Asale Sapuangin dan Kisah Sepasang Pengantin di Kemalang, Klaten

Sapuangin menjadi salah satu nama yang terkenal di wilayah lereng Gunung Merapi Desa Tegalmulyo, Kecamatan Kemalang, Klaten.

 Salah satu jalan di Dukuh Pajegan, Desa Tegalmulyo, Kecamatan Kemalang yang menjadi akses masuk ke kawasan hutan. Selama ini kawasan hutan itu kerap dikenal dengan nama Sapuangin. Foto diambil Kamis (2/12/2021). (Taufiq Sidik Prakoso/Solopos)

SOLOPOS.COM - Salah satu jalan di Dukuh Pajegan, Desa Tegalmulyo, Kecamatan Kemalang yang menjadi akses masuk ke kawasan hutan. Selama ini kawasan hutan itu kerap dikenal dengan nama Sapuangin. Foto diambil Kamis (2/12/2021). (Taufiq Sidik Prakoso/Solopos)

Solopos.com, KLATEN – Sapuangin menjadi salah satu nama yang terkenal di wilayah lereng Gunung Merapi Desa Tegalmulyo, Kecamatan Kemalang, Klaten. Nama tersebut identik dengan nama kawasan paling ujung desa di Dukuh Pajegan yang berbatasan dengan Taman Nasional Gunung Merapi (TNGM).

Oleh warga setempat, nama itu digunakan untuk menyebut kawasan hutan serta salah satu sumber air. Belakangan, Sapuangin juga menjadi nama jalur pendakian ke Merapi hingga nama merek kopi bikinan kelompok masyarakat setempat.

Salah satu warga, Srijono, mengatakan sebutan Sapuangin untuk kawasan paling ujung Tegalmulyo itu sudah ada secara turun temurun.

”Kalau nama kampung Sapuangin tidak ada. Sapuangin itu biasanya untuk menyebut kawasan hutan serta digunakan untuk menyebut salah satu sumber air yang sebenarnya resapan air,” kata Srijono yang juga salah satu anggota Rescue Sapuangin saat berbincang dengan Solopos.com, Jumat (3/12/2021).

Baca Juga: Ingat, Vaksinasi Berhadiah Utama Motor di Klaten Berlaku 6-16 Desember

Soal pemberian nama tersebut, Srijono mengatakan sudah ada secara turun temurun. Konon, nama itu diberikan oleh sepasang pengantin yang berkunjung ke kawasan lereng Gunung Merapi berdasarkan cerita tutur secara turun temurun.

Ada sepasang pengantin baru yang datang ke kawasan lereng Gunung Merapi sebelum ada perkampungan. Ketika berada di salah satu sumber air, pasangan pengantin itu menghadapi badai angin yang sangat kencang.

Mereka akhirnya selamat dari terjangan badai tersebut. Kemudian sepasang pengantin anyar itu lantas berikrar suatu saat tempat tersebut diberi nama Sapuangin.

Baca Juga: Alhamdulillah…Tak Ada Kasus Baru Covid-19 di Klaten 3 Hari Beruntun

Srijono mengatakan badai angin memang kerap terjadi di wilayah lereng Gunung Merapi tersebut. Hal itu biasa terjadi ketika musim tertentu. “Badai angin biasanya terjadi pada mangsa kapitu [antara Desember-Februari],” kata Srijono.

Kawasan Sapuangin kini menjadi salah satu daya tarik wisata di wilayah Tegalmulyo. Meski jalur pendakian ke Gunung Merapi masih ditutup, pengunjung tetap berdatangan ke kawasan tersebut yang berada di wilayah Dukuh Pajegan, Desa Tegalmulyo.

Kampung itu berada pada ketinggian 1.300 meter di atas permukaan laut (Mdpl) dan disebut-sebut perkampungan lereng Merapi di wilayah Klaten paling tinggi.

Baca Juga: Kuras BPR Ceper Rp800 Juta, Komplotan Tipu-Tipu Lintas Provinsi Dibekuk

Di kampung itu, ada kedai bernama Sapuangin Coffe and Farm yang dikelola oleh kelompok pemuda setempat. Selain itu, ada sejumlah spot selfie dan warung yang dikelola warga.

Kepala Desa Tegalmulyo, Sutarno, juga mengatakan Sapuangin kerap disandingkan dengan kawasan di wilayah paling ujung Tegalmulyo.

Dia juga menjelaskan nama tersebut juga digunakan untuk salah satu jalur pendakian ke puncak Merapi dari Tegalmulyo. “Tetapi untuk sementara pendakian ke Merapi masih ditutup,” kata Sutarno.

Berita Terkait

Berita Terkini

Miskin, Pendapatan Desa Ini Termasuk Paling Kecil di Klaten

Jumlah pendapatan pendapatan asli desa (PADesa) Kupang hanya Rp30 juta per tahun.

Masih Asli, Begini Kondisi Rumah Pangeran Sambernyawa di Kestalan Solo

Rumah di Kampung Kauman Pasar Legi, Kestalan, Banjarsari, Solo, ini pernah ditinggali Pangeran Sambernyawa sebelum menjadi Mangkunagoro I.

20 Jalan Bersimpangan Tol, Pemkab Klaten Ingin Konstruksi Tahan Gempa

Pemkab mengusulkan agar konstruksi pada ruas jalan kabupaten yang bersimpangan dengan jalan tol berupa konstruksi jembatan, bukan box culvert.

Tahapan Pemilu 2024 Dimulai Tahun Ini, Bawaslu Solo Panaskan Mesin

Bawaslu Kota Solo sudah mulai bersiap menghadapi tahapan Pemilu 2024 yang akan dimulai pada 2022 ini, salah satunya memetakan potensi pelanggaran.

8 Keluarga di Klaten Ini Dikepung Sungai dan Jalan Tol Solo-Jogja

Sekitar 14 jiwa di Dukuh Pasekan, Desa Ngabeyan, Kecamatan Karanganom, Klaten, tinggal pada satu kompleks yang dikepung sungai dan jalan tol Solo-Jogja.

Sepekan 9.069 Wong Sukoharjo Disuntik Vaksin Booster

Vaksinasi booster di Sukoharjo dicanangkan saat kunjungan kerja Ketua DPR RI, Puan Maharani, di Griya Sejahtera, Desa Cemani, Kecamatan Grogol, pada 19 Januari 2022.

Untung Maksimal, Porang Jadi Primadona Petani Jatisari Wonogiri

Penanaman dan perawatan porang mudah, tetapi petani bisa memperoleh keuntungan usaha yang besar.

BLK Boyolali Buka 6 Program Pelatihan Kerja Gratis, Buruan Daftar Lur

Walaupun lokasi pelatihan berada di BLK Boyolali, namun peserta yang ingin mendaftar diperbolehkan dari luar Boyolali.

Anak Disabilitas Korban Pemerkosaan di Tanon Sragen Dipindahkan ke Solo

Anak disabilitas di bawah umur asal Tanon, Sragen, korban pemerkosaan bersama keluarganya dipindahkan ke Balai Besar Rehabilitasi Sosial Penyandang Disabilitas Fisik Prof. Dr. Soeharso Solo.

Kasus Pencabulan Anak Disabilitas di Tanon Bukan yang Pertama di Sragen

Aliansi Peduli Perempuan Sukowati (APPS) pernah menangani empat kasus pencabulan dengan korbannya adalah anak disablitas (keterbelakangan mental) di Sragen.

5 Sampel Swab Satu Keluarga di Sukoharjo Dicek WGS

Keluarga tersebut tidak memiliki riwayat perjalanan ke luar kota, namun berdasarkan hasil swab PCR, CT value mereka kurang dari 30.

Tarif Manahan dan Sriwedari Diprotes, Gibran: Silakan Ajukan Keringanan

Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka berjanji memberikan keringanan bagi yang mengajukan keberatan mengenai tarif sewa atau penggunaan fasilitas di Stadion Manahan dan Sriwedari.

Pembangunan Telaga Madirda Diduga Menyimpang, Kejari Turun Tangan

Kejari Karanganyar menyelidiki dugaan adanya penyimpangan dalam proyek pengembangan Telaga Madirda oleh BUMDes Berjo, Kecamatan Ngargoyoso.

Hujan Disertai Angin, 2 Bangunan Telaga Rindu Resto Lalung Roboh

Bangunan Telaga Rindu Resto di Kelurahan Lalung, Kecamatan Karanganyar, Kabupaten Karanganyar roboh diterjang hujan disertai angin.

Sukses Ubah Citra Kemukus, Bupati Siap Bongkar 2 Tempat Lokalisasi Lain

Bupati Sragen akan membongkar Pasar Nglangon dan Pasar Joko Tingkir untuk menghilangkan citra buruk sebagai tempat lokalisasi terselubung.