Bus Sugeng Rahayu menabrak rumah warga seusai menghantam 4 mobil dan 1 sepeda motor di jalan Sragen-Ngawi, tepatnya di Desa Pilangsari, Sragen, Sabtu (1/6/2019). (Solopos-Moh. Khodiq Duhri)

Solopos.com, SRAGEN -- Bus Sugeng Rahayu berpelat nomor W 7803 UY jurusan Jogja-Surabaya menabrak empat unit mobil dan satu sepeda motor di jalan Sragen-Ngawi, tepatnya di Desa Pilangsari, Kecamatan Ngrampal, Sragen, Jawa Tengah, setelah kebut-kebutan dengan bus Mira, Sabtu (1/6/2019) pagi.

Informasi yang dihimpun solopos.com di lokasi, peristiwa itu bermula ketika kedua bus terlibat kejar-kejaran sejak masih berada di Palur, Karanganyar.

Sesampainya di simpang empat Pilangsari, bus Mira berhenti karena lampu lalu lintas menyala merah. Sementara dari belakang, bus Sugeng Rahayu melaju dengan kecepatan tinggi untuk mengejar bus Mira dengan melanggar marka.

Lampu lalu lintas sudah menyala hijau dan bus Sugeng Rahayu menyalip bus Mira di perempatan. Dari arah berlawanan muncul empat kendaraan roda empat. Karena jarak terlalu dekat, bus Sugeng Rahayu itu menabrak empat mobil itu.

Satu minibus sempat terguling di lokasi. Tak berhenti sampai di situ, bus Sugeng Rahayu menyenggol satu unit sepeda motor di sebelah kiri lalu menghantam pagar dan teras rumah Sadiran, 47, warga RT 004, Dusun Gerdu, Desa Pilangsari Sragen.

"Kejadian sekitar pukul 05.00 WIB. Saat itu saya sedang ngobrol bersama saudara yang baru datang dari Serang di ruang tamu. Saat asyik ngobrol, tiba-tiba terdengar suara gaduh disertai teriakan histeris dari penumpang bus. Ada yang menangis," ujar Sadiran saat berbincang dengan solopos.com di lokasi.

Akibat kecelakaan itu, empat mobil ringsek pada bagian depan. Empat mobil itu adalah dua Toyota Avanza, satu minibus dan satu mobil pikap jenis Gran Max.

"Korban paling parah itu salah satu sopir Avanza karena bagian depan mobil ringsek parah. Pengendara motor dan motornya sempat terjatuh ke saluran air. Tapi, tidak ada korban meninggal dunia," jelas Sadiran.

Akibat diseruduk bus Sugeng Rahayu, pagar dan teras rumah Sadiran rusak. Dia mengaku mengalami kerugian sekitar Rp45 juta. Proses evakuasi lima unit kendaraan roda empat itu baru selesai sekitar pukul 09.30 WIB.

Kasat Lantas Polres Sragen, AKP Dani Permana, mengatakan bus Sugeng Rahayu itu membawa 15 penumpang. Semua penumpang dipastikan selamat. 

Tulis Komentar Anda

Berita Terkait

Berita Terkini Lainnya

Kolom

Langganan Konten