan dan bantuan akses permodalan memang sangat diperlukan oleh masyarakat.

"Jadi Baznas tidak hanya menyelesaikan persoalan yang sifatnya konsumtif saja, namun masyarakat produktif juga mendapat bantuan. Saya senang dan mendukung program ini. Silahkan nanti bisa bekerjasama dengan Bank Jateng Syariah untuk pengelolaannya," ucapnya.

Ganjar menambahkan potensi zakat di Jawa Tengah sangatlah besar. Di kalangan ASN Pemprov Jateng saja, setiap bulan terkumpul Rp2,5 miliar lebih setiap bulan.

"Padahal dulu waktu awal saya luncurkan, hanya sekitar Rp600 juta, namun perkembangannya sangat pesat sekali. Kami coba tularkan ke daerah dan daerah justru larinya lebih banter. Saya berharap hal ini dapat menjadi gerakan nasional sehingga sejumlah persoalan yang tidak bisa diselesaikan dengan anggaran negara, bisa menggunakan dari zakat ini," terangnya.

Menurutnya, kehadiran Baznas dalam membantu pembangunan Jawa Tengah lanjut Ganjar sudah sangat terasa. Ia mencontohkan, di Kabupaten Pekalongan ada sepasang kakek nenek tinggal di gubuk reyot dan tanahnya milik desa. Dengan Baznas, Ganjar langsung membantu kakek nenek tersebut.

"Kalau pakai APBD kan lama, harus menganggarkan dulu tahun depan, belum lagi berdebat dengan DPRD. Sekarang dengan adanya Baznas ini, bisa langsung diselesaikan. Contoh lainnya misalnya ada yang tidak bisa bayar sekolah langsung bisa dibantu, sakit langsung bisa dibantu, pembangunan lembaga keagamaan, gaji guru Madin dan sebagainya dapat dialokasikan dari sini," terangnya.

Dalam waktu dekat, Baznas Nasional akan menggelar Rakernas di Solo. Dalam kesempatan itu, Ganjar diundang untuk menjadi pembicara karena dianggap berhasil mengelola Baznas dengan baik.

"Nanti akan kami tularkan ke daerah lain dan kami juga akan belajar ke daerah lainnya. Saya berharap ini akan jadi gerakan nasional dan dapat menjadi sumber untuk menyelesaikan program-program sosial kemasyarakatan di luar anggaran negara," katanya.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya



Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya






Kolom