Bagaimana Pemanfaatan Ganja untuk Medis dari Perspektif Agama?

Bidang Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) melakukan kajian secara komprehensif untuk menggali perspektif keagamaan terhadap pemanfaatan tanaman ganja untuk kebutuhan medis.

 Ilustrasi tanaman ganja. (Antara/Irwansyah Putra)

SOLOPOS.COM - Ilustrasi tanaman ganja. (Antara/Irwansyah Putra)

Solopos.com, JAKARTA — Beberapa waktu terakhir muncul lagi wacana pemanfaatan ganja untuk alasan medis.

Bidang Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) melakukan kajian secara komprehensif untuk menggali perspektif keagamaan terhadap pemanfaatan tanaman ganja untuk kebutuhan medis.

PromosiBorong Penghargaan, Tokopedia Jadi Marketplace Favorit UMKM

“Kami mengapresiasi harapan tersebut dan akan ditindaklanjuti dengan kajian komprehensif dalam perspektif keagamaan,” kata Ketua Bidang Fatwa MUI Asrorun Niam Sholeh melalui keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Rabu (29/6/2022) malam

Ia mengatakan MUI akan berkontribusi dalam memberikan solusi keagamaan atas dasar pertimbangan kemaslahatan umum secara holistik dalam bentuk sosialisasi fatwa yang sudah ada, penguatan regulasi, rekomendasi untuk penyusunan regulasi, atau dalam bentuk fatwa baru.

Terlebih Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika mengatur bahwa ganja termasuk jenis narkotika Golongan I yang tidak bisa digunakan untuk kepentingan kesehatan, kata Asrorun Niam.

Baca Juga: Dua Ahli Pernah Menjelaskan Ihwal Ganja Medis di Mahkamah Konstitusi

Ia mengatakan fatwa adalah jawaban keagamaan atas masalah yang muncul di tengah masyarakat. Hingga hari ini, MUI belum menerima pertanyaan maupun permohonan fatwa secara resmi dari para pihak terkait terhadap masalah penggunaan ganja untuk kepentingan medis.

Menurut Asrorun kajian itu merupakan respons MUI terhadap harapan Wakil Presiden Ma’ruf Amin kepada Bidang Fatwa MUI agar menindaklanjuti dinamika yang terjadi di masyarakat terhadap pro dan kontra pemanfaatan ganja untuk kebutuhan media dari sudut pandang fikih.

Ia mengatakan dalam Islam, setiap yang memabukkan hukumnya haram, baik sedikit maupun banyak. “Ganja termasuk barang yang memabukkan. Karenanya mengonsumsi ganja hukumnya haram karena memabukkan dan membahayakan kesehatan,” ujarnya.

Baca Juga: Ini Penyebab Cerebral Palsy yang Dikaitkan dengan Pelegalan Ganja Medis

Akan tetapi, kata Asrorun, jika ada kebutuhan yang dibenarkan secara syariah, bisa saja penggunaan ganja dibolehkan, dengan syarat dan kondisi tertentu.

“Karenanya, perlu ada kajian mendalam mengenai ihwal manfaat ganja tersebut. Kita akan kaji substansi masalah terkait dengan permasalahan ganja dari sisi kesehatan, sosial, ekonomi, regulasi, serta dampak yang ditimbulkan,” ujarnya.

Sebelumnya, MUI sudah pernah menetapkan keputusan Ijtima Ulama Komisi Fatwa se-Indonesia IV Tahun 2012 tentang nikotin sebagai bahan aktif produk konsumtif untuk kepentingan pengobatan.

“Pada dasarnya, hukum mengonsumsi nikotin adalah haram, karena membahayakan kesehatan. Penggunaan nikotin sebagai bahan obat dan terapi penyembuhan berbagai penyakit, termasuk parkinson dan kecanduan rokok, dibolehkan sepanjang belum ditemukan terapi farmakologis yang lain, bersifat sementara, dan terbukti mendatangkan maslahat,” ujarnya.

Baca Juga: Perjuangan Santi dan Dwi Pertiwi Soal Ganja Medis Hingga ke MK

Menurut Asrorun penggunaan nikotin sebagai bahan obat yang dibuat dalam bentuk permen, seperti yang biasa dikonsumsi masyarakat dimungkinkan terjangkau oleh anak-anak. “Hukumnya haram, untuk mencegah terjadinya penyalahgunaan,” katanya.

Ia menambahkan mengonsumsi sesuatu berbahan aktif nikotin di luar kepentingan pengobatan hukumnya haram. Untuk itu, MUI akan melakukan kajian soal ganja untuk medis.

“Apakah bisa dianalogikan dengan fatwa tentang nikotin ini atau berbeda. Kami akan kaji,” katanya.

Baca Juga: Benarkah Ganja Medis Bisa untuk Pengobatan Penderita Cerebral Palsy?

Seperti diketahui, belum lama ini aksi seorang ibu bernama Santi menjadi sorotan lantaran memperjuangkan ganja medis untuk pengobatan putrinya yang menderita Cerebral palsy.

Aksi Santi di CFD Jakarta, Minggu (26/6/2022) itu diunggah penyanyi Andien di Twitter dan jadi viral.

Dalam unggahan Andien di media sosial, terlihat ibu itu berkeliling kawasan Bundaran HI ditemani oleh putrinya yang duduk di strollernya. Pelantun Gemintang ini pun menghampiri ibu tersebut dan memeluk ibu tersebut, yang langsung menangis di pelukannya.

Simak berbagai berita pilihan dan terkini dari Solopos.com di Grup Telegram "Solopos.com Berita Terkini". Klik link https://t.me/soloposdotcom kemudian join/bergabung. Pastikan Anda sudah menginstall aplikasi Telegram di ponsel.

Solopos.com Berita Terkini

Berita Terkait

Berita Lainnya

      Espos Plus

      Langit dari Bumi di Observatorium Bosscha dan Ancaman Polusi Cahaya

      + PLUS Langit dari Bumi di Observatorium Bosscha dan Ancaman Polusi Cahaya

      Observatorium Bosscha yang berlokasi di Lembang, Jawa Barat adalah observatorium astronomi modern pertama di Asia Tenggara, yang berkatnya pengamatan langit dari bumi dapat mendukung pengembangan astrofisika dalam topik bintang, namun kini terancam polusi cahaya.

      Berita Terkini

      Langit dari Bumi di Observatorium Bosscha dan Ancaman Polusi Cahaya

      Observatorium Bosscha yang berlokasi di Lembang, Jawa Barat adalah observatorium astronomi modern pertama di Asia Tenggara, yang berkatnya pengamatan langit dari bumi dapat mendukung pengembangan astrofisika dalam topik bintang, namun kini terancam polusi cahaya.

      Sejarah Hari Pramuka di Indonesia, Sudah Tahu Belum?

      Jelang peringatan Hari Pramuka pada 14 Agustus 2022 mendatang, ketahui sejarahnya.

      Arti Mimpi Melihat Kucing Hitam, Pertanda Kesialan bakal Menghampiri?

      Arti mimpi kucing hitam sejak zaman kuno dikaitkan dengan sesuatu yang buruk.

      Ucapan Selamat Hari Pramuka, Cocok untuk Perayaan 14 Agustus 2022

      Berikut ini sejumlah ucapan selamat Hari Pramuka yang bisa kamu berikan kepada teman-teman atau kakak pembina.

      Kenali Ciri-Ciri Gigi Gingsul pada Anak Sebelum Terlambat

      Jika orang tua kenali ciri-ciri gigi gingsul pada anak, maka kasus ini dapat dicegah di usia dini.

      Kenali Dampak Negatif Punya Gigi Gingsul Seperti Chelsea Olivia

      Sebelum memutuskan mempertahankan atau menghilangkan, kenali dulu dampak gigi gingsul seperti dimiliki Chelsea Olivia.

      Benarkah Keracunan Obat Bisa Diobati dengan Minum Air Kelapa?

      Benarkah keracunan obat bisa diatasi dengan minum air kelapa?

      Bagaimana Hukum Makan Setelah Wudu? Ini Penjelasannya

      Lalu bagaimana sejatinya hukum makan setelah wudu?

      Viral Surat Orang Tua Bharada E, Isinya Minta Perlindungan ke Presiden

      Beredar foto viral yang memperlihatkan surat orang tua Bharada Richard Eliezer alias Bharada E untuk Presiden Jokowi, Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit dan Menko Polhukam Mahfud MD.

      Begini Kiat agar Anak Siap Hadapi Tantangan Masa Depan

      Orang tua perlu mempersiapkan agar anak siap menghadapi tantangan di masa depan.

      Arti Mimpi Berada di Taman Hiburan, Pertanda Baik?

      Berikut ini sejumlah arti mimpi terkait taman hiburan.

      Warganet Penasaran Motif Penembakan Brigadir J, Jadi Trending Twitter

      Warganet mengungkapkan rasa penasaran mereka atas motif penembakan Brigadir J.

      Ini Efek Bleaching dalam Proses Pewarnaan Rambut Seperti Lisa Blackpink

      Berikut ini beberapa efek buruk yang bisa timbul akibat proses bleaching dalam pewarnaan rambut.

      Hukum Cat Rambut Hitam dalam Islam, Boleh atau Tidak?

      Namun, bagaimana sebenarnya hukum menyemir rambut pakai cat warna hitam dalam Islam?

      Bisakah Kanker Payudara Kambuh Seperti Dialami Olivia Newton-John?

      Pada 2017 kanker payudara yang diidap Olivia Newton-John kambuh lagi dan telah menyebar hingga punggung bawahnya.