Adaro Tanam Pohon Durian di DAS Menoreh Magelang, Petani Sumringah

Perusahaan tambang batu bara PT Adaro Indonesia melakukan penanaman pohon di Perbukitan Menoreh, Borobudur, Magelang dalam rangka rehabilitasi DAS.

 Richard Tampi, Head of External Relations PT Adaro Energy, Tbk. (kiri) menanam pohon durian di Perbukitan Menoreh bersama Plt Dirjen  Pengelolaan DAS dan Rehabilitasi Hutan KLHK, Helmi Basalamah. (Solopos/Nugroho Meidinata)

SOLOPOS.COM - Richard Tampi, Head of External Relations PT Adaro Energy, Tbk. (kiri) menanam pohon durian di Perbukitan Menoreh bersama Plt Dirjen Pengelolaan DAS dan Rehabilitasi Hutan KLHK, Helmi Basalamah. (Solopos/Nugroho Meidinata)

Solopos.com, MAGELANG — Salah satu perusahaan tambang batu bara terbesar di Indonesia, PT Adaro Indonesia melakukan rehabilitasi Daerah Aliran Sungai (DAS) dengan menanam pohon tanaman produktif di Perbukitan Menoreh, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah.

Hal ini sebagai bentuk komitmen Adaro untuk pelestarian lingkungan serta memberikan manfaat nyata bagi masyarakat. Sejak 2016, Adaro telah melakukan penanaman lahan DAS seluas 7474 ha yang dilaksanakan di tiga provinsi, yakni Kalimantan Selatan, Kalimantan Tengah, dan Jawa Tengah.

Di Jawa Tengah sendiri rehabilitasi DAS dilakukan lahan seluas 512 ha, yang berada di 13 desa di Kecamatan Borobudur dan Kecamatan Salaman, Kabupaten Magelang.

Baca Juga: Antisipasi Bencana, Polisi di Sukoharjo Pangkas Pohon di Tepi Jalan

Rehabilitasi DAS di Perbukitan Menoreh didahului dengan acara Kick Off Penanaman yang dihadiri oleh Plt Dirjen Pengelolaan DAS dan Rehabilitasi Hutan, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Helmi Basalamah dan dilakukan penanaman pohon durian secara simbolis, Minggu (28/11/2021).

Selain durian, tanaman produktif yang ditanam Adaro Indonesia di lahan 512 ha ada klengkeng, alpukat, pete, mangga, jengkol, beringin, jambu, sawo, manggis, duku, jeruk, aren, kopi, dan tabebuya.

Baca Juga: Pentolan KKB Papua Diringkus, Ini Deretan Kejahatannya

Program rehabilitasi DAS di Perbukitan Menoreh ini bertujuan untuk menjaga fungsi ekologi dan hidrologi dari Perbukitan Menoreh sekaligus sebagai pendukung kawasan wisata Borobudur yang saat ini merupakan destinasi wisata super prioritas di Indonesia sekaligus situs warisan budaya dunia (World
Heritage). Pengelolaan lingkungan yang berkelanjutan dan membangun beragam tanaman pada ekosistem hutan akan menguatkan fungsi hutan sebagai pendukung aspek sosial dan ekonomi masyarakat.

“Kami siap berdampingan bersama pemerintah dan masyarakat untuk melakukan rehabilitasi DAS Menoreh. Hal ini sejalan dengan komitmen Adaro dalam jangka panjang untuk bertransformasi dan menjalankan Green Business melalui berbagai Green Initiatives. Salah satunya sebagai pemegang IPPKH [Izin Pinjam Pakai Kawasan Hutan], kami melaksanakan rehabilitasi DAS di luar area operasional Adaro,” jelas Head of External Relations PT Adaro Energy, Tbk. Richard Tampi, saat acara berlangsung.

Baca Juga: Pagar Proyek Dilepas, Begini Megahnya Bangunan Pasar Legi Solo

Richard menambahkan, program rehabilitasi DAS ini sangat penting karena mendukung kelestarian alam di kawasan Borobudur serta menerapkan konsep agroforestry dan pemberdayaan masyarakat. “Dalam pelaksanaannya, kami akan mengutamakan keterlibatan masyarakat sekitar sehingga dapat menciptakan lapangan kerja dan membantu meningkatkan taraf hidup masyarakat. Selain itu dengan penanaman bibit tanaman khusus diharapkan mampu mengurangi risiko bencana longsor dan menjaga keberadaan Bukit Menoreh sebagai menara air alami,” ujar dia.

Pendampingan Khusus dari Adaro

Adaro bersama empat perusahaannya melakukan penandatanganan komitmen rehabilitasi DAS di Perbukitan Menoreh. (Solopos/Nugroho Meidinata)

Sementara itu, Helmi dalam sambutannya berpesan tiga hal dengan adanya rehabilitasi DAS di Perbukitan Menoreh agar program ini berhasil, yakni komitmen, konsistensi dan konsekuensi.

“Suasana di sini semangat didukung dengan komitmen yang luar biasa. Komitmen ini bisa jalan jika konsisten dilakukan pendampingan di lapangan, lalu tinggal konsekuensinya. Sedikit menarik ke belakang dengan cara sabar [menunggu] akan mencapai hal yang luar biasa karena kita menyiapkan semuanya [petani, bibit, pendamping] berkualitas. Nanti 3-5 tahun lagi ini ada durian Menoreh, alpokat Menoreh,” ujar dia.

Baca Juga: Para Artis Ini Tetap Terlihat Cantik Setelah Melahirkan Anak

Bukan hanya sekedar penanaman, program rehabilitas DAS di Perbukitan Menoreh ini juga akan dilakukan pendampingan khusus oleh Adaro, termasuk pemberian sarana produksi pertanian selama tiga tahun.

Hal ini disambut antusias dan senyum sumringah petani di Desa Kenalan. Salah satu petani, Hardi Wiyoto mengaku senang dan siap merawat tanaman-tanaman di wilayahnya.

Baca Juga: Tanda-Tanda Pria Tidak Tulus Mencintai Perempuan

“Saya senang sekali wilayah ini dibantu dengan banyak bibit tanaman buah-buahan. Apalagi kami juga didampingi selama tiga tahun. Saya bersyukur dan siap merawat tanaman-tanaman ini,” ujar dia.

Ketua Kelompok Tani Karya Makmur, Abas Setyoko, juga mengakui petani di wilayahnya bahagia dengan adanya program ini. Ia berharap dengan program penanaman tanaman produktif buah-buahan ini bisa mewujudkan Desa Kenalan sebagai agrowisata.

“Karena ini desa wisata, saya berharap nantinya program ini bisa menjadi agrowisata. Apalagi saya dengar bakal ditanama durian dan alpukat yang sangat cocok dengan kondisi tanah di sini. Nanti kelompok tani di sini juga siap merawat tanaman-tanaman ini,” ucap Abas.

Baca Juga: Gagalkan Penyelundupan Anjing, Polres Sukoharjo bakal Dapat Penghargaan

Sebagai informasi, acara Kick Off Penanaman Rehabilitasi DAS di Perbukitan Menoreh ini juga melibatkan empat perusahaan lainnya, yakni PT Borneo Indobara, PT Bukit Asam, PT Bharinto Ekatama, dan PT Pertamina Geothermal Energy.

Di acara tersebut juga dilakukan penandatanganan komitmen untuk mensukseskan penanaman rehabilitasi DAS di Perbukitan Menoreh oleh empat perusahaan tersebut yang disaksikan langsung oleh Helmi Basalamah.

Berita Terkait

Espos Plus

Geng QZRUH Dulu Anarkistis Sekarang Humanis

+ PLUS Geng QZRUH Dulu Anarkistis Sekarang Humanis

QZRUH yang pada era 1980-an hingga 1990-an dikenal sebagai geng remaja anarkistis di Kota Jogja kini mengubah citra menjadi geng dengan aneka kegiatan sosial. QZRUH Reborn berusaha mengubah citra geng ini menjadi lebih humanis.

Berita Terkini

Curi Pohon Jati Untuk Perbaiki Rumah, 2 Warga Grobogan Ditangkap

Polsek Gabus dan Polhutmob Gundih menangkap dua warga Gabus karena melakukan pencurian kayu jati di kawasan hutan KPH Gundih, Desa Suwatu, Gabus.

Misteri Umbul Senjoyo, Petilasan Jaka Tingkir di Salatiga

Objek wisata Umbul Senjoyo diyakini sebagai petilasan Jaka Tingkir yang sering dipakai ritual kungkum.

Siswi SD di Grobogan Ditemukan Meninggal di Irigasi, Ini Penyebabnya

Putri Anjani berusia 6 tahun, warga Desa Karanggeneng RT 003, RW 001 Kecamatan Godong ditemukan meninggal dunia di saluran irigasi.

Korban Meninggal Kecelakaan di Balikpapan Warga Cilacap

Kecelakaan maut di Balikpapan menyebabkan satu orang warga Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah (Jateng), meninggal dunia.

Horok-horok, Kuliner Khas Jepara yang Lahir pada Masa Penjajahan

Horok-horok merupakan makanan atau kuliner khas Kabupaten Jepara yang bisa dijadikan pengganti nasi.

Ayo Ikut! Polda Jateng Sediakan 1.000 Vaksin Booster di CFD Semarang

Polda Jateng menyediakan 1.000 dosis vaksin booster untuk warga yang ingin menjalani vaksinasi ketiga saat acara car free day atau CFD di Semarang.

Diadukan Warga, Warung & Kafe Miras di Semarang Digerebek Satpol

Satpol PP Kota Semarang menggerebek warung dan kafe yang menjajakan minuman keras atau miras.

Asyik! Kapal ke Karimunjawa Kembali Beroperasi

Kapal penyeberangan yang biasa melayani wisatawan ke Karimunjawa kembali beroperasi.

Kisah Bandeng Juwana Elrina yang Tetap Eksis Selama 41 Tahun

Kisah inspiratif kali ini hadir dari bisnis kuliner Bandeng Juwana Elrina di Kota Semarang yang mampu menjaga eksistensi selama 41 tahun.

Kronologi Terdeteksinya Omicron di Kota Semarang

Covid-19 varian Omicron terdeteksi masuk ke wilayah Kota Semarang, di mana ada empat warga dari lingkungan satu keluarga yang terpapar.

Jateng Catat Perdana Kasus Omicron, Gubernur Ganjar: Tidak Perlu Panik

Gubernur Jawa Tengah (Jateng), Ganjar Pranowo, meminta masyarakat tidak panik dalam menyikapi masuk atau terdeteksinya Covid-19 varian Omicron di Jateng.

Pantai Tanjung Gelam, Maldives-nya Indonesia di Karimunjawa

Pantai Tanjung Gelam di Karimunjawa menyuguhkan pemandangan sunset yang memesona selayaknya di Maldives.

Sumur Jalatunda, Sumur Keramat Pengabul Keinginan

Berdasarkan kepercayaan masyarakat sekitar, jika seseorang bisa melempar batu dan mengenai dinding Sumur Jalatunda, maka segala keinginan dan cita-citanya akan terkabul.

6 Kepala Daerah di Jateng Habis Masa Kerjanya di 2022, Siapa Saja?

Sebanyak enam kepala daerah di Jawa Tengah (Jateng) akan mengakhiri masa kerja atau jabatannya pada tahun 2022 ini.

Ini Isi Ramalan Sabdo Palon yang Terbukti Benar

Sabdo Palon dikenal sebagai peramal ulung yang beberapa ramalannya dikaitkan dengan peristiwa besar di Indonesia.

Varian Omicron Masuk Jateng, Kapolda: Waspada & Taat Prokes

Kapolda Jateng, Irjen Pol. Ahmad Luthfi, meminta masyarakat Jateng untuk mewaspadai persebaran Covid-19 varian Omicron yang sudah terdeteksi di Jateng.