garis polisi Ilustrasi garis polisi (Sunaryo Haryo Bayu/JIBI/SOLOPOS)
Selasa, 13 Februari 2018 21:35 WIB JIBI/Solopos/Newswire Hukum Share :

Dipicu Saling Ejek di Facebook, Tawuran di Ciracas Jaktim Tewaskan 2 Bocah

Tawuran di Ciracas, Jaktim, yang menewaskan dua bocah dipicu oleh aksi saling ejek di Facebook.

Solopos.com, JAKARTA — Tawuran antarpemuda terjadi di kawasan Rambutan, Ciracas, Jakarta Timur pada Minggu (11/2/2018) dini hari dan mengakibatkan dua anak berinisial DK, 14, dan MR, 13, meninggal dunia. Tawuran itu ternyata dipicu aksi saling ejek di Facebook.

Polisi juga telah menangkap tiga pelaku yang dianggap terlibat dalam tawuran yang menewaskan MR dan DK. “Tersangkanya sudah kami tangkap,” kata Kapolsek Ciracas Komisaris Agus saat dimintai konfirmasi Suara.com, Senin (12/2/2018).

Namun, Agus tak mau menjelaskan secara rinci soal penangkapan para pelaku berinisial RK, 16; AT, 16; dan T, 14. “Penahanan tersangka sudah ditangani Polres, nanti konfirmasi ke Polres aja ya,” kata dia.

Aksi tawuran itu di dua lokasi. Awalnya tawuran itu terjadi di Jl. Gudang Air, RT 1, RW 2, Kampung Rambutan, Ciracas, Jakarta Timur. Setelah itu, terjadi pengejaran hingga ke Jl. Puskesmas.

Korban DK merupakan siswa sebuah SMP. Sedangkan, MR masih duduk di bangku SD. “Korban meninggal akibat luka tusuk di bagian punggung, leher sebelah kiri dan dada sebelah kiri serta dibagian leher depan,” tandasnya.

Usut punya usut, tawuran itu dipicu aksi saling ejek di media sosial Facebook. Buntut dari saling ejek tersebut, anak-anak yang berasal dari kelompok berbeda itu akhirnya terlibat tawuran di jalanan.

“Penyebabnya dari FB saling ejek-ejekan, kemudian berakhir dengan turun ke lapangan,” kata Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Metro Jaya Kombes Pol Raden Prabowo Argo Yuwono di Polda Metro Jaya, Selasa (13/2/2018).

Menurut Argo, dua kelompok yang bertikai itu memang saling kenal. Namun, Argo tak menjelaskan secara rinci isi ejekan yang menyebabkan tawuran antar kelompok itu pecah.

“Intinya itu saling ejek aja. Makanya yang tadi saya sampaikan media sosial tolong jangan digunakan untuk tidak baik, tolong dimanfaatkan secara baik,” kata dia.

lowongan pekerjaan
SALESMAN/GIRL, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Darmanto Jatman Bercerita Jawa

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (15/01/2018). Esai ini karya Bandung Mawardi, seorang kritikus sastra. Alamat e-mail penulis adalah bandungmawardi@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Rumah dalam pemahaman peradaban Jawa adalah ruang hidup untuk menjadikan manusia ada dan berada. Pemahaman itu menunjukkan konstruksi…