Awasi Coklit Data Pemilih Pilkada, Bawaslu Boyolali Temukan Ini

Temuan  terkait data pemilih itu sudah disampaikan ke Komisi Pemilihan Umum (KPU) Boyolali dalam bentuk saran perbaikan.

SOLOPOS.COM - Ilustrasi coklit (Istimewa/KPU Klaten)

Solopos.com, BOYOLALI -- Bawaslu Kabupaten Boyolali menyebutkan telah menemukan data 8.275 warga yang berpotensi tidak memenuhi syarat sebagai pemilih pada pilkada tahun ini.

Di sisi lain Bawaslu juga menemukan 2.814 data warga yang berpotensi memenuhi syarat sebagai pemilih Pilkada Boyolali.

Koordinator Divisi Pengawasan dan Hubungan Antar Lembaga Bawaslu Boyolali, Rubiyanto, mengatakan dalam tahapan pencocokan dan penelitian (coklit) dan pemutakhiran data pemilih yang dilakukan KPU, Bawaslu melakukan pengawasan langsung di lapangan.

Boyolali Joss! Layanan Adminduk Kini Cukup di Kantor Desa

Sebab Bawaslu tidak bisa mengakses form A. KWK yang isinya informasi data pemilih, yang menjadi bahan dasar coklit.

"Terkait data pemilih, kami melakukan pendataan warga masyarakat. Bawaslu mendapat informasi terkait dengan data penduduk yang meninggal, pindah domisili, TNI/Polri, warga yang sudah 17 tahun tapi belum rekam e-KTP, belum 17 tahun tapi sudah menikah, maupun warga baru atau pendatang," kata dia kepada Solopos.com, Selasa (11/8/2020).

Dia menyebutkan temuan  terkait data pemilih itu sudah disampaikan ke Komisi Pemilihan Umum (KPU) dalam bentuk saran perbaikan.

"Intinya bahwa data-data tersebut berpotensi untuk memenuhi syarat dan tidak memenuhi syarat," lanjut dia.

Pilkades Serentak Di Boyolali Ditunda, Padahal Tinggal 15 Hari Lagi Coblosan

Mengenai data yang tercatat yang ditemukan hingga 1 Agustus, ada 8.275 orang yang berpotensi tidak memenuhi syarat sebagai pemilih.

Jumlah itu terdiri dari 5.865 meninggal dunia, 2.298 pindah domisili, dan 112 TNI/Polri. Kemudian data pemilih yang potensi memenuhi syarat ada 2.814 orang.

Data itu terdiri dari 1.731 orang berusia 17 tahun tapi belum rekam e-KTP, 1.053 warga pendatang, 30 orang belum 17 tahun tapi sudah menikah.

Pelanggaran Penerapan Protokol Kesehatan

Di luar itu Rubiyanto mengatakan secara prosedur coklit, Bawaslu menemukan adanya Petugas Pemutakhiran Data Pemilih (PPDP) yang diduga masih melakukan pelanggaran terutama dalam hal penerapan protokol kesehatan.

Selain itu ada temuan terkait kekurangan logistik PPDP, seperti stiker dan tanda terima.

"Tetapi dugaan tersebut sudah kami sampaikan langsung ke PPDP melalui pengawas desa kami. Jadi ketika melakukan pengawasan secara langsung, ketika ada dugaan tersebut kami langsung sampaikan secara lisan," lanjut dia.

Iba Lihat Bayi Baru Lahir Idap Komplikasi, Komunitas di Boyolali Galang Dana untuk Pengobatan

Sementara itu Ketua KPU Boyolali, Ali Fahrudin, mengatakan kegiatan coklit dilakukan oleh PPDP hingga 13 Agustus 2020.

"Setelah itu Petugas PPDP melaporkan hasil coklit ke PPS [Panitia Pemungutan Suara]. Selanjutnya PPS melakukan penyusunan DPSHP [daftar pemilih hasil perbaikan] sampai tanggal 29 Agustus. Setelah itu naik ke PPK [Panitia Pemilihan Kecamatan] sampai tanggal 4 September dan terus ke KPU, penetapan 14 September 2020," kata dia.

Ali menjelaskan PPDP akan berkoordinasi dengan RT setempat sebelum melaporkan hasil coklit. Tujuannya untuk memastikan coklit sudah dilaksanakan dan tidak ada yang tercecer, sehingga validitas data pemilih bisa dicapai.

Berita Terbaru

Bukan Sri Mulyani, Ternyata Ini Calon Bupati Terkaya di Pilkada Klaten

Solopos.com, KLATEN — Arif Budiyono menjadi calon bupati (cabup) terkaya yang bertarung di Pilkada Klaten 2020. Di urutan kedua...

Bawaslu Siap Bubarkan Kampanye Pilkada Klaten 2020, Jika ...

Solopos.com, KLATEN — Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Klaten mewanti-wanti setiap pasangan calon (paslon) bupati-wakil bupati wajib menaati protokol pencegahan...

Wow! Anggaran Pengamanan Pilkada Sragen Capai Rp2,5 Miliar

Solopos.com, SRAGEN — Sebanyak 981 polisi dan 4.542 petugas perlindungan masyarakat (linmas) siap mengamankan Pilkada 2020. Hal itu diungkapkan...

Masih Pandemi, KPU Solo Pede Targetkan Partisipasi Pemilih Pilkada 2020 Sampai 77,5 Persen

Solopos.com, SOLO -- Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Solo tetap memasang target tinggi untuk tingkat partisipasi pemilih pada Pilkada...

Unik! Cabup-Cawabup Wonogiri Bertukar Pasangan Saat Pengundian Nomor Urut

Solopos.com, WONOGIRI -- Hal-hal penuh kejutan dan unik mewarnai pengundian nomor urut pasangan calon di Pilkada Wonogiri 2020, Kamis...

Jadi Calon Tunggal di Pilkada Sragen, Foto Yuni-Suroto Ada di Kanan Kotak Kosong

Solopos.com, SRAGEN — Pasangan calon bupati-wakil bupati dalam Pilkada Sragen, Kusdinar Untung Yuni Sukowati-Suroto (Yuni-Suroto), mendapatkan posisi kanan dalam...

Polisi Bripda hingga Aiptu Tempel Ketat Calon Bupati-Wakil Bupati Klaten

Solopos.com, KLATEN — Belasan anggota Polres Klaten melakukan pengawalan melekat ke tiga pasangan calon (paslon) bupati-wakil bupati di Pilkada...

Kelar Pengundian Nomor Urut, 2 Paslon Peserta Pilkada Solo Langsung Umbar Optimisme

ASemSolopos.com, SOLO -- Dua pasangan calon atau paslon peserta Pilkada Solo 2020 langsung mengumbar optimisme begitu acara pengundian nomor...

Anggota Komisioner KPU Wonogiri Pakai Pakaian Adat Saat Pengundian Nomor, Ini Maknanya

Solopos.com, WONOGIRI -- Komisi Pemilihan Umum atau KPU Wonogiri mengusung konsep budaya dan seni dalam melaksanakan tahapan pengundian nomor...

Bupati Klaten Sri Mulyani Segera Cuti, Siapa Pejabat Sementara Penggantinya?

Solopos.com, KLATEN -- Bupati Klaten, Sri Mulyani, yang menjadi peserta Pilkada 2020, segera ambil cuti, namun, hingga saat ini...