Gubernur DKI Jakarta terpilih Anies Rasyid Baswedan belajar membajak sawah di Desa Wisata Candran Museum Tani Jawa, Desa Kebonagung, Imogiri, Bantul , Rabu (19/7/2017) untuk mempromosikan pertanian kepada generasi muda. (Bhekti Suryani/JIBI/Harian Jogja) Gubernur DKI Jakarta terpilih Anies Rasyid Baswedan belajar membajak sawah di Desa Wisata Candran Museum Tani Jawa, Desa Kebonagung, Imogiri, Bantul , Rabu (19/7/2017) untuk mempromosikan pertanian kepada generasi muda. (Bhekti Suryani/JIBI/Harian Jogja)
Rabu, 14 Februari 2018 14:40 WIB Salsabila Annisa Azmi/JIBI/Harian Jogja Bantul Share :

Mayoritas Desa Wisata di Bantul Belum Produktif

Hanya 25% desa wisata yang dianggap produktif.

Solopos.com, BANTUL— Dinas Pariwisata Bantul menyatakan sekitar 25% dari total 38 desa wisata di wilayah ini dinyatakan produktif, sementara sisanya atau sekitar 75% (28 desa wisata) masih kurang produktif. Produktivitas desa wisata diukur dari kunjungan wisatawan yang stabil dan perekonomian masyarakat di sekitarnya membaik.

Plt Kepala Dinas Pariwisata Bantul Kwintarto Heru Prabowo mengatakan adanya desa wisata yang tidak produktif disebabkan karena tidak semua desa memiliki pergerakan yang selaras. Ada desa yang masih stagnan, tumbuh perlahan, bahkan tumbuh pesat. Dia menjelaskan, akibat dari pergerakan ekonomi desa, akan menimbukkan beberapa kelas desa wisata yang dikategorikan menjadi desa wisata embrio, desa wisata berkembang dan desa wisata maju.

“Contohnya di Mangunan tiga tahun dari embrio langsung maju, tapi di desa lain tidak bergerak dari embiro masih embrio saja ada, yang berkembang malah tidak maju juga ada, bahkan kalau diteliti mungkin ada banyak desa yang masih embrio,” kata Kwintarto, Selasa (13/2/2018).

Kwintarto menambahkan, bahkan pergerakan desa wisata yang tidak seimbang dalam satu kawasan sangat memungkinkan terjadi, seperti contoh kawasan GMT (Gabusan, Manding dan Tembi) yang berada dalam satu kawasan jalur wisata atau Jalan Parangtritis. “Kalau berbicara GMT itu yang Gabusan saya anggap gagal, tapi Manding dengan wisata belanja kerajinan kulit dan Tembi dengan home stay itu relatif bagus, dan kunjungan wisatawannya cukup banyak dan produktif, masyarakat menikmati dan itu yang saya sebut sehat,” kata dia.

Menurut Kwintarto, ada satu desa wisata yang sudah maju bahkan dikenal wisatawan mancanegara yaitu Desa Wisata Kasongan dengan kerajinan gerabah, namun di desa wisata lain yang tidak jauh dari Kasongan seperti Jipangan perkembangan dinyatakan masih jauh.

Sebelumnya, peneliti Pusat Studi Pariwisata UGM Destha Titi Raharjana mengatakan banyak tingkat kunjungan desa wisata yang masih minim. Selain itu, desa wisata masih perlu meningkatkan kunjungan wisatawan mancanegara. “Ini seharusnya menjadi pekerjaan rumah kita semua bagaimana caranya agar desa wisata dilirik dan diminati oleh wisatawan manca negara,” kata Destha belum lama ini.

Peningkatan pengunjung dinilai Destha berbanding lurus dengan kualitas desa wisata. Namun untuk menyesuaikan tampilan fisik dan kualitas desa wisata tak hanya sampai di situ saja, pengelola diwajibkan untuk melakukan pendataan pengunjung. Hal tersebut agar jumlah pengunjung dan asalnya bisa dipetakan sekaligus dinilai berkala.

lowongan pekerjaan
ADMINISTRASI, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Visi Pedagogis Daoed Joesoef

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (27/01/2018). Esai ini karya M. Fauzi Sukri, penulis buku Guru dan Berguru (2015) dan Pembaca Serakah (2017). Alamat e-mail penulis adalah fauzi_sukri@yahoo.co.id. Solopos.com, SOLO–Indonesia, khususnya dunia pendidikan, kehilangan sosok pemikir pedagogis tangguh yang…