Sebuah baliho di Kledokan, Caturtunggal, Depok, Sleman roboh akibat terpaan angin, Sabtu (3/2/2018). (Abdul Hamid Razak/JIBI/Harian Jogja) Sebuah baliho di Kledokan, Caturtunggal, Depok, Sleman roboh akibat terpaan angin, Sabtu (3/2/2018). (Abdul Hamid Razak/JIBI/Harian Jogja)
Sabtu, 3 Februari 2018 22:20 WIB Abdul Hamied Razak/JIBI/Harian Jogja Sleman Share :

Pemilik Baliho yang Ambruk di Sleman Diminta Tanggung Jawab

Hujan disertai angin kencang dan petir melanda wilayah Sleman, Sabtu (3/2/2018)

Solopos.com, SLEMAN-Pemilik baliho di Kledokan, Caturtunggal, Depok Sleman yang tumbang, Sabtu (3/2/2018) diminta tanggung jawab.

Baliho itu ambruk menimpa seorang penjaga angkringan, Sumarni warga Kledokan yang saat itu sedang menyusui anaknya.

Baca juga : CUACA EKSTREM : Baliho di Sleman Tumbang Menimpa Ibu yang sedang Menyusui

M Syarif, suami Sumarni mengungkapkan selama berdiri di lokasi tersebut keberadaan baliho itu tidak terawat. Warga sekitar seringkali was-was saat terjadi angin di lokasi tersebut. Kekawatiran warga terbukti dengan ambruknya baliho itu.

“Bagian bawahnya sudah karatan. Pada lobang besi juga tidak ada patok penguat besi. Jadinya ya ambruk,” kata Syarif, Sabtu.

Dia berharap pemilik baliho bertanggungjawab atas kerusakan properti usaha di sekitar lokasi. Termasuk membiayai perawatan istrinya yang dirujuk ke rumah sakit.

“Saya mau minta tanggungjawab pemilik baliho. Istri saya mau minta keluar sekarang tapi harus bayar Rp2,5 juta untuk rumah sakit,” ujarnya.

Akibatnya, Syarif harus pontang panting mencari pinjaman dana saat itu juga. Bagi Syarif, uang sebesar itu tidak bisa didapat dalam waktu singkat. Apalagi Syarif sama sekali belum memiliki jaminan apapun, termasuk sebagai peserta BPJS Kesehatan.

“Saya masih ngontrak rumah dengan istri dan empat anak saya. Ini baru ada dana Rp1,9 juta. Hasil pinjaman,” ujar dia sambil bergegas mencari pinjaman dana.

lowongan pekerjaan
SUMBER BARU REJEKI, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Visi Pedagogis Daoed Joesoef

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (27/01/2018). Esai ini karya M. Fauzi Sukri, penulis buku Guru dan Berguru (2015) dan Pembaca Serakah (2017). Alamat e-mail penulis adalah fauzi_sukri@yahoo.co.id. Solopos.com, SOLO–Indonesia, khususnya dunia pendidikan, kehilangan sosok pemikir pedagogis tangguh yang…