Masyarakat Ngawu, Playen mendatangi balai Desa Ngawu, Senin (5/1/2018). (Harian Jogja/Herlambang Jati Kusumo) Masyarakat Ngawu, Playen mendatangi balai Desa Ngawu, Senin (5/1/2018). (Harian Jogja/Herlambang Jati Kusumo)
Senin, 5 Februari 2018 18:54 WIB Herlambang Jati Kusumo/JIBI/Harian Jogja Gunung Kidul Share :

Bakal Dipindah ke Lapangan Playen, Pedagang Pasar Playen Geram

Masyarakat yang mewakili pedagang di Ngawu, Playen menyayangkan pemindahan sementara Pasar Tradisional Playen ke lapangan desa Playen

Solopos.com, GUNUNGKIDUL–Sejumlah warga Ngawu Playen menyayangkan pemindahan sementara Pasar Playen ke lapangan desa Playen yang rencana awalnya di lapangan desa Ngawu, Playen.

Rencana tersebut membuat masyarakat Ngawu geram, karena tidak terlebih dahulu dikomunikasikan dengan masyarakat.

“Tidak ada komunikasi terlebih dahulu ke masyarakat, padahal rencana awal di lapangan desa Ngawu,” ujar Kordinator RT dan RW Desa Ngawu, Suharjono, Senin (5/1/2018).

Masyarakat juga mencurigai ada sesuatu yang tidak beres, karena sejak awal lapangan di Desa Playen tidak menjadi opsi pemindahan sementara itu, saat ini malah langsung jadi pilihan tanpa dikomunikasikan, dan proses pembangunan sudah mulai berjalan.

Pemindahan Pasar Playen tersebut dinilai juga akan berdampak negatif bagi warga masyarakat, karena lebih dari 50% masyarakat Ngawu setiap harinya beraktifitas di pasar itu. Masyarakat akan lebih jauh jika ke pasar dan dampak tidak langsung lainnya juga akan dirasakan.

Sementara itu penanggung jawab Kepala Desa, Ngawu, Suyanto mengatakan pihaknya tidak dapat berbuat banyak terkait permasalahan ini. “Kami tidak dapat berbuat apa-apa, karena Pasar di Ngawu, Pasar milik Pemerintah Kabupaten (Pemkab), kami hanya ketempatan,” ujarnya.

Dia mengatakan hanya dapat menyampaikan aspirasi dari masyarakat tersebut ke Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag), Gunungkidul. Suyanto mengatakan semua kewenangan ada di Pemkab.

“Langkah kami kedepan akan mencoba lobby ke Dinas terkait atau Pemkab mempertemukan mereka dengan masyarakat agar tidak ada kesalahpahaman,” ujarnya.

Pemindahan sementara Pasar Playen tersebut, dikarenakan Pasar Playen di Ngawu, Playen akan direvitalisasi. Sehingga untuk sementara memerlukan pasar sementara sekitar dua tahun untuk kelanjutan aktivitas.

Lowongan Pekerjaan
Kepala Sekolah KB & TKIT Alhikam Delanggu, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Murid Kencing Berlari, Guru (Honorer) Mati Seorang Diri

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (5/2/2018). Esai ini karya Lardianto Budhi, guru Pendidikan Seni dan Budaya di SMAN 1 Slogohimo, Kabupaten Wonogiri, Provinsi Jawa Tengah. Alamat e-mail penulis adalah s.p.pandamdriyo@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Bambang Ekalaya atau sering disebut Palgunadi adalah…