Tutup Iklan

Abu Bakar Ba’asyir Dibebaskan, Pemerintah Jamin Perketat Pengawasan Terorisme

Kepala Staf Kepresidenan, Jenderal TNI (Purnawirawan) Moeldoko, mengatakan terpidana kasus terorisme Abu Bakar Ba'asyir masih memiliki pengaruh di kalangan jamaah yang se-ideologi dengan dirinya.

Abu Bakar Ba’asyir Dibebaskan, Pemerintah Jamin Perketat Pengawasan Terorisme

SOLOPOS.COM - Kuasa hukum Jokowi-Maruf, Yusril Ihza Mahendra, bersama Abu Bakar Baasyir di Lembaga Pemasyarakatan (LP) Gunung Sindur, Bogor, Jumat (18/1/2019). (Antara-Yulius Satria Wijaya)

Solopos.com, JAKARTA - Kepala Staf Kepresidenan, Jenderal TNI (Purnawirawan) Moeldoko, mengatakan terpidana kasus terorisme Abu Bakar Ba'asyir masih memiliki pengaruh di kalangan jamaah yang se-ideologi dengan dirinya.

"Ya, apa pun, beliau [Ba'asyir] masih punya pengaruh, buktinya waktu di Nusakambangan juga masih banyak yang datang kan. Tapi aparat sudah memitigasi itu," kata Moeldoko, usai menjadi pembicara diskusi Indonesia Millennial Summit 2019, di Hotel Kempinski Grand Indonesia, Jakarta, Sabtu (19/1/2019).

Terkait kekhawatiran sejumlah pihak akan meningkatnya penyebaran paham radikal saat Ba'asyir dibebaskan, Moeldoko mengatakan, pemerintah tidak akan longgar dalam mengawasi, mencegah, dan menanggulangi terorisme.

Presiden Joko Widodo, lanjutnya, tetap menjalankan komitmennya dalam memperketat pengawasan dan penanggulangan  terorisme di  Indonesia. "Bukan berarti pembebasan Ba'asyir itu, terus kendor dalam konteks penanggulangan dan pengawasan. Tidak, tidak. Komitmen presiden untuk tidak memberi ruang kepada kelompok radikal dan terorisme itu tidak pernah berubah," jelas Moeldoko.

Moeldoko menjelaskan, keputusan Jokowi membebaskan Ba'asyir merupakan salah satu bentuk penanggulangan terorisme lewat pendekatan lembut. "Seperti disampaikan Pak Jokowi kemarin bahwa dalam konteks penanggulangan terorisme itu bukan hanya pendekatan yang keras, tapi juga ada pendekatan lembut, yaitu bagaimana preventif dilakukan," kata Moeldoko.

Sebelumnya, penasihat hukum pasangan calon Jokowi-KH Ma'ruf Amin, Yusril Mahendra, mengatakan, telah berhasil meyakinkan Jokowi untuk membebaskan Ba'asyir dari LP Teroris Gunung Sindur, Bogor, Jawa Barat.

Dalam unggahan di akun Instagram @yusrilihzamhd, dia mengatakan, Jokowi berpendapat, Ba'asyir harus dibebaskan karena pertimbangan kemanusiaan. "Ba'asyir kini telah berusia 81 tahun dan dalam kondisi kesehatan yang makin menurun," kata Yusril. dalam unggahan di akun media sosialnya, Jumat (18/1/2019).

Pembebasan dalang sejumlah kasus terorisme di Indonesia itu akan dilakukan pekan depan setelah proses administrasi di LP Gunung Sindur selesai. "Ba'asyir sendiri minta waktu setidaknya tiga hari untuk membereskan barang-barangnya yang ada di sel penjara. Setelah bebas, Ba'asyir akan pulang ke Solo dan akan tinggal di rumah anaknya, Abdul Rahim," ujar Yusril.

Berita Terkait

Berita Terkini

15 Anggota KKB Papua Dilumpuhkan, 4 Tewas Ditembak

Satgas Nemangkawi menundukkan kelompok kriminal bersenjata atau KKB yang diklasifikasikan teroris di Papua.

Film Hong Kong Bakal Dikekang UU Keamanan Nasional

Hong Kong menginstruksikan sensor film apa pun yang dinilai bertentangan dengan UU Keamanan Nasional yang diberlakukan oleh China tahun lalu.

Songsong Pilkada 2024, Puan Maharani Konsolidasikan PDIP di Jatim

Baliho bergambar Ketua DPR Puan Maharani bermunculan di Jawa Timur menjelang Pemilihan Presiden 2024 dan Pilkada 2024.

Ditinjau Menteri PUPR, Proyek Pintu Air Demangan Baru Capai 60%

Selain kondisi pintu air Demangan lama yang sudah mengkhawatirkan, terjadinya perubahan iklim turut mengubah debit air sungai.

Kim Jong-un Sebut K-Pop Seperti Kanker Ganas

Pimpinan tertinggi Korea Utara Kim Jong-un menyebut hallyu atau Korean wave bagaikan kanker ganas yang merusak anak muda Korea Utara.

Asyik, Wisata Kuliner Pasar Doplang Wonogiri Mulai Buka

Wisata Pasar Doplang Wonogiri khusus menyajikan kuliner/penganan tradisional dengan mengadopsi konsep transaksi zaman dahulu.

Teken MoU dengan LSPPO, FP UNS Bekali Lulusan dengan Kompetensi Pertanian Organik

FP UNS bakal menjadi tempat uji kompetensi dan membekali lulusan dengan sertifikat kompetensi bidang pertanian organik.

Kediri Canangkan Gempur Rokok Ilegal

Pemerintah Kota Kediri, Jawa Timur menggandeng Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai untuk mencanangkan kampanye Gempur Rokok Ilegal.

Waduh, Ada Titik Api Baru di Pembatas Tangki Pertamina Cilacap

Pihak Pertamina Cilacap menjelaskan ada titik api baru di area 39 yang menjadi lokasi kebakaran tangki di kawasan kilang Jumat malam.

Christian Eriksen Kolaps, Denmark Vs Finlandia Dihentikan

Christian Eriksen tersungkur ke lapangan saat menerima bola lemparan ke dalam di sisi kanan pertahanan Finlandia.

Zodiak Ini Kata Astrologi Pandai Bergaul

Beberapa zodiak cenderung pemalu dan tertutup, sementara zodiak lainnya pandai bergaul sehingga sangat menarik perhatian.

Persib Bandung 1-1 PS Tira Persikabo: Robert Petik Hal Positif

Persib memimpin lewat gol Febri Hariyadi pada menit ke-40 namun disamakan oleh gol balasan Ciro Alves pada menit ke-56.