Adiwiyata 2021: Refleksi Optimisme Generasi Muda Peduli Lingkungan

Sebanyak 344 sekolah mendapatkan penghargaan Adiwiyata Nasional dan 77 sekolah lainnya meraih penghargaan sekolah Adiwiyata Mandiri 2021.

Selasa, 28 Desember 2021 - 18:55 WIB Penulis: Bc Editor: Arif Fajar Setiadi | Solopos.com

SOLOPOS.COM - Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Siti Nurbaya menyerahkan penghargaan Adiwiyata Nasional dan Mandiri. (Istimewa-KLHK)

Solopos.com, JAKARTA – Sebanyak 344 sekolah mendapatkan penghargaan Adiwiyata Nasional dan 77 sekolah lainnya meraih penghargaan sekolah Adiwiyata Mandiri 2021, dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK).

Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Siti Nurbaya menyerahkan penghargaan Adiwiyata Nasional dan Mandiri kepada sekolah yang secara konsisten menerapkan Gerakan Peduli dan Berbudaya Lingkungan Hidup di Sekolah (PBLHS).

“Dari daftar sekolah penerima penghargaan, dan berbagai aktivitas yang mereka lakukan. Kita bisa melihat optimisme bangsa Indonesia dari generasi muda melalui kepeduliannya terhadap kelestarian lingkungan,” kata Menteri Siti, usai menyerahkan Penghargaan Adiwiyata Nasional dan Adiwiyata Mandiri di Jakarta, Jumat (24/12).

Baca juga: Resmikan Waduk Pidekso Wonogiri, Jokowi:  Waduk Kunci Ketahanan Pangan

Terkait pendidikan kesadaran lingkungan sejak dini, sekolah-sekolah formal diharapkan dapat menjadi core sekaligus sebagai magnet dalam pengembangan Gerakan PBLHS. Data di Kementerian LHK sampai saat ini ada 4.726 sekolah meraih penghargaan Adiwiyata Nasional dan Adiwiyata Mandiri dari 34 provinsi di Indonesia.

Sebagai bagian dari penyiapan SDM untuk lingkungan dan kehutanan, Menteri Siti menginstruksikan agar PBLHS dan Penghargaan Adiwiyata dapat disesuaikan dengan perkembangan dan dinamika yang ada.

Menurut Menteri Siti, ini sesuai arahan Presiden Joko Widodo, pola pendidikan ke depan diantaranya melalui konsep Pendidikan Merdeka Belajar. Kemudian digitalisasi menjadi bagian penting dalam membangun efisiensi dan efektifitas pembangunan, serta kemudahan jangkauan terutama di daerah-daerah. Termasuk atensi dan aspirasi publik yang makin luas tentang aspek lingkungan.

“Saya meminta jajaran di KLHK dan Kemendikbud, serta Dewan Pertimbangan dan Tim Pembina Gerakan PBLHS, kita diskusikan lagi apa yang harus segera kita sesuaikan. Supaya yang sudah berjalan baik di lapangan menjadi lebih menarik lagi bagi remaja dan generasi muda. Selain itu, ke depan dapat menjadi jelas tujuannya apa, bagaimana dampaknya untuk lingkungan, termasuk bagaimana antisipasi kita terhadap perubahan iklim. Lebih jauh lagi, tentu saja dengan demikian berkontribusi untuk reputasi Indonesia di mata dunia,” tutur Menteri Siti.

Baca juga: Waspda Hujan Deras di Malam Tahun Baru 2022, Lur!

Pendidikan Lingkungan Hidup

Pendidikan lingkungan hidup bagi generasi muda sangatlah penting, sebab pendidikan lingkungan dapat mengubah pandangan dan perilaku seseorang terhadap lingkungannya. Oleh karenanya, lanjut Menteri Siti, pendidikan dan latihan kepada generasi muda sangat penting dan patut mendapatkan apresiasi dan dukungan.

Di antara inisiatif membangun kesadaran lingkungan khususnya di kalangan generasi muda, datang dari Institut Hijau Indonesia bersama WALHI, KTNI dan Huma, dalam program Green Leader Indonesia. Kementerian LHK dan para mitra kerja akan terus mengembangkan dan mempersiapkan langkah-langkah berikutnya mengingat pentingnya peran generasi muda Indonesia dalam kerja-kerja sektor lingkungan hidup dan kehutanan.

Pada kesempatan itu, Sekretaris Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM (BP2SDM) KLHK Ade Palguna, mewakili Plt. Kepala BP2SDM, dalam laporannya menyampaikan jumlah sekolah yang diusulkan. Pada tahun 2021 ini terdapat 932 sekolah dari 150 kabupaten, 34 kota dan 24 provinsi yang diusulkan oleh Dinas Lingkungan Hidup, untuk mendapatkan penghargaan Adiwiyata Nasional dan Adiwiyata Mandiri.

Baca juga: RI Catat Kasus Lokal Pertama Covid-19 Omicron, Begini Kronologinya

Lebih lanjut, Ade menjelaskan program ini telah berhasil mendorong adanya peningkatan upaya perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup di sekolah. Dalam kurun waktu 2006 – 2021, Sekolah Adiwiyata telah memberikan kontribusi berupa pengurangan timbulan sampah. Yakni melalui pengelolaan sampah dengan 3R (reduce, reuse dan recycle) sejumlah 42.534 ton per tahun, penanaman dan pemeliharaan 354.450 pohon/tanaman. Lalu 70.890 lubang biopori, 14.178 sumur resapan dan penghematan listrik dan air rata-rata 10 – 40 % per sekolah.

Dalam rangka memperingati hari Ibu, dalam forum ini juga dilakukan talkshow “Perempuan dan Alam” dengan mengundang narasumber dan penanggap perempuan-perempuan. Forum ini diharapkan dapat menginspirasi perempuan-perempuan di Indonesia khususnya, untuk lebih meningkatkan peran dan aksinya dalam perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup.

Selanjutnya, untuk mendukung keberlangsungan Gerakan PBLHS, Pemerintah melalui KLHK, Kemendikbudristek, Kemendagri, dan Kemenag secara bersama-sama melakukan pembinaan, pemberian penghargaan serta pemantauan dan evaluasi.

 

 

Hanya Untuk Anda

Inspiratif & Informatif