Ada Peristiwa Mistis 1970 di Balik Asal Usul Makamhaji Sukoharjo

Di balik asal usul Desa Makamhaji di Sukoharjo, Jawa Tengah, ada peristiwa mistis yang terjadi pada tahun 1970-an. Apa itu?

 Pekerja memperbaiki gril saluran underpass Makamhaji, Kartasura, Sukoharjo pada Kamis (18/3/2021). (Solopos.com/Indah Septiyaning Wardani)

SOLOPOS.COM - Pekerja memperbaiki gril saluran underpass Makamhaji, Kartasura, Sukoharjo pada Kamis (18/3/2021). (Solopos.com/Indah Septiyaning Wardani)

Solopos.com, SUKOHARJO — Tahukah Anda terdapat peristiwa penuh mistis yang terjadi pada 1970-an, konon katanya menjadi asal usul nama sebuah desa di Kartasura, Sukoharjo, yakni Makamhaji.

Asal usul daerah yang berbatasan dengan Kota Solo ini tidak bisa lepas dengan dua nama, yakni seorang haji yang baik budinya bernama Kiai Haji Abdul Khodir dengan Dewi Lung Ayu, putri Sultan Hadiwijaya, Raja Kraton Pajang pada kala itu.

Menurut informasi yang Solopos.com peroleh dari unggahan pemerhati sejarah Solo, KRMT L Nuky Mahendranata Nagoro atau biasa dikenal Kanjeng Nuky di Instagram, Abdul Khodir menjadi guru ngaji di Kraton Pajang. Ternyata Dewi Lung Ayu jatuh hati padanya.

Baca Juga: Segini Harga Tanah di Solo Baru, Tak Ada Apa-apanya dengan Colomadu

Karena takut akan murka raja bila terjadi asmara di antara putri raja dan kaum biasa maka kemudian Pak Haji tidak lagi datang mengajar ke kraton,” ujar Kanjeng Nuky.

Sejarah dan asal usul Makamhaji ini diceritakan, Sultan Hadiwijaya yang mengetahui Abdul Khodir tidak datang lagi ke kraton, ia penasaran. Sehingga dia memerintahkan prajuritnya untuk mendatangi kediaman guru ngaji yang seorang haji itu.

Baca Juga:  Kisah Cinta Sekar Kedhaton, Cikal Bakal Makam Pinggir Jalan Pajang Solo

“Kedatangan para punggawa kraton tadi nihil hasilnya. Karena sang guru memilih untuk bungkam dan tidak menceritakan perihal apa yang terjadi. Kedua kali, sang Sultan mengutus punggawa lagi dan menyuruh untuk ‘menyelesaikan’ masalah ini agar tidak terjadi ganjalan dan ketimpangan di dalam kraton,” urai dia.

Tetapi, kata ‘menyelesaikan’ menurut prajurit kraton diartikan berbeda. Prajurit kraton justru membunuh haji tampan tadi dan membuat Sulta Hadiwijaya terkejut.

Baca Juga: Ada Makam Pinggir Jalan di Pajang Solo, Empunya Siapa?

Asal Usul Makamhaji dan Peristiwa Mistis 1970

“Kemudian sang guru dimakamkan di utara Kraton Pajang. Sang putri, Dewi Lung Ayu yang mendengar pujaan hatinya terbunuh sangat bersedih, akhirnya sakit dan meninggal. Sang putri juga dimakamkan di area yang sama tapi berbeda lokasi, mengingat daerah ini merupakan area pemakaman keluarga raja,” tulis dia menceritakan asal usul dan sejarah Makamhaji.

Setelah kejadian itu, ada sebuah peristiwa mistis yang terjadi pada 1970-an. Hal ini terjadi ketika masyarakat memindahkan kerangka tubuh Dewi Lung Ayu ke samping makam Abdul Khodir. Pemindahan makam ini dilakukan atas dasar mimpi buruk yang dialami oleh masyarakat sekitar.

Saat dipindahkan ke samping makam Abdul Khodir, seorang penggali kubur yang disebutkan bernama Pak Di diminta untuk menikahkan Abdul Khodir dan Dewi Lung Ayu.

Baca Juga: Mitos Larangan Menikah Anak Pertama dengan Ketiga, Ada yang Percaya?

“Hingga dipasanglah tuwuhan kembar mayang dan uborampe pengantin yang dilakukan layaknya sebuah pesta pernikahan. Sore hari kemudian terjadilah angin besar yang merobohkan semua tuwuhan dan perangkat perkawinan tadi. Tapi anehnya pada pagi harinya, tuwuhan dll yang tumbang tadi sudah berdiri lagi seperti semula. Dan daerah makam Pak Haji ini disebut Makamhaji,” pungkas Kanjeng Nuky mengungkap asal usul Makamhaji.

Berita Terkait

Espos Plus

Volume Kubah Lava Merapi Bertambah 400 Bak Truk/Hari

+ PLUS Volume Kubah Lava Merapi Bertambah 400 Bak Truk/Hari

Aktivitas erupsi efusif Gunung Merapi membentuk kubah lava yang salah satunya di bagian barat daya dengan volume mencapai 1.670.000 m3. dan pada bagian tengah mencapai 3.007.000 m3.

Berita Terkini

Atasi Kekeringan Sekitar WKO Sragen, Komunitas Gelar Aksi Tanam Pohon

Butuh upaya kolaborasi penanaman pohon untuk mengatasi kekeringan pada musim kemarau di sekitar sumber air di Desa Gilirejo Baru, Kecamatan Miri, Sragen.

Gerdu Wonogiri Longsor, Warga Langsung Gelar Kerja Bakti

Kerja bakti dilakukan oleh warga di lingkungan Gerdu serta petugas dari BPBD Kabupaten Wonogiri dan Sentra Komunikasi (Senkom) Mitra Polri.

+ PLUS Volume Kubah Lava Merapi Bertambah 400 Bak Truk/Hari

Aktivitas erupsi efusif Gunung Merapi membentuk kubah lava yang salah satunya di bagian barat daya dengan volume mencapai 1.670.000 m3. dan pada bagian tengah mencapai 3.007.000 m3.

Mau Naik BRT Trans Jateng Solo-Sragen? Ini Daftar Lengkap 76 Haltenya

BRT Trans Jateng Solo-Sragen berjalan dari Terminal Tirtonadi Solo sampai Terminal Sumberlawang, Sragen, melewati 76 titik pemberhentian atau halte.

Wah, Bank Sampah RW 008 Purwosari Solo Kurangi 2 Ton Sampah per Bulan

Pengelolaan bank sampah di RW 008 Kelurahan Purwosari, Kecamatan Laweyan, Solo, mampu mengurangi volume sampah hingga dua ton dalam sebulan.

Ndayu Park Sragen Punya Atraksi Baru Lho, Keliling Naik Skuter Listrik

Pengunjung taman Ndayu Park Sragen kini bisa menikmati atraksi baru yakni keliling taman naik skuter listrik yang bisa disewa di lokasi.

Takut Bingung, Pedagang Pasar Legi Solo sampai Keluar Jemput Pelanggan

Para pedagang Pasar Legi Solo sampai rela keluar menjemput pelanggan yang sudah janji mau datang karena takut si pelanggan bingung menemukan lokasi lapak mereka di bangunan baru.

Down For Life Dedikasikan Lagu Terbaru untuk Anak Berkebutuhan Khusus

Down For Life (DFL) mempersembahkan lagu terbaru berjudul Children of Eden untuk anak-anak berkebutuhan khusus (ABK).

Ada Jembatan Gantung, Perekonomian Girpasang Terdongkrak

Sejak proyek pembangunan jembatan girpasang rampung, jumlah kunjungan wisatawan ke Girpasang naik drastis.

Kelar Direhab, 4 Stadion Pendamping Manahan Solo Dikelola Pihak Ketiga?

Empat lapangan dan stadion mini pendamping Stadion Manahan Solo yang sudah selesai direhab bakal diserahterimakan kepada Pemkot Solo.

Jembatan Girpasang Banjir Pengunjung, Gondola Penumpang Ikut Untung

Akses lain menuju ke Girpasang seperti gondola penumpang  pun turut kebanjiran pengunjung.

Agar Maksimal, Papi Sarimah Solo Harus Ditopang Bank Sampah di Tiap RW

Program paksa pilah sampah dari rumah atau Papi Sarimah di Solo dinilai akan maksimal kalau ditopang dengan bank sampah minimal satu di tiap RW.

Menikmati Sensasi Goyang-Goyang Melintasi Jembatan Gantung Girpasang

Jembatan gantung Girpasang membentang sejauh 120 meter di atas jurang sedalam 150 meter.

Jadi Pusat Budaya Jawa, Penataan Taman Balekambang Solo Segera Dilelang

Kementerian PUPR segera melelang proyek penataan Taman Balekambang Solo yang akan dijadikan pusat kebudayaan Jawa.

Sedih, 2 Tahun Pemkab Sukoharjo Tak Peroleh PAD dari Sektor Pariwisata

Pemkab Sukoharjo selama dua tahun terakhir tidak memperoleh pendapatan asli daerah atau PAD dari sektor pariwisata karena pandemi Covid-19.