Ilustrasi penganiayaan (JIBI/Solopos/Dok) Ilustrasi penganiayaan (JIBI/Solopos/Dok)
Jumat, 2 Februari 2018 19:30 WIB JIBI/Solopos/Antara Hukum Share :

Ini Kronologi Murid Aniaya Guru di Sampang Hingga Tewas

Kronologi murid menganiaya gurunya di Sampang hingga tewas berawal dari kejadian di kelas.

Solopos.com, SAMPANG — Aparat Polres Sampang, Jawa Timur, Jumat (2/2/2018), melakukan olah tempat kejadian perkara kasus penganiayan terhadap guru seni rupa oleh siswanya sendiri hingga tewas di SMA Negeri 1 Torjun.

“Olah TKP ini kami gelar untuk memperoleh gambaran yang akurat terkait kasus penganiayaan guru oleh siswanya sendiri itu hingga menyebabkan sang guru tewas,” ujar Kapolres Sampang AKBP Budi Wardiman, Jumat.

Kapolres memantau secara langsung proses oleh TKP yang dilakukan tim Reskrim Polres di SMA Negeri 1 Torjun Sampang tersebut. Budi sempat meninjau secara langsung sejumlah lokasi di sekolah itu, termasuk ruang kelas tempat kejadian penganiayaan berlangsung.

“Kasus ini sudah menjadi atensi kepolisian, dan tentunya akan kami usut hingga tuntas,” ujar kapolres.

Guru seni rupa yang menjadi korban penganiayaan muridnya itu bernama Ahmad Budi Cahyono, warga Dusun Pliyang, Desa Tanggumong, Kecamatan Kota, Sampang. Sedangkan pelakunya berinisial HI, warga warga Dusun Brekas, Desa Torjun, Kecamatan Torjun, Sampang.

Kasus penganiayaan guru seni rupa Budi Cahyono oleh muridnya berinisial HI terjadi, Kamis (1/2/2018) sekitar pukul 13.00 WIB. Saat itu, guru Budi sedang mengajar bidang studi kesenian dan HI tertidur di kelas itu.

Guru Budi langsung mendatangi siswa HI yang tidur itu dan mencoret mukanya dengan tinta. Namun HI tiba-tiba memukul sang guru. Pelaku juga mencegat sang guru setelah pulang sekolah dan memukul korban.

Sesampainya di rumah, korban langsung pingsan, sehingga yang bersangkutan langsung dirujuk ke RS Dr Soetomo di Surabaya. Namun, nyawa sang guru tidak tertolong, dan ia meninggal di Rumah Sakit.

Guru seni rupa itu meninggal dunia di RS Dr Soetomo Surabaya sekitar pukul 22.00 WIB, dan dua jam dari meninggalnya guru Budi itu, tersangka kami tangkap di rumahnya.

Kasus penganiayaan guru oleh muridnya di Sampang, Madura, ini menuai protes banyak kalangan, termasuk Bupati Sampang Fadhilah Budiono. Teman-teman HI di sekolah juga memprotes kasus itu dan menilai tindakan sang murid keterlaluan. Apalagi aksi itu menyebabkan gurunya meninggal dunia.

Kasus ini menjadi perhatian Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendibud) Muhajir Effendy, bahkan ia mengirim karangan bunga ucapan bela sungkawa secara langsung ke rumah duka.

Lowongan Pekerjaan
Kepala Sekolah KB & TKIT Alhikam Delanggu, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Murid Kencing Berlari, Guru (Honorer) Mati Seorang Diri

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (5/2/2018). Esai ini karya Lardianto Budhi, guru Pendidikan Seni dan Budaya di SMAN 1 Slogohimo, Kabupaten Wonogiri, Provinsi Jawa Tengah. Alamat e-mail penulis adalah s.p.pandamdriyo@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Bambang Ekalaya atau sering disebut Palgunadi adalah…