Tutup Iklan

Banjir Lahar Merapi Mengintai, BPBD Sleman Tambah Sensor EWS

Badan Penanggulangan Bencana Daerah atau BPBD Kabupaten Sleman mewaspadai potensi banjir lahar hujan Merapi saat cuaca ekstrem.

 Foto Gunung Merapi 
JIBI/Harian Jogja/Desi Suryanto

SOLOPOS.COM - Foto Gunung Merapi JIBI/Harian Jogja/Desi Suryanto

Solopos.com, SLEMAN — Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sleman, Yogyakarta, akan menambah sensor sistem peringatan dini (EWS) di lereng Merapi untuk mengantisipasi potensi bencana banjir lahar hujan Merapi.

Kepala Seksi Mitigasi Bencana BPBD Sleman, Joko Lelono, mengatakan selain menyiagakan tim reaksi cepat, BPBD juga menambah sensor sistem peringatan dini (EWS) di lereng Merapi. Sensor tersebut berfungsi untuk memantau lahar hujan Merapi jika intensitas hujan yang turun di puncak Merapi tinggi. Total terdapat 21 sensor EWS di lereng Merapi.

Terlebih lagi, pada Selasa (19/10/2021) terjadi banjir lahar hujan di Kali Boyong akibat tingginya intensitas hujan saat itu. Meskipun material Merapi yang dibawa hanya sampai di Timur Bukit Turgo.

Baca juga: Seusai Banjir Lahar Hujan, Pejuang Sekop Berbondong-Bondong Ke Kali Woro Klaten

“Kami terus memantau perkembangan dengan menyiapkan relawan TRC BPBD Sleman serta relawan pemantau dari Turgo Asri,” kata Joko, Kamis (21/10).

Terkait potensi bencana ekstrem tahun ini, kata Joko, BPBD Sleman selalu memantau perkembangan cuaca yang disampaikan BMKG. Berdasarkan laporan BMKG, katanya potensi cuaca ekstrem diperkirakan muncul pada awal November. BPBD akan membuat surat ke kapanewon untuk menyiapkan kegiatan mitigasi.

“Kami juga sudah mengirimkan surat edaran kepada masing-masing kapanewon untuk meningkatkan kesiapsiagaan. Masing-masing kapanewon sudah menggerakkan unit operasional di tingkat kalurahan,” katanya.

Baca juga: Pertama Sejak Merapi Siaga, Banjir Lahar Hujan Terjang Alur Kali Woro Klaten

BPBD sudah memasang tiga EWS di wilayah Prambanan untuk mengantisipasi potensi bencana longsor. Ketiga EWS ini juga didukung dengan 11 EWS lainnya yang tertanam di tiga kalurahan, mulai dari Sambirejo, Wukirsari, dan Gayamharjo.

“Kami mengingatkan masyarakat untuk meningkatkan kewaspadaan mengadapi potensi cuaca ekstrem ini. Kalau ada potensi bencana atau peringatan dini dari BMKG, kami langsung sampaikan ke masing-masing kapanewon,” katanya.


Berita Terkait

Berita Terkini

Kantor Manajemen PSS Sleman Dibakar, Ini Ciri-Ciri Pelaku

Kantor Manajemen PSS Sleman dibakar orang tak dikenal saat klub sepak bola itu bertanding di Stadion Manahan Solo.

PSS Sleman Kalah, Kantor Manajemen Dibakar

Kantor Manajemen PSS Sleman atau Omah Sleman dibakar oleh orang tak dikenal saat PSS Sleman melakoni laga kontra Persita Tangerang di Stadion Manahan, Solo.

Diduga Hendak Berbuat Jahat, 15 Remaja Digiring ke Mapolres Kulonprogo

Belasan remaja tanggung diringkus aparat Polres Kulonprogo karena diduga akan berbuat kejahatan jalanan, seperti klitih.

Kampung Flory Sleman Buka Lagi, Punya Wahana Baru yang Asyik Banget

Sejumlah wahana baru disediakan pengelola Kampung Flory Sleman yang bisa bikin pengunjung semakin merasa nyaman.

Kulonprogo Tetapkan Status Tanggap Darurat Bencana, Ini Dasarnya

Pemerintah Kabupaten atau Pemkab Kulonprogo menetapkan status tanggap darurat bencana hidrometeorologi di wilayahnya menyusul banyaknya kejadian bencana tanah longsor.

Penyu Ditemukan di Pantai Selatan Kulonprogo, Dicek Tim SAR Sudah Mati

Warga di pesisir pantai selatan Kulonprogo kembali menemukan penyu. Penyu tersebut tak bisa diselamatkan dan dikubur di pinggri pantai.

Gegara Beri Manusia Silver Rp1.000, 3 Warga Sleman Didenda Rp50.000

Tiga warga Sleman itu tertangkap basah oleh Satpol PP DIY memberikan uang kepada manusia silver di simpang tiga jalan raya Solo-Jogja.

OP Minyak Goreng Belum Mampu Tekan Kenaikan Harga

Harga minyak goreng di Kabupaten Sleman saat ini dijual antara Rp19.000-Rp19.500 per liter.

Syiar Islam, 489 Peserta Ikuti MTQ 2021 Kota Jogja

Sebanyak 489 peserta berpartisipasi dalam Musabaqah Tilawatil Quran atau MTQ 2021 yang diselenggarakan Pemerintah Kota Jogja.

Joss! Guru Honorer di Kota Jogja Digaji Sesuai UMP

Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga atau Disdikpora Kota Jogja memastikan gaji guru tidak tetap atau honorer di wilayahnya setara dengan UMP DIY.

Tambah Tiga, Peserta Didik di Jogja Positif Covid-19 Jadi Tujuh

Kasus positif Covid-19 pada peserta didik yang menjalani PTM di Kota Jogja bertambah tiga orang, sehingga menjadi tujuh orang.

Diundang Pemkot Jogja Terkait Relokasi, PKL Malioboro Merasa Dijebak

Pemkot Jogja dikabarkan bakal merelokasi PKL Malioboro tahun depan. Lokasi baru PKL Malioboro adalah di area eks gedung Dinas Pariwisata DIY tepatnya utara kantor DPRD DIY.

PPKM Level 3 Saat Nataru, Pemkot Jogja Bahas Aturan Malioboro

Pemkot Jogja akan membahas penerapan aturan di Malioboro terkait PPKM level 3 saat Natal 2021 dan Tahun Baru 2022.

Siswa SMA SMK Sleman Positif Covid-19 Dirawat di Isoter Jogja

Sebanyak 13 siswa SMA/SMK dari 20 siswa yang terpapar Covid-19 dirawat Isolasi Terpusat (Isoter) Asrama Haji Jogja.

Pemuda Bucin Maling & Jual Perabot Rumah Ortu Demi Traktir Pacar

Seorang pemuda di Bantul, DIY, nekat mencuri dan menjual perabot hingga genting rumah orang tuanya demi membahagiakan pacarnya.