Tutup Iklan
Boeing 737 MAX 8 milik Ethiopian Airllines. / flightglobal.com

Solopos.com, NAIROBI - Salah satu korban jatuhnya pesawat Boeing 737 MAX 8 Ethiopian Airlines yang jatuh pada Minggu (10/3/2019) disebut berasal dari Indonesia, Hal itu berdasarkan pernyataan dari maskapai penerbangan milik Ethiopia itu. 

Ethiopian Airlines menyatakan pesawat itu membawa penumpang dari 33 negara. Warga asing yang menjadi penumpang pesawat itu mencakup 32 warga Kenya, 18 warga Kanada, , sembilan warga Ethiopia, delapan warga Italia, delapan warga Tiongkok, delapan warga AS, tujuh warga Inggris, tujuh warga Prancis, enam warga Mesir, lima warga Belanda, empat warga India, empat dari Slovakia, tiga warga Austria, tiga orang Swedia, tiga warga Rusia, dua orang Maroko, dua orang Spanyol, dua warga Polandia, dan dua warga Israel.

Selain itu juga terdapat masing-masing satu penumpang berkebangsaan Belgia, Indonesia, Somalia, Norwegia, Serbia, Togo, Mozambik, Rwanda, Sudan, Uganda, dan Yaman. Empat di antara para penumpang terdaftar menggunakan paspor PBB. Namun identitas dan asal negara mereka belum terungkap.

Di Bandara Nairobi yang menjadi tujuannya, banyak kerabat penumpang yang kebingungan karena tak ada informasi apa pun dari otoritas bandara. “Kami menunggu ibu kami. Kami Cuma bisa berharap dia terbang dengan pesawat lain atau pesawatnya tertunda. Dia tak menjawab panggilan telepon kami,” ujar Wendy Otieno seraya terisak dan memegangi ponselnya. Robert Mutanda, 46, menunggu saudara iparnya yang datang dari Kanada. “Kami belum bertemu siapa pun dari maskapai atau pengelola bandara,” kata dia kepada Reuters pada pukul 13.00 waktu setempat atau lebih dari tiga jam sejak pesawat itu dilaporkan hilang kontak. “Tak ada yang memberi kami informasi. Kami hanya bisa berharap yang terbaik,” imbuhnya.

Pesawat tersebut meninggalkan Bandara Bole di Ibu Kota Ethiopia, Addis Ababa, pada pukul 08.38 waktu setempat sebelum kemudian hilang kontak dengan menara pengawas bandara hanya beberapa menit kemudian yaitu pada pukul 08.44. Pesawat itu menuju Nairobi, Kenya.

Pesawat dengan nomor penerbangan ET 302 itu kemudian diketahui jatuh di dekat Kota Bishoftu, 62 km tenggara Addis Ababa. Sempat terjadi kesimpangsiuran soal jenis pesawat yang jatuh itu. Maskapai Ethiopian Airlines menyebut pesawat itu dari jenis Boeing 737-800 MAX dengan tanda registrasi ET-AVJ. Namun pesawat dengan jenis itu tidak ada, dan kemudian sejumlah situs informasi penerbangan dan kedirgantaraan menyebut pesawat itu dari jenis Boeing 737 MAX 8. Pesawat ini sama dengan pesawat milik maskapai Indonesia, Lion Air, yang jatuh juga hanya beberapa saat setelah lepas landas dari Jakarta Oktober lalu dan menewaskan 189 orang.

Tulis Komentar Anda

Berita Terkait

Berita Terkini Lainnya

Kolom

Langganan Konten