Ilustrasi paspor dan visa (Hotcoursesabroad.com) Ilustrasi paspor dan visa (Hotcoursesabroad.com)
Rabu, 7 Februari 2018 05:05 WIB JIBI/Solopos/Antara Madiun Share :

UKK Imigrasi di Bojonegoro Layani Pembuatan Paspor 30 Orang Per Hari

UKK Imigrasi Kelas I Tanjung Perak di Bojonegoro melayani pembuatan paspor per hari ini.

Solopos.com, BOJONEGORO — Mulai hari ini, Rabu (7/2/2018), Unit Kerja Kantor (UKK) Imigrasi Kelas I Tanjung Perak di Bojonegoro, membuka pelayanan pembuatan paspor bagi warga. Namun kuota pembuatan paspor dibatasi hanya 30 warga per hari.

“Pembuatan paspor dibatasi hanya 30 warga perhari, karena masih tahap awal juga menyesuaikan dengan kemampuan petugas,” kata Petugas UKK Imigrasi Kelas I Tanjung Perak di Bojonegoro Bambang Edi, di Bojonegoro, Selasa (6/2/2018).

Dia menerangkan kemampuan peralatan dalam pembuatan paspor di UKK Imigrasi Tanjung Perak di Bojonegoro sudah tidak ada masalah bisa melebihi kuota yang sekarang ditetapkan.

“Kalau peralatan sudah tidak ada masalah. Warga yang bertanya tentang tata cara pembuatan paspor hari ini lebih dari 50 warga,” ucap petugas lainnya Sulistiyono.

Sesuai prosedur, proses pembuatan paspor membutuhkan waktu tiga hari mulai pendataan pencari paspor, pengambilan foto, dan lainnya.

“Warga bisa mengambil paspor setelah membayar biaya pembuatan paspor di kantor pos atau di bank,” ucapnya.

Pada bagian lain, Bupati Bojonegoro Suyoto menyatakan tidak masalah terkait adanya kuota dalam pembuatan paspor yang hanya 30 warga perhari.

“Tidak masalah kalau dibatasi. Tapi kalau memang permintaan melebihi kuota ya kita usulkan ditambah,” ucapnya.

Ia menyebutkan kemampuan UKK Imigrasi Kelas I Tanjung Perak di daerahnya mampu melayani pembuatan paspor berkisar 100-150 warga perhari.

Selain warga lokal, lanjut dia, pencari paspor bisa datang dari Tuban, Lamongan, juga Blora, Jawa Tengah.

“Kalau mencari paspor ke Madiun atau Surabaya jelas membutuhkan biaya juga menyita waktu,” ujarnya.

Kepala Imigrasi Kelas I Tanjung Perak Jawa Timur, Romi Yudianto, sebelumnya di Bojonegoro, juga menyatakan UKK di Bojonegoro mampu membuat paspor berkisar 100-150 warga perhari.

“Kalau sekarang masih paspor biasa, tetapi ke depan akhirnya tetap memproses paspor elektronik,” kata dia.

UKK Imigrasi Tanjung Perak Kelas I di Bojonegoro diresmikan Menteri Hukum dan HAM Yasonna H. Laoly pada 3 Februari lalu.

LOKER SOLO
Siapa Mau Kerja di Dealer ASTRA, Cek Syaratnya di Sini, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Murid Kencing Berlari, Guru (Honorer) Mati Seorang Diri

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (5/2/2018). Esai ini karya Lardianto Budhi, guru Pendidikan Seni dan Budaya di SMAN 1 Slogohimo, Kabupaten Wonogiri, Provinsi Jawa Tengah. Alamat e-mail penulis adalah s.p.pandamdriyo@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Bambang Ekalaya atau sering disebut Palgunadi adalah…