248.600 Vaksin Sinovac Tiba di Jateng, 32 Kabupaten/Kota Siap Vaksinasi
Pekerja melakukan pemeriksaan kualitas di fasilitas pengemasan produsen vaksin China, Sinovac Biotech. (Antara-Reuters)

Solopos.com, SEMARANG – Sebanyak 248.600 dosis vaksin jenis Sinovac telah tiba di Jawa Tengah atau Jateng, sejak Sabtu (23/1/2021). Ratusan ribu dosis vaksin itu digunakan untuk memenuhi kebutuhan vaksin di 32 kabupaten/kota di Jateng.

Dari 32 kabupaten/kota, 12 daerah di antaranya bahkan sudah mengambil vaksin jenis Sinovac di Gudang Dinkes Jateng, Kota Semarang, sejak Sabtu lalu. Ke-12 daerah itu yakni Karanganyar, Kota Salatiga, Batang, Grobogan, Kudus, Boyolali, Pati, Kendal, Jepara, Klaten, Demak, dan Wonogiri.

Sempat Tertinggal, Manchester City Balik Kalahkan Cheltenham Town 3-1 di Piala FA

Sementara, 20 daerah lainnya diberikan batas waktu melakukan pengambilan hingga Minggu (24/1/2021) malam. “Untuk kabupaten/kota yang tidak punya mobil vaksin akan kita kirim. Tapi, yang punya kita minta ambil sendiri. Kita harapkan Senin [25/1/2021] semua daerah sudah bisa melakukan pencanangan vaksinasi,” ujar Kepala Dinkes Jateng, Yulianto Prabowo, saat menggelar konferensi pers secara daring, Minggu siang.

Yulianto berharap hingga Minggu malam, seluruh vaksin yang ada di Gudang Dinkes Jateng sudah bisa terdistribusi di seluruh fasilitas pelayanan kesehatan (fasyankes) yang akan menggelar vaksinasi.

Total ada 3.429 fasilitas pelayanan kesehatan atau fasyankes di Jateng. Dari jumlah tersebut, baru sekitar 1.298 fasyankes yang bisa melakukan vaksinasi.
Yulianto mengatakan ratusan ribu dosis vaksin yang diterima akhir pekan ini, merupakan pengiriman kedua yang diterima Jateng.

Pengiriman Pertama

Sebelumnya, Jateng telah mendapat pengiriman pertama vaksin Covid-19 yang berjumlah 62.560 dosis pada 4 Januari 2021 lalu.

Namun, 62.560 vaksin itu hanya diperuntukan untuk vaksinasi di tiga daerah yakni Kota Semarang, Kota Solo, dan Kabupaten Semarang, dengan sasaran 32.971 tenaga kesehatan atau nakes.

“Untuk saat ini, 248.600 dosis vaksin ini diperuntukkan di 32 kabupaten/kota yang belum menerima vaksin, dengan sasaran 122.617 nakes,” terang Yulianto.

Mengulik Cara Kerja Alat Pemandu Jarak Aman Pencegah Kecelakaan Beruntun

Selain nakes, vaksin nanti juga diberikan kepada 10 tokoh di tiap kabupaten/kota. Ke-10 tokoh itu antara lain bupati/wali kota, ketua DPRD, Dandim, Kapolres, Kajari, dan kepala dinas kesehatan masing-masing daerah, serta tokoh masyarakat atau tokoh agama.

“Pelibatan 10 tokoh pada vaksinasi tahap pertama di tiap daerah itu sesuai dengan instruksi Gubernur saat pencanangan vaksinasi,” imbuh Yulianto.



Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya









Kolom