Banyak Milenial Pilih Tunda Menikah, Ini Alasan Mereka

Ada banyak hal yang menjadi alasan kaum milenial tunda menikah. Hal tersebut mulai dari karier, faktor ekonomi, dan menghindari perceraian.

 Ilustasi pasangan milenial. (Freepik)

SOLOPOS.COM - Ilustasi pasangan milenial. (Freepik)

Solopos.com, SOLO — Bagi banyak orang menikah adalah salah satu momen penting dalam kehidupan. Ada banyak harapan yang membuncah saat akan menikah seperti kehidupan lebih mapan hingga berharap menjadi lebih dewasa. Namun, ternyata sebagian milenial tunda untuk menikah.

Milenial yang menunda pernikahan ini terangkum dalam penelitian Pew Research, Gallup, dan hasil survei Jakpat. Sebagaimana dikutip dari Liputan6.com, beberapa waktu lalu, banyak generasi milenial atau generasi Y yang memilih menunda pernikahan.

Para ahli menyebutkan pernikahan bukan lagi prioritas utama kalangan muda milenial usia 20-an. Studi yang dilakukan Pew Research menemukan sedikitnya ada 26 persen generasi milenial yang menunda pernikahan.

Menurut penelitian, hampir 70 persen pemuda milenial masih lanjang atau tidak terlalu memikirkan kisah percintaan di hidupnya.

Baca Juga: Doa Agar Mudah Melahirkan Menurut Islam, Dibaca Suami ya!

Ada banyak hal yang menjadi alasan kaum milenial tunda menikah. Hal tersebut mulai dari karier, faktor ekonomi, dan menghindari perceraian. Ada pula yang memilih untuk hidup dalam kebebasan sebelum benar-benar memutuskan untuk membina rumah tangga.

Generasi milenial lebih fokus ke pendidikan juga karier sebelum memutuskan untuk menikah. Dengan terlalu fokus atau sibuk meraih pendidikan terbaik dan mencapai karier tertinggi, sebagian besar generasi milenial lupa untuk fokus pada kisah cinta.

Studi lain yang dilakukan Gallup menyebutkan pernikahan masih menjadi hal yang dianggap penting kaum milenial. Namun, mereka masih menundanya dengan alasan menunggu bertemu orang yang benar-benar tepat.

Sedangkan Jakpat sempat melakukam survei pada Oktober 2018 lalu. Sebagaimana dikutip dari laman blog.jakpat.net, survei tersebut melibatkan 1.903 responden dari beberapa kota di Indonesia yang berasal dari berbagai rentang usia, pendidikan dan status pernikahan.

Dari 776 responden yang masih lajang, 38,1% responden menganggap pernikahan adalah pilihan dan bukan kewajiban. Namun, mereka tetap merencanakan untuk menikah dalam jangka waktu lima tahun ke depan.

Baca Juga: Mau Beli Rumah, Ini Tips Pilih Lokasi Perumahan yang Ideal

Selain itu, responden laki-laki yang masih lajang mengatakan ingin menikah di usia yang lebih tua, yaitu antara 26-29 tahun. Sedangkan responden perempuan menganggap rentang usia 23-25 tahun merupakan usia yang ideal.

Tunda Menikah karena Faktor Finansial

Alasan utama milenial tunda menikah adalah untuk mengejar kesiapan finansial. Kondisi ekonomi yang stabil dianggap menjadi bentuk suksesnya pernikahan.

Selain itu, generasi milenial juga mengutamakan keteguhan iman dan keyakinan mereka sebelum masuk ke dunia pernikahan. Gelar dan pendidikan juga dianggap penting meskipun bukan menjadi alasan utama milenial tunda menikah.

Keputusan untuk menikah memang kembali lagi pada pertimbangan individu dan pasangan. Hanya saja, kadang tekanan dari keluarga dan orang sekitar agar segera menikah, bisa membuat tidak nyaman.

Menariknya, responden laki-laki lebih dituntut untuk menikah oleh teman dan rekan kerja mereka, bukan dari keluarga. Sedangkan perempuan lebih banyak dituntut oleh orang tua dan keluarga besar.

Tuntutan untuk menikah lebih dirasakan oleh kaum perempuan, 36,7% responden merasa dituntut untuk segera menikah oleh keluarga mereka. Sedangkan untuk laki-laki, hanya 22,9% di antaranya yang merasa dituntut untuk segera menikah.

Namun, ada juga beberapa responden yang mengaku takut untuk menikah. Salah satu alasannya adalah masih ragu apakah mereka sudah menemukan pasangan yang tepat untuk menjalin pernikahan.

Baca Juga: Doa Agar Lulus CPNS 2021 dan Amalannya yang Dibaca 1.000 Kali

Mereka juga belum siap menghadapi komitmen ketika sudah menikah dan menjadi pasangan suami istri. Pernikahan merupakan keputusan besar dalam hidup dan mereka takut apabila tidak bisa memenuhi kewajiban mereka.

Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) menyebut berdasarkan ilmu kesehatan umur ideal yang matang secara biologis dan psikologis adalah 20-25 tahun bagi wanita, kemudian umur 25-30 tahun bagi pria. Usia tersebut dianggap masa yang paling baik untuk berumah tangga, karena sudah matang dan bisa berpikir dewasa secara rata-rata.

Rekomendasi ini ditujukan demi untuk kebaikan masyarakat agar pasangan yang baru menikah memiliki kesiapan matang dalam mengarungi rumah tangga. Sehingga dalam keluarga juga tercipta hubungan yang berkualitas.

Berita Terkait

Berita Terkini

Reaksi Wanita Ini Saat Dijodohkan dengan Tetangganya Viral di TikTok

Video wanita yang dijodohkan dengan tetangganya ini memperlihatkan momen pertama mereka bertemu.

5 Faktor Ini Tentukan Tingkat Keparahan Efek Traumatis Anak Korban Kekerasan Seksual

Namun efek traumatis yang dirasakan setiap anak korban seksual berbeda-beda, tergantung sejumlah faktor.

Bukan Hanya Alga, Bahan Pangan Ini Diprediksi Jadi Makanan Masa Depan Manusia

Alga yang sudah berbentuk kapsul itu dianggap menjadi makanan masa depan karena dianggap praktis untuk dikonsumsi.

Tidak Ada Riwayat Sakit Seperti Tukul Arwana, Berapa Besar Risiko Terkena Pendarahan Otak?

Meski tidak ada riwayat sakit sebelum terkena pendarahan otak, namun sebenarnya Tukul Arwana sudah menunjukkan sejumlah gejala.

3 Doa Agar Dagangan Laris, Mari Diamalkan

Salah satu ihktiar agar dagangan laris adalah dengan berdoa memohon kepada Allah SWT.

9 Daerah di Jawa Tengah Endemis, Begini Cara Pencegahan Kaki Gajah

Sebelum melakukan pencegahan, penting bagi kita untuk mengetahui penyebab penyakit kaki gajah.

Daftar Harga Rokok Terbaru 2021, dari Paling Murah hingga Termahal

Ini dia daftar harga rokok terbaru 2021 dari paling murah hingga paling mahal setelah kenaikan cukai rokok pada awal 2021 sebesar 12,5 persen.

Awas! 12 Gejala Ini Bisa Jadi Tanda Pendarahan Otak Seperti Tukul Arwana

Tips kesehatan kali ini membahas 12 gejala yang bisa menjadi penanda seseorang terkena pendarahan otak.

Alas Bedak Mengandung SPF, Efektifkah Lindungi Kulit dari Sinar Matahari?

Saat ini sudah banyak alas bedak memiliki kandungan SPF, sehingga praktis dipakai.

Doa Agar Diberi Ketenangan Hati dan Pikiran dalam Islam

Berikut ini terdapat bacaan doa agar diberi ketenangan hati dan pikiran dalam Islam yang dijelaskan oleh Nahdlatul Ulama atau NU.

Kabar Baik! Risiko Anak Mengalami Long Covid-19 Rendah

Meskipun lebih kecil, risiko long Covid-19 pada anak tetap ada.

Gokil! Pengusaha Batam Beli Kantong Udara Las Vegas Arief Muhammad Rp210 Juta!

Deal pembelian kantong berisi udara Las Vegas Arief Muhammad lewat penawaran di media sosial.

Viral! Truk Terbang Diangkut Helikopter, Netizen Mengira Mainan

Video menunjukkan truk yang diangkut helikopter menjadi perbincangan netizen di dunia maya, bahkan ada yang menganggap mainan anak.

Viral Pengendara Motor di Pekalongan Masturbasi di Pinggir Jalan, Begini Kesaksian Saksi mata

Seorang pria pengendara motor ketahuan melakukan aksi tak senonoh di depan umum yakni bermasturbasi. Seorang saksi mata menceritakan kronologi kejadian tersebut.

Jumlah Kasus Baru Covid-19 Dunia Turun Signifikan, Tetap Disiplin Prokes ya Lur

Meski kasus baru Covid-19 secara dunia telah turun, namun sebaiknya kita semua tetap taat protokol kesehatan (prokes).

Hindari Makanan Ini untuk Mencegah Pendarahan Otak Seperti Tukul Arwana

Kenali sejumlah makanan yang sebaiknya dihindari untuk mencegah terjadinya pendarahan otak seperti dialami Tukul Arwana.