1 Perawat RSUD Wonogiri Gugur Kena Covid-19, Penghormatan Terakhirnya Bikin Terharu

Penghormatan terakhir untuk perawat RSUD Wonogiri yang meninggal karena Covid-19 pada Senin (2/8/2021) berlangsung penuh haru.

 Perawat dan karyawan RSUD Wonogiri saat melakukan salat jenazah salah satu perawat RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso Wonogiri, Agus Trisilo, 47, yang gugur karena Covid-19 di halaman RSUD Wonogiri, Senin (2/8/2021). (Solopos.com/M. Aris Munandar)

SOLOPOS.COM - Perawat dan karyawan RSUD Wonogiri saat melakukan salat jenazah salah satu perawat RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso Wonogiri, Agus Trisilo, 47, yang gugur karena Covid-19 di halaman RSUD Wonogiri, Senin (2/8/2021). (Solopos.com/M. Aris Munandar)

Solopos.com,WONOGIRI – Salah satu perawat RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso Wonogiri, Agus Trisilo, 47, meninggal dunia setelah berjuang melawan Covid-19, Senin (2/8/2021). Sebelum dimakamkan, jenazah diberikan penghormatan terakhir dan disalatkan di halaman RSUD.

Seluruh karyawan RSUD Wonogiri menyematkan pita hitam di lengan mereka selama tujuh hari. Hal itu dilakukan sebagai tanda duka cita dan pengingat bahwa tugas dalam melawan pandemi Covid-19 belum usai.

“Kami kehilangan salah satu perawat terbaik dan sudah senior. Almarhum sudah cukup lama mengabdi di sini [RSUD Wonogiri], sejak 2009,” kata Pelaksana Tugas (Plt) Direktur RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso Wonogiri, Setyarini.

Prosesi salat jenazah dipimpin langsung oleh Ketua Dewan Pengurus Daerah (DPD) Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI) Wonogiri, Mubarok.

“Kami benar-benar kehilangan. Beliau termasuk anggota dari komisariat rumah sakit. Almarhum perawat yang baik dan dikenal sebagai seorang pekerja keras dan taat dengan aturan-aturan yang ada,” kata dia.

Baca juga: Innalillahi, Nakes RSUD Wonogiri Meninggal Dunia karena Terpapar Covid-19

Menurut dia, selama pandemi Covid-19 sudah ada dua perawat yang gugur karena terpapar Covid-19. Sebelumnya perawat dari Puskesmas Sidoharjo, Wonogiri, Agus Suprianto, juga meninggal dunia pada Juni 2021 lalu.

“Semoga tidak ada Nakes yang gugur lagi. Kasihan masyarakat kalau pelayanan tidak bisa maksimal karena keterbatasan nakes. Saat ini sejumlah Nakes tengah menjalani isolasi mandiri,” kata Mubarok.

Setyarini mengatakan, Agus masuk ke triase IGD RSUD Wonogiri pada 26 Juli 2021 lalu. Karena kondisinya menurun, pada Minggu (1/8/2021), Agus dirujuk ke RSUD dr. Moewardi Solo. Pada Senin pagi, istri Agus sempat meminta doa kepada keluarga besar RSUD Wonogiri agar kondisi suaminya bisa membaik.

“Almarhum punya penyakit bawaan jantung. Ia meninggalkan seorang istri dan dua orang anak. Orangnya anteng dan sat-set. Jenazah akan dimakamkan di Ngawi, Jawa Timur,” ungkap dia.

Menurut Setyarini, awalnya Agus bertugas di bangsal isolasi Bougenvile sekitar tujuh bulan. Setelah itu Agus dipindah sebagai perawat non-Covid-19. Kemudian terakhir kembali bertugas di ruang isolasi. Sebenarnya, pihaknya melakukan skrining terlebih dahulu kepada perawat yang bertugas di ruang isolasi.

Baca juga: Kisah Misteri Eyang Watu, “Penunggu” Pasar Kota Sragen yang Keramat!

Perawat yang bekerja di ruang isolasi diutamakan tidak memiliki komorbit. Namun karena beberapa waktu lalu ruang isolasi membutuhkan perawat tambahan. Agus menawarkan diri untuk bertugas di lokasi tersebut. Ia merasa sehat dibuktikan dengan hasil cek jantung yang bagus, rutin meminum obat dan kadar gulanya stabil.

“Selama pandemi ini baru ada satu tenaga kesehatan [Nakes] yang gugur karena terpapar Covid-19. Cukup satu ini saja. Jangan sampai ada lagi,” ujar dia.

Setyarini mengatakan, saat ini ada sekitar 46 Nakes di RSUD Wonogiri yang terpapar Covid-19. Secara khusus, ia membuat grup Whatsapp bagi para nakes yang terpapar Covid-19. Hal itu dilakukan untuk mempermudah pemantayan.

“Mayoritas nakes yang terpapar tanpa gejala. Hanya ada dua nakes yang dirawat karena memiliki gejala, termasuk Agus. Rata-rata kasus nakes yang terpapar karena klaster keluarga,” kata Setyarini.

Berita Terkait

Espos Premium

Mau Donor Darah Saat Pandemi? Aman Kok!

Mau Donor Darah Saat Pandemi? Aman Kok!

Sebelum pandemi stok darah yang dimiliki PMI cukup untuk kebutuhan empat hari, pada masa pandemi berkurang menjadi hanya dua hari. Selain khawatir tertular Covid-19, masyarakat pun sulit mengakses fasilitas donor darah akibat pembatasan mobilitas.

Berita Terkini

Catat! Syarat Masuk Pasar Klewer Solo Akan Pakai Aplikasi Peduli Lindungi

Wakil Wali Kota Solo, Teguh Prakosa, menyebut perlunya penggunaan aplikasi Peduli Lindungi untuk masuk ke Pasar Klewer.

Kasus Perusakan Nisan Makam, Permakaman Muslim Polokarto Sukoharjo Punya Aturan Ketat

Permakaman Muslim Polokarto, Sukoharjo, yang sebelumnya dilaporkan terdapat kasus perusakan makam, memiliki sejumlah aturan ketat.

Kembali Dilonggarkan, Hajatan di Solo Boleh Undang 50 Orang

Pemerintah Kota (Pemkot) Solo kembali melonggarkan aturan selama Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level 3 pada pekan ini.

Panas Lur...! BMKG Ingatkan Suhu Udara Jateng Bisa Capai 37 Derajat Celsius sampai Oktober

BMKG Jateng mengingatkan akan adanya peningkatan suhu udara, bahkan bisa mencapai 37 derajat Celcius hingga Oktober mendatang.

Penutupan Dam Colo Sukoharjo Mundur 10 Hari, Ini Penyebabnya

Penutupan aliran saluran irigasi Dam Colo, Nguter, Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah mundur 10 hari dari jadwal sebelumnya akan ditutup pada 1 Oktober 2021.

Hiii... Aura Wingit Pembantaian PKI di Cincim Jembatan Bacem Sukoharjo Masih Terasa

Warga sekitar Jembatan Bacem di Sungai Bengawan Solo, Telukan, Sukoharjo, masih merasakan aura wingit dari tragedi pembantaian PKI 1965 lalu.

Pemkot-Keraton Solo Buka Sentra Vaksinasi Covid-19 Sasar Abdi Dalem, Pelajar, dan Umum

Pemkot bekerja sama dengan Keraton Solo membuka sentra vaksinasi Covid-19 dengan sasaran kalangan abdi dalem, pelajar, dan umum.

Gibran Dapat Gelar Pangeran dari Keraton Solo

Wali Kota Solo, Gibran Rakabuming Raka mendapat gelar Pangeran dari Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat.

Lansia di Desa Bendo Boyolali Antusias Ikut Vaksinasi

Lansia di Desa Bendo, Kecamatan Nogosari, Kabupaten Boyolali, antusias mengikuti vaksinasi yang digelar di desa setempat.

Iuuuhhhh… Air Sungai Bengawan Solo di Sragen Hitam Pekat Seperti Oli, Bau Busuk

Air Sungai Bengawan Solo di Sragen berwarna hitam pekat seperti oli dan berbau busuk akibat tercemar limbah.

Pria Mirip Didi Kempot yang Viral Ternyata Orang Boyolali, Jago Nyanyi Hlo!

Inilah sosok pria yang memiliki paras mirip seniman campursari asal Solo, Didi Kempot. Videonya sempat viral di Instagram beberapa hari lalu.

Mengenang Malam Tragedi Pembantaian PKI di Jembatan Bacem, Puluhan Mayat Terduga PKI Mengapung di Bengawan Solo

Jembatan Bacem di Sungai Bengawan Solo merupakan saksi sejarah kelam eksekusi banyak orang terduga anggota dan simpatisan PKI pada 1965.

Kisah Heroik Petugas Palang Pintu Rel KA Selamatkan Orang Hendak Bunuh Diri di Klaten

Seorang petugas penjaga pintu perlintasan KA di Klaten melakukan aksi heroik menyelamatkan orang yang hendak bunuh diri di rel.

Pengumuman Lur! Jl Veteran dan Jl Pemuda Klaten Masih Ditutup Pukul 21.00-05.00 WIB

Ruas Jl Veteran dan Jl Pemuda Klaten dipastikan masih ditutup saban malam hingga pagi. Penutupan dilakukan hingga penutupan itu benar-benar tak lagi dibutuhkan.

Terungkap! Ini Identitas Mobil dan Pengemudi Mazda Tabrak Warung Hik di Nonongan Solo

Identitas mobil dan pengemudinya yang tabrak warung hik serta dua sepeda motor di Jl Yos Sudarso, Nonongan, Solo, terungkap.