Ilustrasi pencuri/maling. (Whisnupaksa Kridangkara/JIBI/Solopos) Ilustrasi pencuri/maling. (Whisnupaksa Kridangkara/JIBI/Solopos)
Jumat, 9 Februari 2018 08:55 WIB Uli Febriarni/JIBI/Harian Jogja Kulon Progo Share :

Mengaku Mau Beli Sampo, Nanang Gasak Laptop dan Emas

Selain menangkap pelaku, aparat juga menyita kalung emas

Solopos.com, KULONPROGO-Mengaku akan membeli sampo di warung Dwi Martono, Nanang Suharyanto justru ditangkap jajaran Reserse Kriminal Kepolisian Sektor Samigaluh. Ia nekat menggasak laptop dan sejumlah barang berharga dari rumah pemilik warung.

Kapolsek Samigaluh Ajun Komisaris Polisi (AKP) Purnomo mengatakan, pemuda warga Dusun Gegerbajing, Desa Pagerharjo itu merupakan tetangga korban. Berdasarkan keterangan pelaku, ia telah tiga kali melakukan aksi kejahatan, dimulai pada Januari 2018. Saat itu, pelaku berhasil menggondol kalung emas seberat tiga gram.

Pada aksi kedua ia menggasak uang sebesar Rp2,5 juta. Kemudian pada 31 Januari, ia mencuri satu unit komputer jinjing (laptop). Nanang diciduk setelah korban melapor kepada aparat pada Selasa (6/2/2018). Korban mengalami kerugian senilai sekitar Rp8,3 juta.

Purnomo mengungkapkan, pelaku sudah mengintai rumah korban dan mulai beraksi saat rumah korban dalam keadaan kosong. Mengetahui lingkungan sekitar rumah sepi, ia nekat masuk ke dalam rumah korban melalui pintu belakang yang tidak terkunci.

Dari hasil olah Tempat Kejadian Perkara (TKP), kecurigaan aparat dan korban mengarah kepada pelaku. Ditambah dengan adanya keterangan saksi-saksi yang melihat pelaku ada di sekitar rumah korban tiap kali korban sedang mengalami kehilangan harta benda.

“Polisi kemudian memeriksa pelaku. Pada hari yang sama ia digiring petugas untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya, tidak ada perlawanan dari pelaku,” papar Purnomo, Kamis (8/2/2018).

Selain menangkap pelaku, aparat juga menyita kalung emas, nota perbaikan laptop, papan ketik, kardus laptop dan tas punggung yang digunakan pelaku untuk membawa laptop hasil curiannya. Akibat perbuatannya, pelaku dijerat pasal 363 KUHP dengan ancaman maksimal lima tahun penjara.

Dalam pengakuannya, Nanang Suharyanto mengungkapkan, awalnya ia hanya berniat membeli sampo di warung korban, tetapi warung ternyata tutup. Lelaki 24 tahun itu mencoba ke belakang rumah dan mengetuk pintu rumah.

“Pintunya tidak terkunci, lalu saya masuk dan mengambil barang-barang tadi. Rencananya laptop akan diperbaiki, emas akan dijual, untuk membiayai pengobatan ayah saya yang sedang sakit lambung parah,” ujarnya.

Lowongan Pekerjaan
Kepala Sekolah KB & TKIT Alhikam Delanggu, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Murid Kencing Berlari, Guru (Honorer) Mati Seorang Diri

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (5/2/2018). Esai ini karya Lardianto Budhi, guru Pendidikan Seni dan Budaya di SMAN 1 Slogohimo, Kabupaten Wonogiri, Provinsi Jawa Tengah. Alamat e-mail penulis adalah s.p.pandamdriyo@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Bambang Ekalaya atau sering disebut Palgunadi adalah…